Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

suara

Riset : Suara Bising Jalan Raya Berpotensi Meningkatkan Tekanan Darah Atau Hipertensi



Berita Baru, Inggris – Suara mesin yang berputar dan ban yang berderit di jalan raya dengan suara musik di kabin yang keras menggelegar sudah cukup untuk menaikkan tekanan darah siapa pun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 12 April, sekarang, para ilmuwan telah menemukan bahwa tinggal di sebelah jalan yang sibuk sebenarnya dapat menyebabkan hipertensi dan semakin banyak lalu lintas, semakin besar risikonya.

Mereka yang tinggal di pinggir jalan raya yang bising dengan tingkat polusi yang tinggi paling rentan terhadap kondisi yang dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, dan gagal jantung.

Para ahli mengatakan temuan itu harus menjadi peringatan bagi kebijakan kesehatan masyarakat untuk mendorong pedoman kebisingan yang lebih ketat dan dorongan untuk mobil yang lebih tenang.

Riset : Suara Bising Jalan Raya Berpotensi Meningkatkan Tekanan Darah Atau Hipertensi
Orang yang tinggal di pinggir jalan raya yang bising dengan tingkat polusi yang tinggi paling rentan terkena hipertensi, yang dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, dan gagal jantung.

Peneliti menganalisis data dari lebih dari 240.000 orang di Inggris, berusia 40 hingga 69 tahun, yang tidak memiliki tekanan darah tinggi pada awal penelitian.

Mereka memperkirakan kebisingan lalu lintas jalan berdasarkan alamat tempat tinggal dan Metode Penilaian Kebisingan Umum, yang memperhitungkan lalu lintas jalan raya, lalu lintas kereta api, pesawat terbang, dan kebisingan industri.

Delapan tahun kemudian, mereka menilai orang lagi untuk melihat apakah mereka mengalami tekanan darah tinggi kemudian menganalisis bagaimana hal ini terkait dengan kebisingan di tempat tinggal mereka.

Mereka tidak hanya menemukan bahwa orang yang tinggal di dekat kebisingan lalu lintas jalan raya lebih mungkin mengembangkan hipertensi, mereka juga menemukan bahwa risiko meningkat seiring dengan ‘dosis’ kebisingan.

Asosiasi ini berlaku bahkan ketika para peneliti menyesuaikan paparan partikel halus dan nitrogen dioksida, menurut temuan yang dipublikasikan di JACC: Kemajuan.

Namun, orang yang memiliki paparan tinggi terhadap kebisingan lalu lintas dan polusi udara memiliki risiko hipertensi tertinggi, menunjukkan bahwa polusi udara juga berperan.

Profesor Jing Huang, dari Universitas Peking di Beijing, China, yang memimpin penelitian tersebut mengatakan: “Kami sedikit terkejut bahwa hubungan antara kebisingan lalu lintas jalan dan hipertensi kuat bahkan setelah disesuaikan dengan polusi udara.”

“Kebisingan lalu lintas jalan dan polusi udara terkait lalu lintas hidup berdampingan di sekitar kita.┬áJadi sangat penting untuk mengeksplorasi efek independen dari kebisingan lalu lintas jalan, daripada total lingkungan.”

Sekitar satu dari tiga orang dewasa Inggris memiliki tekanan darah tinggi, yang bertanggung jawab atas lebih dari separuh kasus stroke dan serangan jantung.

Seringkali tanpa gejala, sekitar setengah dari mereka yang menderita tidak terdiagnosis, menempatkan mereka pada risiko masalah kesehatan yang lebih besar.

Studi sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara lalu lintas jalan yang bising dan peningkatan risiko hipertensi, tetapi ini adalah yang pertama secara khusus membahas pengaruh kebisingan lalu lintas jalan pada kejadian tekanan darah tinggi yang baru didiagnosis, kata tim peneliti.

Para peneliti menyarankan rencana pengurangan kebisingan seperti memperbaiki kondisi jalan dan desain perkotaan serta menginvestasikan teknologi canggih pada kendaraan yang lebih tenang dapat membantu mengurangi beban kesehatan akibat penyakit kardiovaskular.