Berita

 Network

 Partner

Mars

Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars

Berita Baru, China – Penjelajah luar angkasa, Zhurong dari China berhasil menangkap kembali panorama Mars yang luas untuk merayakan 100 hari pertamanya di planet ini, sebelum alat tersebut memasuki “mode aman” akhir bulan ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pemandangan 360 derajat yang menakjubkan dari titik pandang Zhurong di Mars, yang dirilis oleh China National Space Administration (CNSA), menunjukkan susunan surya dan antena rover di depan tanah Mars yang merah berdebu.

Zhurong berhasil mendarat di Utopia Planitia, dataran lava utara yang luas di Mars, tepat setelah tengah malam pada 15 Mei BST, setelah menghabiskan sekitar tiga bulan mengorbit planet ini.

Benda Itu meluncur dari Bumi pada Juli 2020, terselip di perut pesawat ruang angkasa Tianwen-1 China – yang memasuki orbit Mars pada Februari dan telah menempuh jarak 3.491 kaki (1.064 meter) sejak pertama kali menyentuh tanah Mars pada 22 Mei.

Tetapi setelah 100 hari, Zhurong dan Tianwen-1-nya akan memasuki “mode aman” dari pertengahan September hingga akhir Oktober karena konjungsi matahari yang akan datang musim gugur ini, yang akan mencegah komunikasi antara penjelajah dan Bumi.

Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Pemandangan 360 derajat yang menakjubkan dari titik pandang Zhurong di Mars menunjukkan susunan surya dan antena rover di tengah tanah merah berdebu. Zhurong sedang mengamati Utopia Planitia – dataran besar di belahan bumi utara planet – untuk mencari tanda-tanda air atau es yang dapat memberikan petunjuk apakah Mars pernah menopang kehidupan.

Konjungsi matahari terjadi ketika sebuah planet atau objek lain di tata surya (dalam hal ini Mars) berada di sisi berlawanan dari Matahari dari Bumi.

Sejak pendaratan dan penyebarannya, Zhurong terus melakukan perjalanan ke selatan dengan jarak 1.064 meter ke selatan dari titik pendaratannya, menuju garis pantai “samudera” kuno untuk mendapatkan data ilmiah.

Robot bertenaga panel surya ini memiliki sejumlah kamera untuk pencitraan lanskap Mars, bersama dengan enam instrumen ilmiah untuk mengukur kondisi iklim, senyawa kimia, medan magnet, dan radar untuk melihat ke bawah tanah.

Zhurong secara konsisten mengirimkan kembali foto dan data melalui pengorbit Tianwen-1 yang melintasinya sekali sehari.

Pemirsa bermata elang dari gambar baru akan melihat titik kecil di atas ujung antena Zhurong di kejauhan, yang merupakan sisa-sisa roda pendaratannya mulai 15 Mei.

Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Gambar menunjukkan peta jalan penjelajah Mars China, Zhurong. Penjelajah telah bekerja di permukaan Mars selama 100 hari, dan telah mendorong 3.491 kaki (1.064 meter) selatan dari titik pendaratannya (ditandai dengan bintang merah)
Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Pejabat China berencana menggunakan rover untuk menganalisis tanah dan atmosfer Mars, mengambil gambar, memetakan peta, dan mencari air serta tanda-tanda kehidupan kuno.

CNSA telah menguraikan penutupan sementara karena konjungsi matahari dalam sebuah pernyataan di situs webnya.

“Zhurong, penjelajah misi penyelidikan antarplanet pertama China Tianwen-1, telah bekerja di permukaan Mars selama 100 hari pada Senin (30 Agustus), dan telah melaju 1.064 meter ke selatan dari titik pendaratannya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Pada pertengahan hingga akhir September, Bumi dan Mars akan berada di sisi berlawanan dari Matahari, dan ketiganya bisa hampir berada dalam garis lurus. Probe akan memasuki fase transit matahari.

“Selama transit, komunikasi darat-ruang akan terputus karena gangguan radiasi elektromagnetik, memaksa pengorbit dan rover ke mode keselamatan dan menghentikan pekerjaan penyelidikan mereka.”

Zhurong telah mengamati Utopia Planitia dataran besar di belahan bumi utara planet untuk mencari tanda-tanda air atau es yang dapat memberikan petunjuk apakah Mars pernah menopang kehidupan.

Berita Terkait :  Peneliti Harvard ini Meneliti Kehidupan Luar Angkasa dengan AI

Dataran tersebut adalah cekungan dampak terbesar di tata surya, dengan diameter diperkirakan 2.050 mil dan rumah bagi volume besar es bawah tanah.

Bulan lalu, CNSA mengatakan rover Zhurong menyelesaikan program awal 90 hari pada 15 Agustus dan dalam kondisi teknis yang sangat baik dan terisi penuh.

Para pejabat mengatakan karena itu akan terus mengeksplorasi Utopia Planitia setelah periode mode amannya berakhir.

Penjelajah beroda enam seberat 530 pon ini memiliki detektor iklim, radar bawah permukaan, detektor medan magnet, dan kamera untuk menangkap gambar dan memetakan peta planitia.

Dengan ketinggian 6 kaki (1,85 meter), Zhurong secara signifikan lebih kecil dari bajak Ketekunan AS yang menjelajahi planet ini dengan bantuan helikopter kecilnya, yang disebut Ingenuity.

Kembali pada bulan Juni, Zhurong mengirim kembali dua foto ‘selfie’ untuk menandai bulan pertama di Planet Merah, yang diambil oleh kamera jarak jauh yang dijatuhkan ke posisi terdekat.

Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Dalam gambar yang dirilis oleh Badan Antariksa Nasional China (CNSA) pada hari Jumat, 11 Juni 2021, penjelajah Mars China Zhurong terlihat di dekat platform pendaratannya yang diambil oleh kamera jarak jauh yang dijatuhkan ke posisinya oleh penjelajah tersebut.
Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Dalam gambar yang dirilis oleh Administrasi Luar Angkasa Nasional China pada 11 Juni, platform pendaratan dengan bendera nasional China dan garis besar maskot untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 dan Paralimpiade di Mars terlihat dari rover Zhurong

Dalam gambar, Zhurong dapat dilihat dengan platform pendaratan di latar belakang yang dihiasi dengan bendera China, dari mana rover meluncur pada akhir Mei untuk memulai penjelajahannya.

Zhurong menempatkan kamera jarak jauh sekitar 33 kaki (10 meter) dari platform pendaratan, kemudian menarik diri untuk mengambil potret kelompok, kata CNSA saat itu.

Pengorbit dan pendarat keduanya menampilkan bendera Cina kecil, dan pendarat memiliki garis besar maskot untuk Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022.

Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Lanskap berdebu Mars yang ditangkap oleh penjelajah China Zhurong dari misi Tianwen-1 terlihat dalam gambar yang dirilis oleh Badan Antariksa Nasional China pada bulan Juni.

Foto pertama yang diambil oleh Zhurong, satu berwarna dan satu hitam putih sebelum turun dari platform pendaratannya dirilis oleh CNSA pada bulan Mei.

Tampilan depan rover, ditangkap dalam warna hitam dan putih, menunjukkan lanskap datar Utopia Planitia, yang tampak sedikit melengkung di cakrawala.

Bidikan warna kedua, menunjukkan bagian belakang pesawat ruang angkasa, menunjukkan panel surya dan antena yang tidak dilipat.

Menurut CGTN, bidikan hitam-putih diambil oleh kamera di bagian depan Zhurong, yang secara efektif berfungsi sebagai “mata” bagi rover untuk mendeteksi rintangan.

Dua “lengan” di dekat bagian atas foto adalah bagian dari sistem radar, sementara dua rel, memanjang dari platform ke tanah, membantu memandu rover.

Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Dalam foto CNSA yang diambil oleh rover China Zhurong Mars dan tertanggal 19 Mei, tampak belakang rover menunjukkan panel surya dan antena dikerahkan saat rover duduk di atas pendaratnya di permukaan Mars.
Robot Penjelajah dari China ini Berhasil Mengambil Gambar Lanskap di Mars
Dalam bidikan depan hitam-putih yang diambil oleh rover China Zhurong Mars pada bulan Mei, lengan ekstensi dan jalur keberangkatan dikerahkan pada pendarat rover di permukaan Mars

China adalah negara kedua yang mendarat dan mengoperasikan pesawat luar angkasa di Mars, setelah AS.

Negara yang memiliki rencana luar angkasa yang ambisius untuk menyaingi AS kini telah mengirim astronot ke luar angkasa, menggerakkan probe ke Bulan dan mengembalikan sampel bulan pertama ke Bumi dalam lebih dari 45 tahun, serta mendaratkan penjelajah di Mars.

Pada akhir April, ia juga meluncurkan Tianhe, bagian utama dari stasiun luar angkasa permanen yang disebut Stasiun Luar Angkasa Tiangong, yang bertujuan untuk menyaingi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).