Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

sarkofagus

Sarkofagus Misterius ini Dibuka Pertama Kalinya untuk Diteliti

Berita Baru, Prancis – Sebuah sarkofagus misterius ditemukan di dalam lorong katedral Notre-Dame Paris setelah katerdal tersebut dihancurkan oleh kebakaran pada tahun 2019 akan segera dibuka dalam waktu dekat untuk mengungkap rahasianya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, arkeolog Prancis membuat pengumuman, diamana hanya sehari sebelum ulang tahun ketiga dari bencana yang melanda tengara Gothic abad ke-12, yang mengejutkan dunia dan menyebabkan proyek rekonstruksi besar-besaran.

Selama pekerjaan persiapan untuk membangun kembali menara kuno gereja tersebut, para pekerja menemukan sarkofagus timah yang terpelihara dengan baik terkubur 65 kaki di bawah tanah, tergeletak di antara pipa bata dari sistem pemanas abad ke-19.

Tapi ini diyakini jauh lebih tua, yang mungkin berasal dari abad ke-14.

Scientists have already peered inside the sarcophagus using an endoscopic camera, revealing the upper part of a skeleton, a pillow of leaves, perhaps hair, textiles, and dry organic matter.
Para ilmuwan telah mengintip ke dalam sarkofagus menggunakan kamera endoskopi, mengungkapkan bagian atas kerangka, bantal daun, mungkin rambut, tekstil, dan bahan organik kering.

Para ilmuwan telah mengintip ke dalam sarkofagus menggunakan kamera endoskopi, mengungkapkan bagian atas kerangka, bantal daun, mungkin rambut, tekstil, dan bahan organik kering.

Sarkofagus, yang panjangnya 1,95 meter (6 kaki 4 inci) dan lebar 48 cm (1 kaki 6 inci), dikeluarkan dari katedral pada hari Selasa, lembaga penelitian arkeologi nasional INRAP Prancis mengatakan selama konferensi pers.

Saat ini ditahan di lokasi yang aman dan akan dikirim ‘segera’ ke Institut Kedokteran Forensik di kota barat daya Toulouse.

Pakar forensik dan ilmuwan kemudian akan membuka sarkofagus dan mempelajari isinya, untuk mengidentifikasi jenis kelamin kerangka dan kondisi kesehatan sebelumnya, kata kepala arkeolog Christophe Besnier, menambahkan bahwa teknologi penanggalan karbon dapat digunakan.

Memperhatikan bahwa itu ditemukan di bawah gundukan tanah yang memiliki perabotan dari abad ke-14, Besnier mengatakan “jika ternyata itu adalah sarkofagus dari Abad Pertengahan, kita berurusan dengan praktik penguburan yang sangat langka”

Mereka juga berharap untuk menentukan peringkat sosial almarhum.

Mengingat tempat dan gaya penguburan, mereka kemungkinan besar termasuk kalangan elit pada masanya, dengan nama mereka mungkin muncul dalam daftar pemakaman keuskupan.

Namun, kepala INRAP Dominique Garcia menekankan bahwa tubuh akan diperiksa ‘sesuai’ dengan hukum Prancis mengenai sisa-sisa manusia.

The sarcophagus has now been extracted from the cathedral and is currently being held in a secure location. It will be sent 'very soon' to the Institute of Forensic Medicine in the southwestern city of Toulouse. Pictured: excavators lifting of the lead sarcophagus and placing it in a protective box.
Sarkofagus sekarang telah diambil dari katedral dan saat ini ditahan di lokasi yang aman. Ini akan dikirim ‘segera’ ke Institut Kedokteran Forensik di kota barat daya Toulouse. Foto: ekskavator mengangkat sarkofagus timah dan memasukkannya ke dalam kotak pelindung.
Archaeologists have also unearthed a treasure trove of statues, sculptures, tombs and pieces of an original rood screen dating back to the 13th century.
Para arkeolog juga telah menemukan harta karun berupa patung, pahatan, makam, dan potongan layar rood asli yang berasal dari abad ke-13.

“Tubuh manusia bukanlah objek arkeologi,” katanya. “Sebagai sisa-sisa manusia, hukum perdata berlaku dan para arkeolog akan mempelajarinya seperti itu.”

Setelah mereka selesai mempelajari sarkofagus, itu akan dikembalikan “bukan sebagai objek arkeologi tetapi sebagai aset antropologis,” tambah Garcia.

Namun, belum diputuskan apakah Notre-Dame akan menjadi tempat peristirahatan terakhirnya.

INRAP mengatakan kemungkinan ‘penginterniran kembali’ di katedral sedang dipelajari.

Sarkofagus bukan satu-satunya penemuan penting di Notre-Dame. Para arkeolog juga telah menemukan harta karun berupa patung, pahatan, makam, dan potongan layar rood asli yang berasal dari abad ke-13.

Sampai saat ini, hanya beberapa bagian yang tersisa dari rood, berupa partisi hiasan antara kansel dan nave yang memisahkan klerus dan paduan suara dari jemaat. Beberapa di antaranya berada di ruang toko katedral, sementara yang lain dipamerkan di Louvre.

Di gereja-gereja Katolik, sebagian besar dipindahkan selama Kontra-Reformasi pada abad ke-16 dan ke-17.

Namun, potongan besar benteng Notre-Dame tampaknya telah dikubur dengan hati-hati di bawah lantai katedral selama restorasi bangunan oleh Eugène Viollet-le-Duc, yang menambahkan puncak menara pada pertengahan abad ke-19.

Ini termasuk fragmen terpahat dan polikrom, figur dan elemen arsitektur religius. Salah satu potongan yang paling luar biasa adalah patung utuh kepala seorang pria, yang diyakini sebagai representasi Yesus Kristus.

Gaya patung dan dekorasi menunjukkan bahwa mereka berasal dari abad ke-13. Namun, tidak seperti yang disimpan di Louvre, fragmen-fragmen ini dicat lebih cerah.

Large pieces of the Notre-Dame rood appear to have been carefully interred under the cathedral floor during the building’s restoration in the mid-19th century
Potongan-potongan besar benteng Notre-Dame tampaknya telah dikubur dengan hati-hati di bawah lantai katedral selama restorasi bangunan pada pertengahan abad ke-19.
One of the most extraordinary pieces is an intact sculpture of the head of a man, believed to be a representation of Jesus
Salah satu potongan yang paling luar biasa adalah patung utuh kepala seorang pria, yang diyakini sebagai representasi Yesus
The style of the sculpture and decorations suggest they date back to the 13th century. Unlike those preserved in the Louvre, however, these fragments are more brightly painted
Gaya patung dan dekorasi menunjukkan bahwa mereka berasal dari abad ke-13. Namun, tidak seperti yang disimpan di Louvre, fragmen ini dicat lebih cerah
Sculpted and polychrome fragments, figures and religious architectural elements we also found interred under the floor of the cathedral
Fragmen pahatan dan polikrom, figur dan elemen arsitektur religius yang kami temukan juga terkubur di bawah lantai katedral

Temuan itu mencakup sekitar sepuluh sarkofagus plester dari abad pertengahan, yang sebagian besar telah rusak parah akibat cerobong asap.

Namun di salah satunya, ditemukan sisa-sisa kain yang disulam dengan benang emas dan beberapa tulang. Setidaknya empat kuburan di tanah juga telah diidentifikasi.

“Kami menemukan semua kekayaan ini hanya 10-15 cm di bawah pelat lantai,” kata Christophe Besnier, yang mengepalai tim ilmiah untuk penggalian, The Guardian melaporkan.

“Itu benar-benar tidak terduga. Ada potongan-potongan luar biasa yang mendokumentasikan sejarah monumen.”

“Itu adalah momen yang emosional. Tiba-tiba kami memiliki beberapa ratus potongan dari pecahan kecil hingga balok besar termasuk pahatan tangan, kaki, wajah, dekorasi arsitektural, dan tanaman. Beberapa bagian masih diwarnai.”