Berita

 Network

 Partner

Satelit

Satelit telah Mendeteksi Pemanasan Global Sejak Dahulu

Berita Baru, Amerika Serikat – Satelit telah mengukur atmosfer bumi selama beberapa dekade, terutama menunjukkan dampak pemanasan global terhadap planet ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pengukuran dari satelit buatan manusia mungkin telah meremehkan dampak pemanasan selama 40 tahun terakhir.

Penelitian, melihat sifat dasar perubahan iklim tropis; ketika dikombinasikan dengan persamaan yang menunjukkan korelasi antara suhu dan kelembaban, para ahli menemukan ada perbedaan yang signifikan.

“Saat ini sulit untuk menentukan interpretasi mana yang lebih kredibel,” kata penulis utama studi tersebut, ilmuwan iklim Laboratorium Nasional Lawrence Livermore, Ben Santer, dalam sebuah pernyataan.

“Tetapi analisis kami mengungkapkan bahwa beberapa kumpulan data pengamatan – terutama yang memiliki nilai terkecil dari pemanasan permukaan laut dan pemanasan troposfer tampaknya bertentangan dengan variabel pelengkap lainnya yang diukur secara independen.”

Pada dasarnya, pengukuran satelit troposfer telah meremehkan suhu atau sangat melebih-lebihkan jumlah kelembaban di atmosfer.

Para peneliti melihat empat sifat yang berbeda dari perubahan iklim: suhu tropis dan uap air tropis suhu permukaan laut menjadi uap air tropis, suhu troposfer bawah menjadi uap air tropis dan suhu troposfer menengah ke atas terhadap uap air tropis.

Semua rasio ini “dibatasi dengan ketat” dalam simulasi iklim, yang pada dasarnya berarti bahwa lebih banyak panas diperlukan untuk udara lembab daripada udara kering karena efisiensi air.

Scientists aren't yet clear whether the satellites underestimated the temperature or severely overestimate the amount of moisture in the atmosphere
Para ilmuwan belum jelas apakah satelit meremehkan suhu atau sangat melebih-lebihkan jumlah kelembaban di atmosfer

Dalam temuan mereka, para peneliti mencatat bahwa satelit memiliki “bias rendah sistematis”, berada dalam kisaran yang lebih besar daripada rasio yang ditentukan.

Berita Terkait :  Inilah Fosil Dinosaurus dengan Hidung Raksasa Seukuran Kasur "King Size"

“Namun demikian, analisis kami mengungkapkan perilaku kovarians anomali dalam beberapa set data observasional dan menggambarkan kekuatan diagnostik secara bersamaan mempertimbangkan beberapa variabel pelengkap,” tulis para peneliti dalam abstrak penelitian.

Pada titik ini, penelitian menunjukkan bahwa data yang mengikuti rasio antara uap air dan suhu kemungkinan besar adalah yang menunjukkan pemanasan laut dan troposfer paling besar.

Salah satu rekan penulis studi, Stephen Po-Chedley dari LLNL, mengatakan perbandingan dapat memberikan kredibilitas baru untuk rentang data yang lebih luas dan menjadi lebih tepat dengan temuan mereka.

“Perbandingan seperti itu di seluruh pengukuran pelengkap dapat menjelaskan kredibilitas kumpulan data yang berbeda,” kata Po-Chedley dalam pernyataannya. “Pekerjaan ini menunjukkan bahwa perbandingan antar bidang geofisika yang berbeda dapat membantu kita menentukan perubahan historis dalam iklim dengan lebih presisi.”

Temuan ini telah dipublikasikan di Journal of Climate.

Tingkat karbon dioksida, salah satu gas rumah kaca yang sebagian besar bertanggung jawab atas perubahan iklim, meningkat, bahkan ketika memperhitungkan dampak pandemi COVID-19.

Tingkat karbon dioksida melonjak pada tahun 2020 menjadi 2,6 bagian per juta, salah satu yang tertinggi yang tercatat sejak NOAA mulai melacak lebih dari 60 tahun yang lalu.

Sejak tahun 2000, CO2 atmosfer telah meningkat sekitar 12 persen dan metana atmosfer telah meningkat enam persen.

Pada awal Januari, NASA mengatakan bahwa 2020 adalah rekor terpanas, sama dengan 2016.

Suhu rata-rata global adalah 1,84 derajat Fahrenheit (1,02 derajat Celcius) lebih hangat daripada rata-rata antara tahun 1951 dan 1980.