Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kapal

Sebanyak 30% Kapal Perang AS Akan Berteknologi AI Tanpa Awak di Tahun 2045

Berita Baru, Amerika Serikat – Angkatan Laut AS berencana untuk mengerahkan 150 buah yang mereka sebut “kapal hantu” bertenaga kecerdasan buatan AI yang melintasi tujuh lautan pada tahun 2045.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 5 Agustus, kapal bertenaga AI ini akan lebih kecil dan lebih murah untuk dioperasikan karena tidak memerlukan sistem pendukung kehidupan dan dapat dikemudikan dari jarak jauh, dan teknologi ini dapat menjadi jawaban atas kesulitan dari perekrutan militer.

Perluasan itu diumumkan dalam laporan “Chief of Naval Operations Navigation Plan 2022” yang menyatakan cabang militer memperluas armadanya untuk memastikan menguasai sebagian besar laut dan bersaing dengan oposisi, khususnya China.

Pengembangan juga mencakup lebih dari 350 kapal berawak dan sekitar 3.000 pesawat, yang merupakan peningkatan dramatis dari hanya 75 kapal baru yang ditambahkan selama dua dekade terakhir. Angkatan Laut saat ini mengoperasikan 300 kapal perang.

Kurangnya rekrutan dianggap sebagai yang terburuk sejak berakhirnya Perang Vietnam tahun 1975 di AS.

Maskulinitas tradisional untuk bergabung ke militer sekarang tidak disukai, tetapi dulunya menjadi kekuatan pendorong dalam memotivasi anak muda Amerika untuk mendaftar ke negara mereka.

Namun, Angkatan Laut berharap kebangkitan kapal perang robot akan mengisi kekosongan pelaut yang hilang.

Pengejaran Angkatan Laut terhadap kendaraan permukaan tak berawak (USV) melambat dalam beberapa tahun terakhir di tengah skeptisisme Kongres atas teknologi baru, menurut USNI.

Sebanyak 30% Kapal Perang AS Akan Berteknologi AI Tanpa Awak di Tahun 2045
Kapal akan lebih kecil dan biaya operasionalnya lebih murah karena tidak memerlukan peralatan atau tempat tinggal manusia untuk pelaut. Dalam foto adalah Sea Hunter duduk di tepi dermaga di Pangkalan Angkatan Laut San Diego di California
Sebanyak 30% Kapal Perang AS Akan Berteknologi AI Tanpa Awak di Tahun 2045
Rencana 2045 juga menyatakan cabang militer memperluas armadanya untuk memastikan menguasai sebagian besar laut dan bersaing dengan oposisi, khususnya China. Digambarkan adalah Range dan Nomad di dekat Kepulauan Channel

Anggota parlemen ingin melihat lebih banyak pengujian kapal robot dan berpegang teguh pada gagasannya bahwa Angkatan Laut harus terlebih dahulu memahami cara mengoperasikannya dengan benar.

Dan ini telah menetapkan Angkatan Laut dan cabang-cabang lain di belakang China dan Rusia yang mengadopsi teknologi ke dalam gudang senjata mereka bertahun-tahun sebelumnya.

Rusia, misalnya, mulai menguji kapal torpedo tanpa awak sepanjang 45 kaki, yang menurut badan baru TASS, akan dirancang untuk melakukan deteksi dan eliminasi kapal selam musuh secara mandiri.

Dan China menyelesaikan pengujian pada bulan Januari untuk kapal perang tak berawak seberat 200 ton.

“Kapal hantu” Angkatan Laut AS akan menampilkan platform permukaan dan bawah permukaan yang akan memberikan intelijen, pengawasan dan pengintaian.

Kapal-kapal itu dikemas dengan sensor untuk ‘melihat’ musuh dan rintangan yang datang saat berlayar di perairan secara mandiri.

Angkatan Laut telah bekerja pada kapal perang robot selama bertahun-tahun, seperti pada tahun 2020 cabang militer mengumumkan sedang merancang sistem untuk kapal perang robot tak berawak yang akan berkomunikasi seperti pelaut manusia, memungkinkan pesawat untuk menavigasi dengan aman melalui saluran air.

Tujuannya adalah untuk memungkinkan awak jembatan manusia untuk berkomunikasi dengan kapal robot menggunakan ucapan normal melalui sistem radio di seluruh dunia yang digunakan untuk komunikasi antar kapal.

Kapal Angkatan Laut akan dirancang untuk memahami transmisi radio yang aman, memasukkan maknanya ke dalam model dunianya, mengembangkan rencana manuver yang tepat dan merespons melalui suara di radio.

Sebanyak 30% Kapal Perang AS Akan Berteknologi AI Tanpa Awak di Tahun 2045
Kapal hantu Angkatan Laut AS akan menampilkan platform permukaan dan bawah permukaan yang akan memberikan intelijen, pengawasan dan pengintaian. Dalam foto adalah Sea Hawk (depan) dan Sea Hunter (belakang) berlayar melintasi perairan di Pasifik

Juga tahun lalu terungkap bahwa cabang militer sedang mengembangkan kapal selam robot yang dikendalikan oleh kecerdasan buatan yang dapat membunuh tanpa kendali atau masukan manusia.

Proyek ini dijalankan oleh Office of Naval Research dan telah digambarkan sebagai ‘sistem senjata bawah laut otonom’ menurut sebuah laporan oleh New Scientist.

Rincian kapal selam pembunuh tersedia sebagai bagian dari dokumen anggaran 2020, yang juga mengungkapkan bahwa kapal itu diberi nama CLAWS oleh Angkatan Laut AS.

Sangat sedikit detail tentang proyek ‘sangat rahasia’ yang telah terungkap selain fakta bahwa ia akan menggunakan sensor dan algoritma untuk melakukan misi kompleks sendiri.

Diharapkan CLAWS akan dipasang pada kapal selam robot kelas Orca baru yang memiliki 12 tabung torpedo dan sedang dikembangkan untuk Angkatan Laut oleh Boeing.

Inisiatif ini, dimulai pada 2018, bertujuan untuk mempercepat adopsi Angkatan Laut terhadap sistem tak berawak dan otonom.

Sekarang, empat kapal perang robot yang dikembangkan dan dilatih selama empat tahun terakhir akan ditambahkan ke armada Angkatan Laut, termasuk satu yang dijuluki ‘Nomad.’