Berita

 Network

 Partner

Sony

Sony Memangkas Produksi Playstation 5 Hingga Jutaan unit Imbas Masalah Kekurangan Chip Global

Berita Baru, Jepang – Sony dilaporkan akan memotong produksi konsol game PlayStation 5 karena masalah kekurangan chip global dan masalah pengiriman yang mengganggu industri teknologi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Perusahaan yang berbasis di Tokyo telah merencanakan untuk membangun lebih dari 16 juta konsol dalam tahun pertama, tetapi mengurangi jumlahnya menjadi hanya 15 juta, ini sebuah langkah yang menempatkan target 14,8 juta penjualan PS5 pada Maret nantinya.

Ini juga berarti konsumen mungkin kesulitan mendapatkan PS5 di musim liburan ini.

Namun, Sony dan Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. (TSMC) baru-baru ini membentuk kemitraan untuk membangun pabrik semikonduktor di Kumamoto, Jepang yang akan menjawab “permintaan pasar global yang kuat” untuk chip khusus.

Kekurangan kapal global dimulai ketika pabrik pembuat chip di seluruh dunia terpaksa tutup karena pandemi virus corona, yang mengakibatkan berbulan-bulan tidak ada produksi.

Itu diperparah karena kenaikan permintaan untuk elektronik, karena kebanyakan orang berada di bawah perintah tinggal di rumah.

Pasokan chip diperkirakan akan pulih pada akhir tahun ini, tetapi kekurangannya sekarang akan berlanjut hingga tahun depan dan dapat bertahan hingga 2023.

CEO Intel Pat Gelsinger mengatakan pada All Markets Summit Yahoo Finance: The Path Forward bulan lalu: “Dengan atau tanpa CHIPS Act, kami pikir kami masih memiliki jalan yang sulit di depan kami.”

When Sony released the PS5 in November 2020, it quickly become that company's fastest-selling console – 10 million were sold in July 2021. But when the chip shortage became more apparent, those numbers began to slow and PS5 sales fell behind the PlayStation 4
Ketika Sony merilis PS5 pada November 2020, dengan cepat menjadi konsol perusahaan dengan penjualan tercepat – 10 juta terjual pada Juli 2021. Tetapi ketika kekurangan chip menjadi lebih jelas, angka-angka itu mulai melambat dan penjualan PS5 jatuh di belakang PlayStation 4

“Dan saya sudah mengatakan kami percaya masalah kekurangan chip adalah yang terburuk saat ini. Ini akan menjadi lebih baik secara bertahap saat kita melewati tahun 2022, tetapi kami memperkirakan kekurangan itu akan berlanjut hingga 2023. Hanya butuh waktu lama untuk membangun kapasitas.”

Berita Terkait :  Ilmuwan Menciptakan Embrio lagi untuk Badak Putih Utara Langka

Ini membuat perusahaan smartphone besar, pembuat mobil dan bahkan pembuat konsol videogame tanpa teknologi untuk menghasilkan produk.

Hiroki Totoki, CFO Sony, mengatakan kepada investor pada 28 Oktober bahwa penjualan PS5 pada kuartal yang berakhir September hanya sedikit lebih rendah dari yang diharapkan, laporan Bloomberg.

Namun, Totoki sebelumnya mencatat bahwa pandemi virus corona akan berdampak pada pasokan komponen Sony.

Ketika Sony merilis PS5 pada November 2020, dengan cepat menjadi konsol perusahaan dengan penjualan tercepat 10 juta terjual pada Juli 2021.

Namun, ketika kekurangan chip menjadi lebih jelas, angka-angka itu mulai melambat dan penjualan PS5 jatuh di belakang PlayStation 4.

Sony, bagaimanapun, mengadakan restock PS5 baru untuk Kamis pukul 2 siang ET.

Perusahaan membuka pendaftaran untuk undangan PS5 pada pertengahan Oktober, dengan janji menjadi tuan rumah bahkan bulan ini tampaknya Sony masih menerima pendaftaran untuk tambahan stock hari ini.

The Tokyo-based firm had planned to have built more than 16 million consoles within the first year, but reduced the number to 15 million – a move that puts its target of 14.8 million PS5 sales by March near impossible
Perusahaan yang berbasis di Tokyo telah merencanakan untuk membangun lebih dari 16 juta konsol dalam tahun pertama, tetapi mengurangi jumlahnya menjadi 15 juta – sebuah langkah yang menempatkan target 14,8 juta penjualan PS5 pada Maret hampir mustahil.

Namun, mendaftar tidak menjamin setiap orang akan diundang ke acara khusus undangan Sony

Sony membuat langkah untuk membantu meringankan beban kekurangan dan bekerja sama dengan TSMC untuk menyiapkan faktor chip baru.

TSMC, pemasok utama Apple, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters bahwa pabrik fabrikasi chip baru akan memproduksi chip 7-nanometer canggih, yang digunakan di PS5, serta semikonduktor teknologi 28-nanometer.

Pembangunan pabrik akan dimulai pada 2022 dan produksi dijadwalkan pada 2024.