Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Antartika

Ternyata Antartika Pernah Mengalami Kebakaran Hebat Dimasa Lalu

Berita Baru, Internasional – Antartika ternyata pernah terbakar 75 juta tahun yang lalu, menurut tim ilmuwan internasional, yang menemukan fosil tanaman dengan karakteristik arang yang berasal dari masa dinosaurus berkeliaran di Bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Hutan yang dulu subur di Pulau James Ross hangus selama periode Kapur akhir (100 juta hingga 66 juta tahun yang lalu), yang menurut para ahli mungkin dipicu oleh aktivitas vulkanik yang disebabkan oleh tektonik.

Fragmen arang diyakini sebagai gymnosperma yang terbakar, sekelompok tanaman penghasil benih yang mencakup tumbuhan runjung, sikas, Ginkgo dan gnetophytes, yang menurut para ilmuwan kemungkinan berasal dari keluarga botani pohon jenis konifera yang disebut Araucariaceae.

“Periode ‘api tinggi’ Kapur adalah peristiwa global yang mencapai hampir semua massa benua selama periode itu dalam sejarah Bumi”, tetapi studi baru menunjukkan kobaran api ini mencapai selatan hingga Antartika.

Studi ini adalah yang pertama untuk mengidentifikasi fosil arang makro dari Pulau James Ross, “mengkonfirmasi bahwa palaeo-kebakaran hutan terjadi di vegetasi Campanian yang diawetkan di Formasi Santa Marta,” tulis para peneliti.

Penelitian ini telah dipublikasikan dalam jurnal ilmiah Polar Research.

Jutaan tahun yang lalu, Antartika adalah utopia dengan vegetasi hijau dan tanaman berbunga, tetapi gunung berapi juga memenuhi lanskap yang mengubah surga menjadi neraka yang tidak dapat dihuni.

Peneliti utama studi tersebut, Flaviana Jorge de Lima, seorang ahli paleobiologi di Universitas Federal Pernambuco di Recife, Brasil, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Live Science: “Penemuan ini memperluas pengetahuan tentang terjadinya kebakaran vegetasi selama Kapur, menunjukkan bahwa episode seperti itu lebih umum daripada yang dibayangkan sebelumnya.”

Kepulauan James Ross terletak di sebelah ujung barat Semenanjung Antartika dan memperlihatkan suksesi sedimen yang dikenal sebagai Grup Marambio dari Cekungan Larsen.

The once lush forests on James Ross Island were scorched during the late Cretaceous period (100 million to 66 million years ago), which experts say may have been fueled by volcanic activity caused by tectonics
Hutan yang dulu subur di Pulau James Ross hangus selama periode Kapur akhir (100 juta hingga 66 juta tahun yang lalu), yang menurut para ahli mungkin dipicu oleh aktivitas vulkanik yang disebabkan oleh tektonik.
The fossilized samples were analyzed under a stereomicroscope, a binocular microscope that gives a relatively low-power stereoscopic view of the subject. This allowed the team to see deep inside the fossilized plants, revealing homogenized cell walls that confirms the samples were charred
Sampel fosil dianalisis di bawah mikroskop stereo, mikroskop binokular yang memberikan pandangan stereoskopik daya yang relatif rendah dari subjek. Ini memungkinkan tim untuk melihat jauh ke dalam fosil tanaman, mengungkapkan dinding sel homogen yang mengkonfirmasi sampel hangus.

Sampel fosil dianalisis di bawah mikroskop stereo, mikroskop binokular yang memberikan pandangan stereoskopik daya yang relatif rendah dari subjek.

Ini memungkinkan tim untuk melihat jauh ke dalam fosil tanaman, mengungkapkan dinding sel homogen yang mengkonfirmasi sampel hangus.

‘Antartika memiliki aktivitas vulkanik intens yang disebabkan oleh tektonik selama Kapur, seperti yang ditunjukkan oleh keberadaan sisa-sisa fosil di strata yang terkait dengan hujan abu,” tulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

“Masuk akal bahwa aktivitas gunung berapi memicu paleo-api yang menciptakan arang yang dilaporkan di sini.”

Pictured is an artist impression of wildfires ripping through Antarctica during the Cretaceous
Dalam foto adalah kesan seniman tentang kebakaran hutan yang melanda Antartika selama Kapur

“Aktivitas gunung berapi juga kemungkinan penyebab yang diusulkan untuk arang yang terjadi di deposit Kapur di Pulau Nelson.”

Pulau Nelson, yang terletak di Antartika Barat, adalah wilayah pertama di benua itu yang menghasilkan bukti kebakaran hutan purba.

Ekspedisi pada tahun 2015 menemukan fosil tanaman serupa yang juga memiliki kesamaan karakteristik arang.