Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

NASA

Kapsul SpaceX’s dan NASA “Crew Dragon” tiba dengan selamat di ISS

Berita Baru, Amerika Serikat – Hampir sehari penuh setelah diluncurkan dari Bumi, kapsul Crew Dragon SpaceX telah merapat dengan aman di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Empat astronot, tiga dari NASA dan satu dari Badan Antariksa Eropa telah resmi memasuki ISS, setelah mereka masuk melalui lubang palka, Ini menjadikan jumlah total awak di ISS menjadi tujuh orang.

SpaceX mengkonfirmasi berita di Twitter, menulis: “Empat astronot baru melalui palka dan total menjadi tujuh awak!”

“Setelah hampir satu hari sejak peluncuran,#Crew3 berada di atas laboratorium yang mengorbit.”

Pertemuan itu terjadi sekitar 21 jam setelah tim dan kapsulnya diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9 dari NASA’s Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, pada Rabu malam, menyusul serangkaian penundaan cuaca yang menunda peluncuran selama seminggu dan setengah.

Docking (pengaitan) berlangsung sekitar 18:30 EST (23:30 GMT) sementara kendaraan Crew Dragon, dijuluki Endurance, dan stasiun ruang angkasa terbang sekitar 260 mil (420 km) di atas Laut Karibia timur, menurut NASA.

Awak Endurance terdiri dari tiga astronot NASA Amerika komandan penerbangan King Chari, 44, pilot misi Tom Marshburn, 61, dan spesialis misi Kayla Barron, 34 serta astronot Jerman Matthias Maurer, 51, spesialis misi dari Badan Antariksa Eropa.

Pada saat kedatangan, kru melakukan inventarisasi, melakukan pemeriksaan kebocoran standar dan memberi tekanan pada ruang antara pesawat ruang angkasa sebagai persiapan untuk membuka palka ke stasiun luar angkasa sekitar dua jam kemudian.

Astronaut Kayla Barron is pictured going through the hatch of the Crew-3 Dragon "Endurance" after it's successful docking with the International Space Station
Astronot Kayla Barron digambarkan sedang melewati palka ‘Endurance’ Naga Kru-3 setelah berhasil berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Umpan video langsung NASA dari stasiun menunjukkan pendatang baru mengambang lebih dulu melalui lorong berlapis dari kapsul mereka ke pos terdepan yang mengorbit.

Mereka disambut di atas kapal dengan pelukan dari tiga penghuni stasiun luar angkasa saat ini kosmonot Rusia Pyotr Dubrov dan Oleg Novitskiy dan astronot NASA Mark Vande Hei, yang berbagi penerbangan Soyuz dengan awak Roscosmos ke kompleks tersebut.

Komandan kedua Endeavour, Marshburn seorang dokter medis dan mantan ahli bedah penerbangan NASA – telah mencatat dua penerbangan luar angkasa sebelumnya ke stasiun luar angkasa dan empat perjalanan luar angkasa.

Maurer, seorang insinyur ilmu material, melakukan penerbangan luar angkasa debutnya, begitu pula Chari, seorang pilot uji dan jet tempur Angkatan Udara AS, dan Barron, seorang perwira kapal selam dan insinyur nuklir Angkatan Laut AS.

Tak lama setelah naik, Marshburn menyematkan sayap astronot ke kerah ketiga rekan rookie-nya di tengah jabat tangan dan senyuman.

Baik Chari dan Barron juga termasuk di antara kelompok pertama dari 18 astronot yang dipilih untuk misi Artemis NASA yang akan datang, yang bertujuan untuk mengembalikan manusia ke bulan akhir dekade ini, lebih dari setengah abad setelah program bulan Apollo berakhir.

The crew were welcomed aboard with hugs from the three current space station occupants - Russian cosmonauts Pyotr Dubrov and Oleg Novitskiy and NASA astronaut Mark Vande Hei (pictured opening the hatch), who shared a Soyuz flight with his Roscosmos crewmates to the complex
Para kru disambut dengan pelukan dari tiga penghuni stasiun ruang angkasa saat ini – kosmonot Rusia Pyotr Dubrov dan Oleg Novitskiy dan astronot NASA Mark Vande Hei (foto membuka palka), yang berbagi penerbangan Soyuz dengan awak Roscosmos-nya ke kompleks
The rendezvous came about 21 hours after the team and its capsule were launched atop a SpaceX Falcon 9 rocket from NASA's Kennedy Space Center in Cape Canaveral, Florida, on Wednesday night
Pertemuan itu terjadi sekitar 21 jam setelah tim dan kapsulnya diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9 dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida, pada Rabu malam.

“Saya pikir kita semua menyukai perjalanan di sini,” kata Chari dalam sambutan singkat dalam siaran web upacara penyambutan dari stasiun.

“Itu jauh lebih mulus daripada yang bisa kita bayangkan.”

SpaceX Dragon juga mengirimkan lebih dari 4.000 pon (1.800 kg) perangkat keras dan peralatan penelitian, kata NASA.

The SpaceX Dragon also delivered more than 4,000 pounds (1,800 kg) of hardware and research equipment, NASA said
The SpaceX Dragon also delivered more than 4,000 pounds (1,800 kg) of hardware and research equipment, NASA said

Awak yang tiba pada hari Kamis secara resmi ditunjuk sebagai “Kru 3″atau kru operasional penuh ketiga yang diterbangkan NASA dan SpaceX bersama ke stasiun luar angkasa setelah uji coba dua astronot pada Mei 2020.

“Crew 2” kembali dengan selamat ke Bumi dari stasiun luar angkasa pada hari Senin dengan pendaratan di Teluk Meksiko di lepas Florida yang mencapai rekor 199 hari di orbit.

SpaceX, perusahaan roket yang dibentuk pada 2002 oleh miliarder Elon Musk, pendiri pembuat mobil listrik Tesla Inc, telah mencatatkan total 15 penerbangan luar angkasa manusia dalam 17 bulan.

Ini termasuk peluncuran astro-wisata pada bulan September dari kru sipil pertama yang dikirim ke orbit Bumi tanpa astronot profesional.

Stasiun luar angkasa, yang membentang seluas lapangan sepak bola Amerika dari ujung ke ujung, terus diduduki sejak November 2000, dioperasikan oleh kemitraan internasional lima badan antariksa dari 15 negara.

Awak internasional yang terdiri dari setidaknya tujuh orang biasanya tinggal dan bekerja di atas platform saat bepergian 5 mil (8 km) per detik, mengorbit Bumi setiap 90 menit.