Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kera

Ternyata Kera Betina Jepang Dinilai Kejam Terhadap Kelompoknya

Berita Baru, Jepang – Ratu pada kelompok monyet betina Jepang ternyata dengan kejam suka menggulingkan jantan “alfa” dari pasukannya untuk menjadi pemimpin wanita pertama dalam 70 tahun terakhir ini, dan bisa kehilangan gelarnya selama musim kawin, menurut para ahli.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Yakei adalah kera betina Jepang, dan pemimpin betina alfa dari pasukan 677 monyet di Taman Zoologi Alam Takasakiyama, Oita, Jepang selatan.

Pada tahun 2021, media melaporkan bahwa Yakei yang berusia sembilan tahun telah mengambil posisi teratas pasukan setelah melawan ibunya sendiri dan mengalahkan tiga pejantan berpangkat tinggi.

Sekarang, para ahli mengantisipasi bahwa Yakei bisa kehilangan posisi teratas selama musim kawin saat ini, yang berlangsung dari November hingga Maret.

Ada hierarki sosial yang kuat dalam kelompok kera Jepang, dengan banyak manfaat bagi anggota berpangkat lebih tinggi, seperti akses pertama ke makanan.

Takasakiyama Natural Zoological Garden in Oita, southern Japan was established as a reserve for monkeys in 1952
Taman Zoologi Alam Takasakiyama di Oita, Jepang selatan didirikan sebagai cagar alam untuk monyet pada tahun 1952

Kebun Zoologi Alam Takasakiyama didirikan sebagai cagar alam untuk monyet pada tahun 1952, tetapi belum pernah sebelumnya pada tahun 2021, taman ini memiliki betina yang memimpin populasi kera dalam 70 tahun sejarahnya.

Takasakiyama memiliki dua pasukan monyet kera Jepang, yang terdiri dari sekitar 1.500 makhluk secara total. Yakei adalah pemimpin dari apa yang disebut staf ‘pasukan B’.

April lalu, Yakei memukuli ibunya sendiri, Nanchu, 31, untuk menjadi wanita peringkat teratas pasukan B.

Tapi seolah itu tidak cukup, dalam usahanya untuk mendominasi, dia dengan kasar menggulingkan Sanchu, laki-laki alfa berusia 31 tahun yang telah menjadi pemimpin pasukan B selama lima tahun, pada bulan Juni tahun lalu.

Pengambilalihan secara bermusuhan oleh seekor betina sangat jarang terjadi di masyarakat kera Jepang, menurut Yu Kaigaishi, seorang peneliti di Japan Society for the Promotion of Science.

“Hanya beberapa kasus yang dilaporkan dalam sejarah primatologi,” kata Kaigaishi kepada New York Times.

Para ahli tahu bahwa Yakei adalah pemimpin pasukan berkat ‘tes kacang’ yang dilakukan ilmuwan, seperti menyediakan kacang untuk monyet dan melihat siapa yang makan lebih dulu. Laki-laki dan perempuan menyingkir untuk membiarkan Yakei makan lebih dulu, yang menegaskan statusnya.

Sejak itu, Yakei telah menunjukkan beberapa perilaku “biasanya hanya terlihat pada laki-laki dominan”, menurut Kaigaishi. Ini termasuk berjalan dengan ekornya ke atas dan menggoyangkan cabang-cabang pohon dengan tubuhnya.

“Sepertinya dia berperilaku seperti pria dewasa, lebih agresif daripada individu lain,” kata Kaigaishi.

Pictured is the Takasakiyama Natural Zoological Garden in 2018. Staff keep an eye on the behaviours of the two Japanese macaque troops
Dalam foto adalah Taman Zoologi Alam Takasakiyama pada tahun 2018. Staf mengawasi perilaku dua pasukan kera Jepang
Wild Japanese macaques inhabit here on the hills of Takasakiyama, one of very a few natural zoological gardens in Japan where wild moneys can be observed in close proximity
Kera liar Jepang menghuni di sini di perbukitan Takasakiyama, salah satu dari sedikit kebun binatang alami di Jepang di mana uang liar dapat diamati dari dekat

Yakei telah berkuasa selama lebih dari setengah tahun, tetapi saat ini musim kawin, dan dia terlibat dalam ‘cinta segitiga simian’ yang mungkin mengganggu ketenangannya, menurut saksi.

Pada tahun 2011, pada musim kawin sebelumnya, Yakei berpasangan dengan Goro jantan berusia 15 tahun, setelah dia menggigit wajahnya.

Entah itu disengaja atau tidak, itu menyebabkan pantat Yakei memerah, sebagai tanda dia menginginkan Goro sebagai pasangan.

Sudah diketahui bahwa banyak primata, seperti babon, mengalami perubahan fisik yang nyata ketika mereka siap secara seksual terutama, pembengkakan pada kulit perineum dan organ seksual menjadi lebih merah.

Namun, sekarang Yakei memerintah pasukan, Goro tampaknya tidak tertarik padanya.

Japanese macaques are medium-sized, stocky monkeys with relatively short tails. Sexually dimorphic in size, males are twice as large as females
Kera Jepang adalah monyet kekar berukuran sedang dengan ekor yang relatif pendek. Ukuran dimorfik seksual, jantan dua kali lebih besar dari betina

Sementara itu, pria berpangkat tinggi 18 tahun lainnya bernama Luffy baru-baru ini mencoba merayu Yakei, tetapi bukannya membalas minat, dia tampak takut padanya.

“Saya mengunjungi Takasakiyama minggu lalu dan mengamati bahwa Yakei menunjukkan ekspresi wajah yang dikenal sebagai “meringis ketakutan” yang khas untuk individu bawahan melawan Luffy,’ kata Kaigaishi. ‘Juga, aku mengamati Luffy mendorong Yakei untuk memonopoli makanan.”

Tanda kepatuhan yang jelas ini bisa menjadi tanda bahwa Luffy dapat mengambil alih pasukan selama musim kawin, ketika perilaku bisa menjadi agresif.

Beberapa minggu ke depan bisa menarik bagi para ahli di cagar alam karena sinetron primata ini terus berlanjut.