Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Matahari

Ternyata NASA Menggunakan AI untuk Mengambil Foto Matahari

Berita Baru, Amerika Serikat – Matahari mungkin merupakan sumber energi paling kuat di Bima Sakti, tetapi para peneliti NASA menggunakan kecerdasan buatan untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik dari bola gas raksasa itu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Badan antariksa AS menggunakan pembelajaran mesin pada teleskop surya, termasuk Solar Dynamics Observatory (SDO), diluncurkan pada 2010, dan Atmospheric Imagery Assembly (AIA), instrumen pencitraan yang melihat matahari secara konstan.

Hal ini memungkinkan agensi untuk mengambil gambar yang luar biasa dari raksasa langit, sambil membatasi efek partikel matahari dan “sinar matahari yang intens”, yang mulai menurunkan lensa dan sensor dari waktu ke waktu.

NASA is using artificial intelligence to get a better view of the sun and protect its instruments from solar particles and constant sunlight
NASA menggunakan kecerdasan buatan untuk mendapatkan tampilan matahari yang lebih baik dan melindungi instrumennya dari partikel matahari dan sinar matahari yang konstan
The machine learning is being used on the Solar Dynamics Observatory and its Atmospheric Imagery Assembly imaging instrument (pictured) which looks constantly at the sun
Pembelajaran mesin sedang digunakan di Solar Dynamics Observatory dan instrumen pencitraan Atmospheric Imagery Assembly (foto) yang terus-menerus melihat matahari

Para ilmuwan dulu menggunakan “sounding rockets” roket kecil yang hanya membawa beberapa instrumen dan terbang selama 15 menit ke luar angkasa untuk mengkalibrasi AIA, tetapi mereka dapat diluncurkan begitu sering berkali kali.

Dengan AIA melihat matahari secara terus menerus, para ilmuwan harus menemukan cara baru untuk mengkalibrasi teleskop.

“Ini juga penting untuk misi luar angkasa, yang tidak akan memiliki opsi untuk mengkalibrasi roket,” kata Dr. Luiz Dos Santos, ahli fisika surya di Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA dan penulis utama studi tersebut, dalam sebuah pernyataan.

“Kami menangani dua masalah sekaligus.”

Para ilmuwan melatih algoritme untuk memahami struktur matahari dan membandingkannya dengan data AIA dengan memberinya gambar dari penerbangan roket yang terdengar dan memberi tahu jumlah kalibrasi yang benar yang diperlukan.

Setelah diberi cukup data, algoritme mengetahui berapa banyak kalibrasi yang diperlukan untuk setiap gambar; selain itu, ia juga mampu membandingkan struktur yang berbeda di beberapa panjang gelombang cahaya, seperti suar matahari.

“Ini adalah hal yang besar,” kata Dos Santos. “Alih-alih hanya mengidentifikasi pada panjang gelombang yang sama, kami mengidentifikasi struktur di seluruh panjang gelombang.”

The algorithm is also capable of comparing different structures across multiple wavelengths of light, such as a solar flare
Algoritme ini juga mampu membandingkan struktur yang berbeda di berbagai panjang gelombang cahaya, seperti suar matahari

Ini akan memungkinkan peneliti untuk secara konsisten mengkalibrasi gambar AIA dan meningkatkan akurasi data.

Para peneliti mengatakan bahwa pendekatan mereka dapat “disesuaikan dengan pencitraan lain atau instrumen khusus yang beroperasi pada panjang gelombang lain,” menurut abstrak penelitian.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Astronomy & Astrophysics pada April 2021.

Juni lalu, badan AS merilis selang waktu 10 tahun matahari untuk menandai peringatan 10 tahun SDO di luar angkasa.

Badan antariksa itu memiliki perpustakaan tentang foto-foto terbesar SDO dalam dekade terakhir, termasuk tornado plasma aneh pada 2012 dan tambalan gelap yang disebut ‘lubang koronal’ di mana emisi ultraviolet ekstrem rendah.