Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bensin
Empat bintang adalah kelas bensin bertimbal yang dijual di Inggris. Itu dilarang dari halaman depan Inggris karena risiko kesehatannya, Sumber : Dailymail.co.uk

Ternyata Timbal Bensin Masih Mencemari Udara Meskipun Sudah 20 Tahun Dilarang

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru mengungkapkan, Timbal beracun yang dulunya ditambahkan ke bensin sebelum dihentikan pada tahun 2000 ternyata masih mengganggu udara London.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim peneliti di Imperial College London menganalisis konsentrasi timbal di dua lokasi pusat kota London dengan lalu lintas padat.

Mereka menemukan unsur beracun masih pada tingkat yang berpotensi berbahaya dan konsentrasi timbal belum turun secara signifikan dalam 10 tahun terakhir.

Studi tersebut menemukan, Timbal dari bensin bertimbal mengendap di lingkungan sebelum dihentikan secara bertahap pada tahun 2000 dan sekarang secara stabil tersuspensi kembali ke udara melalui angin dan pergerakan kendaraan.

Paparan timbal menyebabkan masalah perkembangan saraf pada anak-anak dan masalah kardiovaskular, ginjal, dan reproduksi pada orang dewasa.

Tingkat timbal di atmosfer London telah turun drastis sejak aditif timbal dalam bensin dihapus, dan saat ini memenuhi target kualitas udara Inggris.

Menurut penelitian, namun, terlepas dari penurunan ini, partikel di udara di London masih sangat kaya timbal dibandingkan dengan tingkat latar belakang alami.

Timbal secara historis telah digunakan dalam berbagai cara, dari bensin, baterai, paduan dan solder hingga perpipaan dan cat di rumah dan bangunan.

Meskipun demikian, hingga 40 persen timbal dalam partikel udara saat ini berasal dari warisan bensin bertimbal yang menyoroti “kontaminan yang bertahan dalam jangka panjang yang disebabkan oleh aktivitas manusia”, kata tim tersebut.

Transmitted-light microscope image of airborne particles collected after a four-day exposure in a passive sampler at Marylebone Road in central London
Gambar mikroskop cahaya yang ditransmisikan dari partikel udara yang dikumpulkan setelah paparan empat hari dalam sampler pasif di Marylebone Road di pusat kota London

Studi ini dipimpin oleh Dr ElĂ©onore Resongles dan Profesor Dominik Weiss, peneliti di Imperial’s Department of Earth Science and Engineering.

“Timbal yang berasal dari bensin yang disimpan beberapa dekade lalu tetap menjadi polutan penting di London,” kata Dr Resongles.

“Meskipun ada larangan bensin bertimbal, secara historis timbal yang terbakar masih ada di udara London lebih dari 20 tahun kemudian.”

Terlepas dari target kualitas udara, tidak ada ambang batas aman untuk timbal pada manusia, yang berarti penelitian ini memiliki implikasi besar bagi kesehatan warga London.

“Paparan timbal dalam jangka panjang dapat berdampak buruk bagi kesehatan dan, sementara kami belum mengetahui implikasi kesehatan dari temuan kami, mereka menunjukkan bahwa bensin bertimbal mungkin masih memberikan paparan tingkat rendah yang dapat memiliki efek merugikan pada kesehatan.” kata dr. resongles.

Meskipun menjadi pencemar lingkungan yang beracun, timbal ditambahkan ke bensin seabad yang lalu untuk membuat mesin mobil lebih efisien.

Tetapi semakin banyak bukti yang menghubungkan perubahan perilaku dan kesehatan mental dengan paparan timbal neurotoksin yang diketahui membunuh sel-sel otak.

Karena lebih banyak penelitian mengungkapkan bahayanya, itu secara bertahap dihapus dari tahun 1970-an, dan pada tahun 1986, bensin tanpa timbal mulai dijual di Inggris.

Pada 1970-an, mobil dibuat dengan catalytic converter, yang tidak kompatibel dengan bensin bertimbal.

Sejak akhir 1980-an dan seterusnya, konsentrasi timbal di atmosfer di Eropa dan Amerika Utara turun karena penambahannya ke bensin berkurang.

Namun, sampai tahun 1999, bensin bertimbal tetap menjadi sumber utama emisi timbal di atmosfer Inggris.

Bensin bertimbal akhirnya dilarang di bawah undang-undang Uni Eropa pada tahun 2000 empat tahun setelah AS melakukan hal yang sama.

Untuk studi mereka, tim mengukur konsentrasi timbal dan komposisi isotopnya di dua lokasi London antara 2014 dan 2018, sebelum membandingkannya dengan data sebelumnya dari tahun 1960-an, 1970-an, 1990-an, dan 2010.

Airborne particle samplers at the Marylebone Road station (which has more than 80,000 vehicles a day) in central London
Sampler partikel udara di stasiun Marylebone Road (yang memiliki lebih dari 80.000 kendaraan sehari) di pusat kota London

Para peneliti mengambil 18 sampel partikel udara di permukaan jalan di Marylebone yang memiliki lebih dari 80.000 kendaraan sehari pada musim panas 2018.

Mereka juga mengambil 20 sampel di atap setinggi 24 meter di kampus Imperial South Kensington antara tahun 2014 dan 2018.

Pada 1980-an, konsentrasi timbal udara rata-rata tahunan di pusat kota London turun dari 500-600 nanogram per meter kubik (ng/m3) udara menjadi sekitar 300 ng/m3, sebelum turun lebih jauh menjadi sekitar 20 ng/m3 pada tahun 2000.

Para peneliti mengukur konsentrasi timbal rata-rata 8 ng/m3 udara selama musim panas 2018 di jalan Marylebone.

“Delapan ng/m3 di bawah batas resmi, tetapi lebih tinggi dari yang kami harapkan,” kata Profesor Weiss.

“Tidak ada ambang batas aman sehubungan dengan timbal dalam darah dan kita tahu bahwa kadar timbal darah yang lebih tinggi di AS misalnya tetap menjadi masalah kesehatan masyarakat yang penting.”

“Dulu kami memiliki banyak timbal yang beredar di udara, tapi itu turun drastis ketika bensin bertimbal dihapus secara bertahap pada pergantian milenium.”

“Namun, evolusi komposisi isotop sejak saat itu menunjukkan bahwa timbal di udara, tanah dan debu tetap ada di tingkat latar belakang, dan ini bisa menjadi masalah kesehatan.”

Kemungkinan tindakan untuk menurunkan kadar timbal termasuk menutupi tanah perkotaan yang terkontaminasi dengan tanah segar, yang telah efektif dalam mengurangi kadar timbal dalam darah anak-anak di New Orleans.

“Atmosfer memimpin telah mencapai garis dasar di London yang sulit untuk ditekan lebih jauh dengan langkah-langkah kebijakan saat ini,” kata Dr Resongles.