Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tesla

Tesla Akhirnya “Melarang” Pengemudi Bermain Video Game di dalam Mobilnya

Berita Baru, Amerika Serikat – Perusahaan otomotif elektrik Tesla telah menyerah pada tekanan dari regulator AS dan akan memblokir pengemudi dari bermain video game di layar sentuh tengah mobil mereka saat kendaraan sedang bergerak.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Langkah ini dilakukan sehari setelah Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) membuka penyelidikan resmi terhadap hampir 600.000 kendaraan Tesla yang memungkinkan pengemudi yang seharusnya berkonsentrasi di jalan telah mengalihkan perhatian mereka untuk bermain game dan menjelajahi web.

NHTSA mengatakan pada hari Kamis bahwa perusahaan yang didirikan Elon Musk akan mengirimkan pembaruan perangkat lunak melalui internet sehingga fungsi yang disebut “Passenger Play” akan dikunci dan tidak akan berfungsi saat kendaraan sedang bergerak.

Fungsi ini dimaksudkan agar orang di kursi penumpang menggunakan layar sentuh, bukan pengemudi.

Muncul notifikasi, menanyakan apakah orang yang ingin bermain adalah penumpang atau pengemudi dan hanya akan mengizinkan akses ke internet jika orang tersebut melapor sebagai penumpang.

Penyelidikan diluncurkan setelah pengemudi Oregon Tesla Vince Patton mengajukan keluhan kepada Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) bulan lalu.

Patton, yang mencintai mobilnya dan mengatakan dia tidak menentang Tesla, khawatir pengemudi akan bermain-main dan menjadi berbahaya.

Pada bulan Agustus, dia menonton video YouTube dari pemilik Tesla yang menemukan bahwa dia sekarang dapat memainkan video game di layar sentuhnya saat kendaraannya bergerak.

Penasaran ingin melihatnya sendiri, Patton mengendarai Tesla Model 3 2021 miliknya sendiri ke tempat parkir kampus komunitas yang kosong, mengaktifkan game bernama Sky Force Reloaded dari menu dan melakukan beberapa putaran.

The probe was launched after Oregon Tesla driver Vince Patton (pictured) filed a complaint to the National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA) last month
Penyelidikan diluncurkan setelah pengemudi Oregon Tesla Vince Patton (foto) mengajukan keluhan ke Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) bulan lalu.
Patton was outraged by how a 'sophisticated' game was available to play while the vehicle was operated. He showed AP Sky Force Reloaded (pictured) while he drove around an empty parking lot. He also found he could play solitaire and surf the internet
Patton marah dengan bagaimana permainan ‘canggih’ tersedia untuk dimainkan saat kendaraan dioperasikan. Dia menunjukkan AP Sky Force Reloaded (foto) saat dia berkendara di sekitar tempat parkir yang kosong. Dia juga menemukan dia bisa bermain solitaire dan menjelajahi internet

“Saya hanya tercengang bahwa, ya, tentu saja, video game canggih ini muncul,” kata Patton, pensiunan jurnalis siaran berusia 59 tahun yang tinggal di dekat Portland.

Dia juga bisa bermain Solitaire dan kemudian mengetahui bahwa dia bisa menjelajah internet saat mobilnya bergerak.

Investigasi NHTSA mencakup sekitar 580.000 mobil listrik dan SUV dari model tahun 2017 hingga 2022.

Dalam sebuah dokumen yang diposting pada hari Rabu di situs webnya, agensi tersebut mengatakan fitur tersebut, yang disebut “Passenger Play,” “dapat mengalihkan perhatian pengemudi dan meningkatkan risiko kecelakaan.”

Kantor Investigasi Cacat agensi mengatakan dalam dokumen bahwa kemampuan game telah tersedia sejak Desember 2020. Sebelum tanggal itu, game hanya dapat dimainkan saat Tesla berada di taman.

Probe, yang mencakup keempat model Tesla, S, X, Y dan 3, dibuka “untuk mengevaluasi potensi gangguan pengemudi dari ‘Passenger Play’ Tesla saat kendaraan sedang dikendarai.”

Penyelidik akan mengevaluasi aspek fitur, termasuk frekuensi dan skenario penggunaan Tesla Passenger Play.

Dokumen NHTSA tidak mencantumkan kecelakaan atau cedera yang disebabkan oleh masalah tersebut.

The move comes a day after NHTSA opened a formal investigation into nearly 600,000 Tesla vehicles that let people who should be concentrating on the road, avert their attention to play the games and surf the web. Tesla 3 (pictured), S, Y, and X models from 2017 to 2022 are under investigation
Langkah tersebut dilakukan sehari setelah NHTSA membuka penyelidikan formal terhadap hampir 600.000 kendaraan Tesla yang memungkinkan orang-orang yang seharusnya berkonsentrasi di jalan, mengalihkan perhatian mereka untuk bermain game dan menjelajahi web. Tesla 3 (foto), model S, Y, dan X dari 2017 hingga 2022 sedang diselidiki

Investigasi dapat menyebabkan penarikan kembali. Sebuah pesan ditinggalkan Rabu pagi untuk meminta komentar dari Tesla, yang telah membubarkan departemen hubungan medianya.

CEO Tesla, Elon Musk belum mengomentari penyelidikan oleh agen federal.

“NHTSA perlu melarang semua video langsung di kursi depan dan semua penjelajahan web interaktif langsung saat mobil sedang bergerak,” tulis Patton dalam keluhannya. ” iniMenciptakan gangguan berbahaya bagi pengemudi adalah kelalaian yang ceroboh.”

Sebelumnya pada bulan Desember, Mercedes-Benz mengeluarkan penarikan untuk masalah serupa yang disebabkan oleh kesalahan konfigurasi komputer, menimbulkan pertanyaan tentang apakah Tesla diizinkan melakukan sesuatu yang tidak dilakukan oleh pembuat mobil lain. Sebagian besar pembuat mobil menonaktifkan layar sentuh depan saat kendaraan bergerak.

NHTSA sudah menyelidiki mengapa sistem mengemudi sebagian otomatis Tesla ‘Autopilot’ terus menabrak kendaraan darurat yang berhenti, dan telah bertanya tentang mengapa Tesla tidak mengajukan dokumen penarikan ketika melakukan pembaruan internet over-the-air dalam upaya untuk mengatasi masalah tersebut. masalah keamanan.

Mereka juga melihat kinerja perangkat lunak “Full Self-Driving” (mengemudi otomatis secara penuh) Tesla setelah mendapatkan keluhan bahwa itu hampir menyebabkan kecelakaan.

Tesla mengatakan tidak ada sistem yang dapat mengemudikan kendaraan dan pengemudi secara penuh, dimana pengemudi harus siap untuk campur tangan setiap saat.