Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Gas Rumah Kaca

Tingkat Gas Rumah Kaca Mencatat Rekor Tertinggi pada Tahun 2020 Lalu

Berita Baru, Inggris – Para ilmuwan telah memperingatkan, Tingkat gas rumah kaca yang menghangatkan planet di atmosfer bumi mencapai rekor tertinggi lagi pada tahun 2020 meskipun ada pandemi Covid.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Konsentrasi CO2, metana, dan dinitrogen oksida meningkat lebih cepat daripada titik mana pun selama dekade sebelumnya, dengan tren berlanjut hingga 2021, kata Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) PBB.

Itu terjadi hanya seminggu sebelum Inggris menjadi tuan rumah konferensi perubahan iklim COP26 di Glasgow, di mana para pemimpin dunia akan membahas dan berpotensi menetapkan perjanjian baru yang mengikat secara hukum yang bertujuan untuk menjaga suhu global agar tidak naik di luar kendali.

Ilmuwan PBB juga secara terpisah memperingatkan bahwa emisi gas rumah kaca dunia akan menjadi 16 persen lebih tinggi pada tahun 2030 daripada sekarang.

PBB diharapkan untuk mempublikasikan laporan ketiganya ke dalam janji global untuk mengatasi perubahan iklim nanti, setelah memperingatkan pada bulan Agustus bahwa situasinya “kode merah untuk kemanusiaan”.

This graphic shows how greenhouse gas emissions have increased between 1900 and 2020
Grafik ini menunjukkan bagaimana emisi gas rumah kaca meningkat antara tahun 1900 dan 2020

Temuan terbarunya diharapkan mengatakan bahwa dunia masih belum berada di jalur yang tepat untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C (2,7°F), seperti yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris, dengan ekonomi besar seperti China, India, dan Australia belum mengungkapkannya. rencana rinci tentang bagaimana mereka akan mengurangi penggunaan bahan bakar fosil selama dekade berikutnya.

WMO juga merilis laporan yang mengatakan bahwa konsentrasi karbon dioksida dan gas penangkap panas lainnya di atmosfer meningkat pada tingkat yang lebih cepat pada tahun 2020 dibandingkan dengan dekade sebelumnya, dan tren tersebut berlanjut pada tahun 2021.

Perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 tidak memiliki dampak nyata pada tingkat atmosfer gas rumah kaca dan tingkat yang mereka bangun meskipun ada penurunan sementara dalam emisi baru, kata WMO.

Jika konsentrasi gas rumah kaca terus meningkat pada tingkat saat ini, dunia akan melihat suhu naik jauh di atas target jangka panjang yang disepakati secara global untuk membatasi pemanasan hingga 1,5°C (2,7°F) hingga 2°C (3,6ºF) untuk menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim.

PBB sebelumnya telah mengatakan bahwa untuk mencapai target 2°C (3,6ºF), emisi CO2 perlu turun sekitar 25 persen dari tingkat 2010 pada 2030 dan dunia mencapai nol bersih sekitar 2070.

Untuk menahan kenaikan suhu global hingga 1,5°C (2,7°F), emisi perlu diturunkan sekitar 45 persen dari tingkat tahun 2010 pada tahun 2030, mencapai nol bersih pada sekitar tahun 2050.

Namun, perhitungan terbarunya memiliki emisi gas global di jalur menjadi 16 persen lebih tinggi pada tahun 2030 daripada hari ini.

Gas rumah kaca dikeluarkan oleh aktivitas manusia seperti pembakaran bahan bakar fosil untuk listrik, pemanasan dan transportasi, pertanian dan penggundulan hutan, dan gas tersebut menumpuk di atmosfer di mana konsentrasi gas yang lebih tinggi memerangkap lebih banyak panas, menyebabkan kenaikan suhu, cuaca ekstrem, dan naiknya air laut.

Sekjen WMO Profesor Petteri Taalas mengatakan informasi terbaru tentang gas rumah kaca berisi pesan ilmiah yang gamblang bagi para negosiator iklim pada pembicaraan COP26, menambahkan: “Kami jauh dari jalur yang ditetapkan.”

Terakhir kali Bumi memiliki konsentrasi karbon dioksida (CO2) yang serupa di atmosfer adalah tiga hingga lima juta tahun yang lalu ketika suhunya 2C-3C lebih hangat dari sekarang, dan permukaan laut lebih tinggi 10-20 meter tetapi tidak ada 7,8 miliar orang yang hidup di planet ini saat itu, dia memperingatkan.

Profesor Taalas mengatakan: “Banyak negara sekarang menetapkan target netral karbon dan diharapkan COP26 akan melihat peningkatan komitmen yang dramatis.”

Greenhouse gases are emitted by human activities such as burning fossil fuels for power, heating and transport, farming and deforestation (stock image)
Gas rumah kaca dikeluarkan oleh aktivitas manusia seperti pembakaran bahan bakar fosil untuk listrik, pemanasan dan transportasi, pertanian dan penggundulan hutan

“Kita perlu mengubah komitmen kita menjadi tindakan yang akan berdampak pada gas yang mendorong perubahan iklim.”

“Kita perlu meninjau kembali sistem industri, energi dan transportasi dan seluruh cara hidup kita.”

“Perubahan yang dibutuhkan terjangkau secara ekonomi dan secara teknis memungkinkan. Tidak ada waktu untuk kalah.”

Buletin gas rumah kaca tahunan terbaru dari WMO menunjukkan bahwa tingkat karbon dioksida atau gas rumah kaca terpenting di atmosfer mencapai 413 bagian per juta pada tahun 2020, 49 persen di atas tingkat pada tahun 1750, sebelum aktivitas manusia mulai memengaruhi sistem alam. .

Konsentrasi gas rumah kaca utama lainnya metana dan dinitrogen oksida juga mencapai rekor tertinggi pada tahun 2020, karena mereka meningkat pada tingkat yang lebih cepat daripada dalam 10 tahun terakhir.

Kira-kira setengah dari karbon dioksida yang dipancarkan oleh aktivitas manusia tetap berada di atmosfer, sementara separuh lainnya diserap oleh lautan dan habitat darat seperti hutan.

Namun buletin tersebut memperingatkan bahwa penyerap karbon ini mungkin menjadi kurang efektif di masa depan, mengurangi kemampuan mereka untuk mengeluarkan karbon dioksida dari atmosfer dan menyangga planet ini dari pemanasan yang lebih besar.

Buletin telah diterbitkan ketika para pemimpin dunia dan negosiator bersiap untuk berkumpul di Glasgow untuk konferensi iklim COP26 dalam waktu kurang dari seminggu, di mana negara-negara akan berada di bawah tekanan untuk mengambil tindakan yang lebih besar untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang mendorong kenaikan suhu.

Menanggapi laporan tersebut, Profesor Dave Reay, direktur Institut Perubahan Iklim Edinburgh, Universitas Edinburgh, mengatakan keberhasilan atau kegagalan sebenarnya dari COP26 akan tertulis di langit dalam bentuk konsentrasi gas rumah kaca.

“Laporan baru dari WMO ini memberikan penilaian yang sangat jujur ​​tentang apa yang telah ditulis di sana hingga saat ini. Sejauh ini, itu adalah kegagalan epik,” katanya.

“Jendela kecil peluang” untuk menstabilkan konsentrasi gas rumah kaca pada tingkat yang memenuhi tujuan global untuk mengekang kenaikan suhu akan segera hilang, ia memperingatkan.

Dr Heather Graven, pembaca fisika iklim di Imperial College London, mengatakan: “Pengukuran atmosfer ini memberikan bukti kuat bahwa, alih-alih memperlambat perubahan iklim, kami mempercepatnya.”

“Gas rumah kaca di atmosfer meningkat lebih cepat dari sebelumnya.”

“Sangat penting bahwa COP26 berhasil meningkatkan upaya mitigasi di seluruh dunia,” katanya.