Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

tomat

Tomat Ungu Modifikasi Genetik ini Dinilai Memiliki Antioksidan 10 Kali Lebih Banyak

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah tomat ungu yang dimodifikasi secara genetik dan dirancang untuk memiliki antioksidan 10 kali lebih banyak daripada buah tomat tradisional.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 18 September, tomat diteliti membantu tikus yang terkena kanker untuk hidup 30 persen lebih lama dalam penelitian, dan sekarang tomat ungu tersebut siap untuk memasuki pasar AS.

Dikembangkan oleh para peneliti di Norfolk Plant Sciences, ‘tomat super’ disilangkan dengan gen dari bunga snapdragon untuk menambahkan antosianin dosis tinggi, yang memiliki manfaat antidiabetes, antikanker, antiinflamasi, dan perlindungan kesehatan lainnya.

Tomat ungu telah ditinjau dengan Layanan Inspeksi Kesehatan Hewan dan Tumbuhan Departemen Pertanian AS (USDA) selama 13 bulan dan telah disetujui awal bulan ini dalam sebuah acara yang menandai persetujuan AS pertama untuk produk rekayasa genetika untuk menjadi tumbuh di tanah Amerika.

“Tim Ilmu Tanaman Norfolk berencana untuk menjual benih yang diretas gen ke petani rumahan, yang mereka katakan akan memberikan tomat mereka langsung kepada konsumen untuk mendapatkan umpan balik untuk mengembangkan produk lain”, Cathie Martin, ahli biologi tanaman dan salah satu pendiri perusahaan, kepada Atlas Baru.

Tomat yang dimodifikasi secara genetik pertama kali dikembangkan pada tahun 2008, ketika Martin dan salah satu pendirinya Jonathan Jones menambahkan dua gen dari bunga snapdragon untuk menghasilkan warna ungu tua.

Warna khasnya diciptakan oleh pigmen antioksidan yang juga ditemukan dalam blackberry dan cranberry, yang dikenal sebagai anthocyanin.

Antosianin adalah bahan kimia yang disebut flavonoid yang membersihkan molekul oksigen yang berpotensi berbahaya dalam tubuh.

Meskipun diproduksi secara alami oleh tanaman tomat, mereka biasanya hanya ditemukan di daun.

Para ilmuwan Inggris mentransfer gen dari tanaman snapdragons menggunakan bakteri yang diadaptasi secara khusus dan kemudian ‘dihidupkan’ sekali di dalam tomat.

Tomat Ungu Modifikasi Genetik ini Dinilai Memiliki Antioksidan 10 Kali Lebih Banyak
Tomat ungu dirancang dengan gen dari bunga snapdragon, yang tidak hanya memberi warna ungu pada buah, tetapi juga mengemasnya dengan lebih banyak antioksidan.
Tomat Ungu Modifikasi Genetik ini Dinilai Memiliki Antioksidan 10 Kali Lebih Banyak
Para ilmuwan telah menanam ‘tomat super’ sejak 2008 dan sekarang dapat membaginya dengan pasar AS

“Anthocyanin terakumulasi dalam tomat pada tingkat yang lebih tinggi dari apa pun yang dilaporkan sebelumnya untuk rekayasa metabolisme di kedua kulit dan daging buah,” tim berbagi dalam siaran pers 2008.

Kemudian tim menguji tomat ungu untuk memastikan manfaat kesehatannya.

Dalam studi tersebut, tomat yang dimodifikasi secara genetik diberikan kepada tikus yang menderita kanker dan kemudian kelompok tikus lain yang menderita penyakit tersebut diberi tomat tradisional.

Dan tikus yang diberi makan tomat ungu hidup rata-rata 30 persen lebih lama daripada tikus yang makan buah tradisional.

Namun, penelitian ini dilakukan pada tahun 2008 dan membutuhkan waktu hingga 7 September 2022 untuk ‘super tomat’ untuk mendapatkan lampu hijau dari regulator makanan.

Tomat Ungu Modifikasi Genetik ini Dinilai Memiliki Antioksidan 10 Kali Lebih Banyak
Digambarkan adalah bunga snapdragon, yang gennya digunakan untuk memodifikasi tomat
Tomat Ungu Modifikasi Genetik ini Dinilai Memiliki Antioksidan 10 Kali Lebih Banyak
Tim melakukan penelitian dengan tikus yang terkena kanker. Sebuah kelompok diberi makan tomat ungu dan tomat tradisional lainnya. Mereka yang memakan buah yang diretas gen hidup 30 persen lebih lama

“Kami menemukan tanaman itu tidak mungkin menimbulkan risiko hama tanaman yang meningkat dibandingkan dengan tomat budidaya lainnya,” menurut siaran pers dari USDA.

“Itu berarti, dari perspektif risiko hama tanaman, tanaman ini dapat ditanam dengan aman dan digunakan dalam pemuliaan di Amerika Serikat.”

Martin dan Jones sekarang bekerja untuk mendapatkan persetujuan gen tomat yang diretas di Inggris.

“Kami sekarang selangkah lebih dekat dengan impian saya untuk berbagi tomat ungu yang sehat dengan banyak orang yang bersemangat untuk memakannya,” kata Martin kepada New Atlas.

“Hal yang pahit adalah bahwa tomat akan dijual di Amerika dan bukan di Inggris juga. Tapi sisi positifnya adalah dengan berfokus pada petani rumahan, kita akan berorientasi pada konsumen, dan kita akan bisa mendapatkan umpan balik dan minat yang dibutuhkan untuk mengembangkan produk lain.”