Berita

 Network

 Partner

Planet

Peneliti Menemukan Fenomena Cakram Terbentuk pada Planet dan Bulan Muda

Berita Baru, Prancis – Kelahiran bulan yang mengelilingi planet ekstrasurya yang terlihat mirip Jupiter telah diamati untuk pertama kalinya, ini memberi para astronom wawasan tentang sistem planet awal.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Mereka diciptakan dari lingkaran berdebu yang mengelilingi dunia gas raksasa yang berjarak 370 tahun cahaya dari Bumi, jelas astronom dari Universitas Grenoble, Prancis.

Planet yang diberi nama PDS 70c ini mengorbit di sekitar bintang PDS 70 yang sangat muda berusia 5,4 juta tahun, yang merupakan tiga perempat massa Matahari, dan masih dalam proses pembentukan planet baru, termasuk PDS yang sangat baru. 70c dan sister world PDS 70b.

Ada cukup banyak puing yang mengelilingi PDS 70c untuk menghasilkan tiga bulan dengan ukuran yang sama dengan yang mengorbit Bumi, para astronom menjelaskan.

Sementara setiap sistem bintang diperkirakan mengandung setidaknya satu planet, diasumsikan banyak planet akan memiliki setidaknya satu, tetapi kemungkinan banyak bulan, Jupiter memiliki 79 dan terus bertambah.

Penemuan ini membuka jendela evolusi alam semesta, karena bulan di sekitar raksasa gas dianggap memiliki potensi lebih besar untuk menemukan kehidupan daripada planet.

The planet, named PDS 70c (artist impression), is in orbit around the very young 5.4 million-year-old star PDS 70, which is three quarters the mass of the Sun, and is still in the process of forming new planets - including the very new PDS 70c and sister world PDS 70b.
Planet yang diberi nama PDS 70c (kesan artis), mengorbit di sekitar bintang PDS 70 yang sangat muda berusia 5,4 juta tahun, yang tiga perempat massa Matahari, dan masih dalam proses pembentukan planet baru – termasuk PDS 70c dan sister world PDS 70b yang sangat baru.

Gambar dari observatorium ALMA di Chili menunjukkan bahwa piringan pembentuk bulan memiliki diameter sekitar 100 juta mil – kira-kira jarak Matahari ke Bumi.

Ada cukup puing-puing yang berputar-putar untuk membuat hingga tiga bulan seukuran Bumi, menurut tim di balik penemuan itu.

Planet ini adalah salah satu dari pasangan yang ditemukan dua tahun lalu di konstelasi Centaurus, mengorbit bintang PDS 70 yang sangat muda berusia 5,4 juta tahun.

Planet raksasa, PDS 70c, dua kali lebih besar dari Jupiter dan membutuhkan waktu 227 tahun untuk menyelesaikan orbit tunggal bintang induknya, memperoleh “cakram lingkaran” sendiri di mana bulan dapat terbentuk, selama pembentukannya.

Dr Benisty berkata: “Pengamatan ALMA kami diperoleh pada resolusi yang sangat indah sehingga kami dapat dengan jelas mengidentifikasi disk yang terkait dengan planet ini. Kami dapat membatasi ukurannya untuk pertama kalinya.”

Ini memiliki struktur yang mirip dengan yang memunculkan 79 bulan Jupiter.

Dr Sean Andrews, salah satu penulis studi ini, dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics (CfA) di Cambridge, Massachusetts, mengatakan mereka menggunakan emisi milimeter dari butiran debu dingin untuk memperkirakan berapa banyak massa dalam disk.

Berita Terkait :  Inovasi Implan Leher ini Dapat Menyembuhkan Pasien Stroke

Ini memungkinkan mereka untuk kemudian menentukan bahwa itu adalah reservoir potensial untuk membentuk sistem satelit di sekitar PDS 70c, dan mempelajari lebih lanjut tentang pembentukan bulan.

Awan gas dan debu bergabung menjadi tubuh yang semakin besar melalui beberapa tabrakan yang pada akhirnya mengarah pada kelahiran mereka.

Tetapi proses yang tepat tidak pernah tertangkap dalam tindakan sampai sekarang.

Dr Stefano Facchini, dari European Southern Observatory (ESO), juga terlibat dalam penelitian ini, mengatakan masih belum jelas kapan, di mana, dan bagaimana planet dan bulan terbentuk.

Within the large protoplanetary disc encircling PDS 70 are two young planets, one on the right is twice the size of Jupiter and has a circumplanetary disc, the other, similar to Saturn, doesn't
Di dalam piringan protoplanet besar yang mengelilingi PDS 70 ada dua planet muda, satu di sebelah kanan dua kali ukuran Jupiter dan memiliki piringan circumplanetary, yang lain, mirip dengan Saturnus, tidak

Cakram melingkar menghilang dalam waktu sekitar 10 juta tahun setelah pembentukan planet ini, dan muncul di tata surya kita kurang dari empat miliar tahun yang lalu.

Rekan penulis Dr Miriam Keppler, dari Institut Max Planck untuk Astronomi, Heidelberg, Jerman, mengatakan sejauh ini 4.000 exoplanet telah ditemukan, tetapi semuanya berada dalam sistem yang matang, di mana cakramnya telah menghilang.

‘PDS 70b dan PDS 70c, yang membentuk sistem yang mengingatkan pada pasangan Jupiter-Saturnus, adalah dua eksoplanet yang terdeteksi sejauh ini yang masih terbentuk.’

The system features a star at its centre and at least two planets orbiting it, PDS 70b (not visible in the image) and PDS 70c, surrounded by a circumplanetary disc (the dot to the right of the star). The planets have carved a cavity in the circumstellar disc (the ring-like structure that dominates the image) as they gobbled up material from the disc itself, growing in size
Sistem ini memiliki bintang di pusatnya dan setidaknya dua planet yang mengorbitnya, PDS 70b (tidak terlihat pada gambar) dan PDS 70c, dikelilingi oleh piringan circumplanetary (titik di sebelah kanan bintang). Planet-planet telah mengukir rongga di cakram circumstellar (struktur seperti cincin yang mendominasi gambar) saat mereka melahap materi dari cakram itu sendiri, tumbuh dalam ukuran.

Kedua planet tersebut pertama kali terlihat menggunakan Very Large Telescope (VLT) ESO masing-masing pada tahun 2018 dan 2019, dan telah diamati berkali-kali sejak saat itu.

Ditambahkan Dr Facchini: ‘Oleh karena itu sistem ini menawarkan kita kesempatan unik untuk mengamati dan mempelajari proses pembentukan planet dan satelit.’

Sementara cakram yang jelas terlihat di sekitar PDS 70c yang lebih besar, tidak ada bukti yang jelas tentang cakram yang mengelilingi PDS 70b yang mirip Saturnus, yang menunjukkan bahwa ia ‘kelaparan’ oleh planet kembarannya, yang mengambil sebagian besar debu yang tersisa setelah sistem pembentukan.

This artist impression of the planet PDS 70c with its circumplanetary disc also shows what moon formation within the disc might look like, shown as a white dot on the right
This artist impression of the planet PDS 70c with its circumplanetary disc also shows what moon formation within the disc might look like, shown as a white dot on the right

Teleskop Sangat Besar (ELT) ESO, yang saat ini sedang dibangun di gurun Atacama, akan memberikan wawasan yang lebih dalam tentang pasangan planet ini.

Rekan penulis Dr Richard Teague, juga dari CfA, mengatakan ELT akan menjadi kunci untuk penelitian ini berkat resolusi yang jauh lebih tinggi yang memungkinkan pemetaan yang lebih rinci.

Secara khusus, tim akan melihat gerakan gas di sekitar PDS 70c untuk mendapatkan gambaran 3D penuh tentang bagaimana sistem berinteraksi dan bagaimana bulan-bulan bersatu.