Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

tupai

Tumbuhan baru ini Menjadi Habitat Pelindung Baru untuk Spesies Tupai Merah

Berita Baru, Inggris – Spesies tupai merah di Inggris terancam karena pohon konifer tidak asli yang telah ditanam dengan tujuan melindungi spesies yang terancam.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini adalah peringatan dari tim peneliti yang dipimpin Queen’s University Belfast, yang mempelajari populasi tupai di 700 lokasi berbeda di seluruh Irlandia Utara.

Di Inggris, populasi tupai merah sering kali terbatas pada hutan jenis konifera, atau sebagai saingan invasif mereka, tupai abu-abu, berjuang untuk mendapatkan pijakan di habitat tersebut.

Ini karena burung abu-abu lebih menyukai pohon seperti pohon ek yang menyediakan biji yang lebih besar dan lebih berkalori untuk dimakan, sedangkan tupai merah memakan biji tumbuhan runjung yang lebih kecil.

Masalah dengan menyediakan lebih banyak habitat konifera untuk tupai merah untuk disebut rumah, tim menemukan, adalah bahwa hal itu gagal untuk memperhitungkan kebangkitan marten pinus.

Sementara predator mirip musang ini biasanya menguntungkan merah dengan memangsa saingan abu-abu mereka, tim menemukan martens jumlah tupai merah lebih rendah di perkebunan konifer.

Dengan lebih sedikit bagian abu-abu pada pohon untuk dimakan, kata para ahli, tumbuhan pine martens lebih banyak berubah menjadi tupai merah yang memiliki tempat persembunyian terbatas di hutan non-asli yang relatif sederhana secara struktural.

Bersamaan dengan ini, fakta bahwa tupai abu-abu lebih sedikit di habitat jenis konifera berarti bahwa tupai merah tidak mendapatkan dorongan yang sama dari kedatangan tumbuhan pine marten.

Upaya untuk meningkatkan jumlah tupai merah, para peneliti berpendapat, akan lebih baik difokuskan pada penanaman asli, hutan berdaun lebar dan membantu pemulihan tumbuhan marten pinus.

Grey squirrels (pictured) prefer trees like oaks that provide larger, more calorific seeds to eat, whereas red squirrels are fine feeding on the smaller seeds of conifers
Di Inggris, populasi tupai merah (kiri) sering kali terbatas pada hutan jenis konifera — sebagai saingan invasif mereka, tupai abu-abu (kanan), berjuang untuk mendapatkan pijakan di habitat seperti itu. Ini karena burung abu-abu lebih menyukai pohon seperti pohon ek yang menyediakan biji yang lebih besar dan lebih berkalori untuk dimakan, sedangkan tupai merah memakan biji tumbuhan runjung yang lebih kecil.
The problem with providing red squirrels more coniferous habitats to call home, the team found, is that such fails to take into account the resurgence of the pine marten (pictured_. While this weasel-like predator usually benefits the reds by preying on their grey rivals, the team found that pine martens actually lower red squirrel numbers in conifer plantations
Masalah dengan menyediakan lebih banyak habitat konifera untuk tupai merah untuk disebut rumah, tim menemukan, adalah bahwa hal itu gagal untuk memperhitungkan kebangkitan marten pinus (foto_. Sementara pemangsa seperti musang ini biasanya menguntungkan merah dengan memangsa saingan abu-abu mereka. , tim menemukan bahwa pine martens sebenarnya menurunkan jumlah tupai merah di perkebunan konifer

Studi ini dilakukan oleh ahli biologi konservasi Joshua Twining dari New York’s Cornell University dan Queen’s University Belfast, dan rekan-rekannya.

“Restorasi pemangsa asli adalah alat konservasi penting untuk memerangi krisis keanekaragaman hayati yang sedang berlangsung, tetapi ini harus bersamaan dengan pemeliharaan dan perlindungan habitat alami yang kompleks secara struktural,” Dr Twining menjelaskan.

“Ini memiliki implikasi global mengingat pemulihan predator yang sedang berlangsung di lokasi tertentu seperti daratan Eropa.”

Temuan penelitian, tambahnya, juga menunjukkan “bahwa strategi konservasi tupai merah nasional saat ini yang mendukung perkebunan non-pribumi cenderung memiliki dampak yang berlawanan dengan apa yang dimaksudkan.”

“Perkebunan kayu sering dipromosikan sebagai bermanfaat bagi konservasi tupai merah, tetapi hasil kami menunjukkan bahwa mereka akan memiliki efek merugikan pada spesies di masa depan.”

“Jika Anda berpikir tentang hutan tua atau kayu yang dibiarkan tumbuh lebih dari 30 tahun, Anda akan mendapatkan banyak snags dan gnarls dan tempat perlindungan kecil tempat tupai akan bisa bersembunyi,” kata Dr Twining. Telegraf.

“Perbedaannya adalah antara habitat alami dan buatan. Habitat alami secara struktural kompleks sementara habitat buatan disederhanakan dan seragam.”

Dalam studi mereka, Dr Twining dan rekan bekerja sama dengan Ulster Wildlife dan sekelompok ilmuwan warga menggunakan perangkap kamera untuk mensurvei tupai merah, tupai abu-abu, dan pine martens di 700 lokasi di seluruh Irlandia Utara antara 2015-2020.

“Penelitian ini menunjukkan nilai yang sangat besar dari data skala besar yang dikumpulkan melalui partisipasi publik,” kata penulis makalah dan ahli ekologi statistik Chris Sutherland dari University of St Andrews.

“Menggabungkan data ini dengan teknik analisis mutakhir telah menghasilkan wawasan konservasi penting yang sampai sekarang diabaikan.”

“Pekerjaan ini menunjukkan bahwa kita perlu mengembangkan strategi konservasi nasional alternatif untuk tupai merah,” simpul Dr Twining.

Pendekatan seperti itu, jelasnya, harus ‘difokuskan pada penanaman hutan asli, di samping pemulihan marten pinus yang berkelanjutan.’

While the presence of pine martens usually benefits the reds by preying on their grey rivals, the team found martens lower red squirrel numbers in conifer plantations. With fewer greys to eat, the experts said, pine martens turn more to red squirrels — who have limited hiding spots in the relatively structurally simple, non-native woods. Alongside this, the fact there are less grey squirrels in coniferous habitats in the first place means that the reds don't get the same boost from the pine marten's arrival. Pictured: The occupancy probability of the red squirrel and the grey squirrel conditional on the presence (blue) and the absence (red) of pine martens
Sementara keberadaan pine martens biasanya menguntungkan merah dengan memangsa saingan abu-abu mereka, tim menemukan martens lebih rendah jumlah tupai merah di perkebunan konifer. Dengan lebih sedikit abu-abu untuk dimakan, kata para ahli, pine martens lebih banyak berubah menjadi tupai merah – yang memiliki tempat persembunyian terbatas di hutan non-asli yang relatif sederhana secara struktural. Bersamaan dengan ini, fakta bahwa tupai abu-abu lebih sedikit di habitat jenis konifera berarti bahwa tupai merah tidak mendapatkan dorongan yang sama dari kedatangan pine marten. Foto: Probabilitas hunian tupai merah dan tupai abu-abu bergantung pada ada (biru) dan tidak adanya (merah) pine martens
'Timber plantations are often promoted as being beneficial to red squirrel conservation, but our results show that they will have a detrimental effect on the species in the future,' said biologist Joshua Twining of New York's Cornell University and Queen's University Belfast
‘Perkebunan kayu sering dipromosikan sebagai bermanfaat bagi konservasi tupai merah, tetapi hasil kami menunjukkan bahwa mereka akan memiliki efek merugikan pada spesies di masa depan,’ kata ahli biologi Joshua Twining dari New York’s Cornell University dan Queen’s University Belfast

“Penanaman hutan konifer komersial yang luas pada abad terakhir menyediakan area tambahan yang luas untuk habitat tupai merah,” kata manajer proyek Saving Scotland’s Red Squirrels Mel Tonkin, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, kepada Telegraph.

“Hutan cemara Sitka dapat membantu tupai merah dengan menyediakan perlindungan ketika jumlah tupai abu-abu melimpah di lanskap yang lebih luas.”

“Namun, monokultur konifer bukanlah habitat yang ideal dan harus dilihat sebagai garis pertahanan terakhir jika kontrol tupai abu-abu regional tidak dapat dipertahankan.”

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences.