Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rokok

WHO Mulai Menyerukan Bahaya dari Rokok Elektrik

Berita Baru, Swiss – Rokok elektronik telah dicap “berbahaya” oleh kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). mereka juga memperingatkan penggunaannya harus diatur dengan lebih baik untuk melindungi anak-anak dan remaja.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Badan kesehatan global telah merekomendasikan agar pemerintah mengambil langkah-langkah untuk menghentikan non-perokok dari mulai menggunakan e-rokok, mengatakan produk tersebut sering dipasarkan kepada kaum muda menggunakan berbagai rasa yang berbeda yang dapat “mengikat anak-anak pada nikotin.”

Regulasi yang lebih baik dapat membantu mencegah “renormalisasi perilaku merokok” dan melindungi generasi mendatang, kata WHO.

E-rokok dan pena vape adalah perangkat yang mensimulasikan perasaan merokok, dan kadang-kadang disebut sebagai sistem pengiriman nikotin elektronik.

Tetapi WHO memperingatkan bahwa mereka dapat bertindak sebagai “pintu gerbang” untuk konsumsi tembakau, dengan mengatakan tinjauan sistematis global baru-baru ini menemukan bahwa anak-anak dan remaja yang menggunakannya lebih dari dua kali lebih mungkin untuk kemudian menggunakan rokok konvensional.

Penjualan produk rokok elektrik untuk di bawah 18 tahun dilarang di Inggris tetapi laporan terbaru tentang vaping di Inggris merekomendasikan bahwa penegakan peraturan usia penjualan untuk vaping dan merokok perlu ditingkatkan.

Laporan itu, yang ditugaskan oleh Public Health England (PHE) pada bulan Februari, menemukan sedikit perubahan dalam tingkat vaping dalam beberapa tahun terakhir, dengan prevalensi anak muda berusia 11-18 vaping setidaknya sebulan sekali menjadi 4,8 persen pada Maret 2020.

Seperlima anak muda yang mencoba vaping mengatakan mereka telah melakukannya sebelum mereka merokok dan 28,9 persen mengatakan mereka telah mencoba produk vaping dan tidak pernah mencoba merokok, menurut PHE.

E-cigarettes and vape pens are devices that simulate the feeling of smoking, and are sometimes referred to as electronic nicotine delivery systems (stock image)
E-cigarettes and vape pens are devices that simulate the feeling of smoking, and are sometimes referred to as electronic nicotine delivery systems

Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan: “Nikotin sangat adiktif.”

“Sistem pengiriman nikotin elektronik berbahaya, dan harus diatur dengan lebih baik.”

“Di mana mereka tidak dilarang, pemerintah harus mengadopsi kebijakan yang tepat untuk melindungi populasi mereka dari bahaya sistem pengiriman nikotin elektronik, dan untuk mencegah penggunaan nikotin oleh anak-anak, remaja dan kelompok rentan lainnya.”

Dalam laporan WHO yang diterbitkan pada hari Selasa, Dr Tedros mengatakan perangkat elektronik sedang “dipromosikan secara agresif sebagai alternatif ‘lebih aman’ atau ‘bebas asap’ untuk rokok’ dan bahwa tembakau dan industri terkait menggunakan ‘taktik pemasaran lama yang sama untuk mempromosikan produk baru. alat untuk mengaitkan anak-anak dengan nikotin dan menghindari undang-undang tembakau.”

Dr Adriana Blanco Marquizo, kepala sekretariat WHO Framework Convention on Tobacco Control (FCTC) mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian tentang kemungkinan efek rokok elektrik.

Dia berkata: “Sampai penelitian independen menunjukkan profil risiko nyata dari produk ini, pemerintah harus berhati-hati. Bukti berbasis sains, bukan pemasaran, harus memandu tindakan mereka.”

Tetapi Profesor John Britton menuduh WHO tidak memahami “perbedaan mendasar” antara kecanduan tembakau yang mematikan dan kecanduan nikotin.

Profesor Epidemiologi emeritus di University of Nottingham, mengatakan: “Laporan ini menunjukkan bahwa, sayangnya, WHO masih tidak memahami perbedaan mendasar antara kecanduan merokok tembakau, yang membunuh jutaan orang setiap tahun, dan kecanduan nikotin, yang tidak.”

“WHO juga jelas masih puas dengan kemunafikan mengadopsi posisi yang merekomendasikan penggunaan produk nikotin obat untuk mengobati kecanduan merokok, tetapi menganjurkan larangan produk nikotin konsumen yang melakukan hal yang sama, tapi lebih baik.”

The sale of e-cigarette products to under-18s is banned in the UK but a recent report on vaping in England recommended that enforcement of age-of-sale regulations for vaping and smoking needs to be improved (stock image)
Penjualan produk rokok elektrik untuk di bawah 18 tahun dilarang di Inggris tetapi laporan terbaru tentang vaping di Inggris merekomendasikan bahwa penegakan peraturan usia penjualan untuk vaping dan merokok perlu ditingkatkan (gambar stok)

“WHO benar bahwa non-perokok, terutama anak-anak, harus dilarang menggunakan produk nikotin apa pun. Tetapi bagi lebih dari satu miliar perokok tembakau di dunia, sistem pengiriman nikotin elektronik adalah bagian dari solusi, bukan masalahnya.”

Dr Derek Yach, presiden Foundation for a Smoke-Free World, menggambarkan pendekatan WHO terhadap pengendalian tembakau sebagai ‘cacat pada dasarnya’.

Dia berkata: “Pertumbuhan yang luar biasa dari perangkat generasi berikutnya menawarkan WHO kesempatan nyata untuk mengatasi konsumsi yang mudah terbakar sekali dan untuk semua.”

“Lebih dari 100 juta mantan perokok menggunakan produk dengan risiko rendah dan WHO harus mengambil keuntungan dari investasi besar-besaran di sektor ini dengan mendorong pemerintah untuk memberikan kerangka peraturan insentif untuk memungkinkan ekspansi yang lebih besar.”

WHO mengatakan tiga perempat negara dan 5,3 miliar orang saat ini dilindungi oleh setidaknya satu tindakan pengendalian tembakau, dan 50 persen negara dilindungi oleh setidaknya dua tindakan.

Ini menggambarkan ‘kemajuan yang menggembirakan yang terlihat di seluruh dunia, dengan prevalensi merokok di antara orang-orang berusia di atas 15 tahun telah turun dari 22,7 persen menjadi 17,5 persen.