Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

alkitab

Alkitab Seukuran Koin ini Ditemukan di Perpustakaan Tua di Inggris

Berita Baru, Inggris – Sebuah Alkitab kecil yang hanya dapat dibaca dengan kaca pembesar adalah di antara ribuan harta misterius yang ditemukan kembali di perpustakaan Leeds di Inggris selama masa lockdown Covid-19.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, replika mini dari serti dari ‘Alkitab dirantai’ tahun 1911 abad ke-16 hanya berukuran sebesar koin tetapi berisi Perjanjian Lama dan Baru yang dicetak pada 876 halaman kertas India yang tipis.

Pustakawan mengatakan bahwa asal-usul Alkitab, yang berukuran 1.9in (50mm) kali 1.3in (35mm) ini, adalah sebuah misteri.

Rhian Isaac, pustakawan senior koleksi khusus di Perpustakaan Kota Leeds, mengatakan buku itu disebut sebagai Alkitab terkecil di dunia ketika dicetak, meskipun ini hampir pasti tidak benar.

Ditanya dari mana asalnya, dia berkata: “Kami tidak tahu. Ini sedikit misteri, sungguh. Banyak item dalam koleksi kami dibeli dari waktu ke waktu atau mungkin telah disumbangkan.”

“Kami telah melakukan banyak pekerjaan selama penguncian untuk membuat katalog buku langka dan koleksi khusus kami.”

“Sebelum itu, hampir tidak ada buku-buku ini yang pernah dilihat oleh siapa pun atau pernah ditemukan, sungguh.”

The 1911 replica of a so-called 'chained Bible' is about the size of a £2 coin but contains both the Old and New testaments printed on 876 gossamer-thin India paper pages
Replika 1911 dari apa yang disebut ‘Alkitab yang dirantai’ berukuran sebesar koin £2 tetapi berisi wasiat Lama dan Baru yang dicetak pada 876 halaman kertas India yang tipis.
Librarians said the origins of the bible, which measures 1.9in (50mm) by 1.3in (35mm), are a mystery. It can only be read with a magnifying glass
Pustakawan mengatakan asal-usul Alkitab, yang berukuran 1.9in (50mm) kali 1.3in (35mm), adalah sebuah misteri. Itu hanya bisa dibaca dengan kaca pembesar

Isaac mengatakan asal-usul Alkitab adalah sebuah misteri karena hanya muncul kembali ketika staf perpustakaan memutuskan untuk melakukan survei komprehensif selama penguncian Covid.

Lebih dari 3.000 item baru telah dikatalogkan, termasuk beberapa yang berasal dari abad ke-15.

Di antara mereka adalah salinan Nouveau Cours de Mathematique, oleh Bernard Forest de Bélidor (1725) dan Oliver Twiss, versi rip-off dari Oliver Twist yang dicetak oleh pencipta Penny Dreadfuls.

Novelis Victoria yang hebat itu sempat sangat marah dengan karya-karya yang dijiplak sehingga dia pergi ke pengadilan untuk melarangnya.

Juga di antara penemuan-penemuan itu adalah salinan dari Nuremberg Chronicle, yang berasal dari tahun 1497.

Anehnya, bagaimanapun, salinan Perpustakaan Kota Leeds memiliki garis besar tombol yang ditekan ke dalamnya, menunjukkan bahwa ada yang disembunyikan di dalam buku.

Pustakawan sekarang berharap Alkitab kecil dan barang-barang lain yang ditemukan akan dihargai oleh semua pengunjung dan bukan hanya akademisi dan peneliti.

Rhian Isaac, special collections senior librarian at Leeds City Library, said the book was billed as the smallest Bible in the world when it was printed, although this was almost certainly not true
Rhian Isaac, pustakawan senior koleksi khusus di Perpustakaan Kota Leeds, mengatakan buku itu disebut-sebut sebagai Alkitab terkecil di dunia ketika dicetak, meskipun ini hampir pasti tidak benar.
Ms Isaac said the Bible's origins were a mystery because it only resurfaced when library staff decided to do a comprehensive survey during the Covid lockdowns
Isaac mengatakan asal-usul Alkitab adalah sebuah misteri karena hanya muncul kembali ketika staf perpustakaan memutuskan untuk melakukan survei komprehensif selama penguncian Covid.
More than 3,000 new items have been catalogued following the survey, including some dating back to the 15th century
Lebih dari 3.000 item baru telah dikatalogkan setelah survei, termasuk beberapa yang berasal dari abad ke-15
Librarians are now hoping the tiny Bible and other items found will be cherished by all visitors and not just academics and researchers
Pustakawan sekarang berharap Alkitab kecil dan barang-barang lain yang ditemukan akan dihargai oleh semua pengunjung dan bukan hanya akademisi dan peneliti

“Ini hal yang sangat besar bagi kami,” kata Isaac. “Sekarang orang bisa masuk dan menemukan mereka dan melihat mereka.”

Dia berkata siapa pun bisa datang untuk meminta melihat Alkitab kecil itu.

“Kami meminta orang-orang untuk menghubungi dan kami dapat membawa mereka keluar untuk dilihat orang. Anda tidak harus menjadi seorang akademisi atau peneliti.”

“Jika Anda hanya tertarik, kami dapat mengeluarkannya untuk Anda dan Anda dapat datang dan membacanya di gedung kami yang terdaftar sebagai Kelas II yang indah, yang merupakan tempat yang indah untuk datang dan belajar,” tambah Isaac.

“Kami lebih suka buku-buku ini digunakan dan dibaca. Untuk itulah mereka dibuat dan untuk itulah kami mendorong orang untuk datang dan membacanya, alih-alih mengunci dari dalam (karena masa lockdown pandemi).”

“Mereka milik semua orang di Leeds. Kami hanya penjaga mereka, sungguh.”

Isaac mengatakan seorang pengunjung bahkan mungkin datang dengan petunjuk dari mana Alkitab itu berasal.