Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Virus

Ilmuwan : Sangat Mungkin untuk Adanya Virus di Luar Angkasa

Berita Baru, Amerika Serikat – Ketika umat manusia terus mencari kehidupan di alam semesta, seorang ahli astrobiologi terkenal mengatakan kita harus berharap untuk menemukan virus jika makhluk luar angkasa ada.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Fisikawan teoretis dan astrobiologi Paul Davies mengatakan kemungkinan virus ada jika kehidupan yang kompleks juga ada, mencatat bahwa mereka semua akan menjadi bagian dari spektrum yang lebih luas.

“Virus sebenarnya merupakan bagian dari jaringan kehidupan,” kata Davies, direktur The Beyond Center di Arizona State University dalam sebuah wawancara dengan The Guardian.

“Saya berharap bahwa jika Anda memiliki kehidupan mikroba di planet lain, Anda pasti memiliki jika itu akan berkelanjutan dan berkelanjutan kompleksitas dan ketahanan penuh yang akan menyertai pertukaran informasi genetik.”

Ilmuwan : Sangat Mungkin untuk Adanya Virus di Luar Angkasa
Mereka semua adalah bagian dari spektrum yang lebih luas, karena ‘virus … membentuk bagian dari jaringan kehidupan,’ kata Davies

Pada bulan Juni, Administrator NASA Bill Nelson mengatakan umat manusia tidak sendirian di alam semesta setelah meninjau laporan rahasia Pentagon tentang fenomena udara yang tidak dapat dijelaskan.

Davies, yang buku barunya, What’s Eating the Universe?, baru-baru ini keluar, percaya bahwa virus di planet lain akan sangat banyak dan tidak mungkin hanya segelintir.

“Saya tidak berpikir itu masalah Anda pergi ke planet lain, dan hanya akan ada Anda satu jenis mikroba dan itu sangat bahagia. Saya pikir itu harus menjadi keseluruhan ekosistem,” tambahnya.

Ilmuwan : Sangat Mungkin untuk Adanya Virus di Luar Angkasa
Davies, yang buku barunya, What’s Eating the Universe?, baru-baru ini keluar, percaya bahwa virus di planet lain akan sangat banyak dan tidak mungkin hanya segelintir.

Pada bulan April, PBB mengatakan ada sebanyak 1,7 juta virus yang belum ditemukan di alam, setengahnya dapat menginfeksi manusia memicu pandemi baru.

Ada diyakini lebih dari 10 nonillion virus di Bumi, atau lebih banyak bintang di alam semesta, menurut sebuah studi 2011.

Meskipun yang lain telah memperingatkan tentang kemungkinan virus luar angkasa, termasuk komentar yang dibuat oleh mantan direktur NASA Ames Scott Hubbard tahun lalu, Davies mengatakan tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

“Virus berbahaya adalah virus yang beradaptasi sangat dekat dengan inangnya,” jelas Davies.

“Jika ada virus yang benar-benar asing, maka kemungkinannya tidak akan berbahaya.”

Pada 2016, NASA mempelajari virus herpes untuk mencari tahu mengapa virus ini lebih agresif di luar angkasa.

Davies mengatakan bahwa sebagian besar virus baik, kecuali yang seperti COVID-19.

Mereka dapat mengendalikan bakteri yang menular, membantu tanaman bertahan hidup di iklim ekstrem dan ada kemungkinan genom manusia berasal dari virus purba.

“Saya pikir tanpa virus, mungkin tidak ada kehidupan yang berkelanjutan di planet Bumi,” katanya.

Komentar yang dibuat oleh Davies menggemakan apa yang dikatakan orang lain di masa lalu.

Pada tahun 2018, sebuah penelitian yang diterbitkan oleh para peneliti di Portland State University menunjukkan bahwa virus dapat berada di sejumlah benda langit selain Bumi, termasuk di lautan tersembunyi bulan es Europa dan Enceladus.

Selain itu, Davies mengatakan bahwa umat manusia harus berusaha untuk menjajah planet lain, seperti yang telah dibahas oleh CEO SpaceX Elon Musk dengan Mars.

“Kebanyakan orang berpikir tentang, yah, kita perlu memiliki pesawat ruang angkasa yang sangat besar, dan kemudian mendaur ulang barang-barang untuk perjalanan yang sangat panjang, dan kemudian semua teknologi yang perlu Anda ambil,” katanya.

“Sebenarnya, bagian terberat dari masalah ini adalah apa yang akan menjadi mikrobiologi yang harus Anda ambil tidak baik hanya mengambil beberapa babi dan kentang dan hal-hal seperti itu dan berharap ketika Anda sampai ke ujung yang lain semuanya akan baik-baik saja. menjadi luar biasa dan mandiri.”