Berita

 Network

 Partner

Balon

Balon NASA ini Kedepannya dapat Mendeteksi Getaran di Planet Venus

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA dan Badan Antariksa Eropa akan mengirim tiga misi ke Venus dalam waktu yang tidak terlalu lama, para peneliti ingin mempelajari lebih lanjut tentang aktivitas seismik planet tersebut menggunakan balon.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam Geophysical Research Letters, para peneliti di Jet Propulsion Laboratory NASA dan Caltech berhasil menguji untuk melihat apakah balon dapat digunakan di atmosfer untuk mendeteksi gelombang suara yang disebabkan oleh gempa susulan dari gempa bumi Ridgecrest, California 2019.

Para peneliti menerbangkan dua balon ketinggian tinggi “heliotrope” dengan instrumen yang terpasang padanya untuk mengukur gempa bumi Ridgecrest 2019 yang memicu lebih dari 10.000 gempa susulan selama periode enam minggu.

Balon naik ke ketinggian antara 11 dan 15 mil setelah dipanaskan sepenuhnya oleh matahari dan kembali saat senja.

Barometer yang terpasang padanya mengukur perubahan tekanan udara saat getaran akustik dari gempa susulan melintasi udara.

Pada 22 Juli 2019, barometer di salah satu balon mendeteksi gelombang suara frekuensi rendah yang terjadi setelah gempa susulan 4,2 yang jaraknya hampir 50 mil.

Karena gelombang seismik juga menghasilkan gelombang suara, informasi dari gelombang seismik dikeluarkan ke atmosfer, di mana informasi tersebut dapat dipelajari dari udara.

Two 'heliotrope' high-altitude balloons with instruments attached to them were flown to measure the 2019 Ridgecrest earthquakes that triggered more than 10,000 aftershocks over a six-week period.
Dua balon ketinggian ‘heliotrope’ dengan instrumen yang melekat padanya diterbangkan untuk mengukur gempa bumi Ridgecrest 2019 yang memicu lebih dari 10.000 gempa susulan selama periode enam minggu.

“Penggabungan akustik gempa ke atmosfer dihitung 60 kali lebih kuat di Venus daripada di Bumi, yang berarti seharusnya lebih mudah untuk mendeteksi gempa venus dari lapisan dingin atmosfer Venus antara 50 hingga 60 kilometer [sekitar 31 hingga 37 mil] di ketinggian,” kata teknolog JPL Siddharth Krishnamoorthy, peneliti utama dari upaya analisis dalam sebuah pernyataan.

“Kita harus dapat mendeteksi venusquakes, proses vulkanik, dan peristiwa outgassing sambil mengkarakterisasi tingkat aktivitas.”

Frequency-Time ANalysis (FTAN) analysis of seismic and acoustic records
Analisis Frekuensi-Waktu (FTAN) dari rekaman seismik dan akustik
The Ridgecrest balloon experimental campaign, showing the Hare and Tortoise balloons flew on July 22, 2019, whereas Hare 2 and CrazyCat flew on August 9, 2019. Earthquakes with magnitudes over 1.5 (figure f) are shown as black dots, and those on August 9 are shown as magenta dots
Kampanye eksperimental balon Ridgecrest, menampilkan balon Hare dan Tortoise terbang pada 22 Juli 2019, sedangkan Hare 2 dan CrazyCat terbang pada 9 Agustus 2019. Gempa dengan magnitudo lebih dari 1,5 (gambar f) ditampilkan sebagai titik hitam, dan gempa pada Agustus 9 ditampilkan sebagai titik magenta

Untuk lebih memahami Venus dan mengapa akhirnya berevolusi menjadi planet yang sangat berbeda dari Bumi, para ahli harus mempelajari gelombang seismiknya.

Namun dengan atmosfer seperti neraka di planet ini, mereka tidak dapat mendekati permukaannya.

“Puluhan ribu seismometer berbasis darat mengisi jaringan padat spasial atau permanen, memungkinkan kemungkinan ini di Bumi,” kata profesor Caltech dan rekan penulis studi Jennifer M. Jackson dalam pernyataannya.

“Kami tidak memiliki kemewahan ini di benda planet lain, terutama di Venus. Pengamatan aktivitas seismik di sana akan memperkuat pemahaman kita tentang planet berbatu, tetapi lingkungan ekstrem Venus mengharuskan kita untuk menyelidiki teknik pendeteksian baru.”

Sekitar 700 juta tahun yang lalu, ia mengalami transformasi dramatis mungkin karena letusan gunung berapi yang mengubah planet ini sepenuhnya.

Berita Terkait :  Bekerja Hanya 5 Jam Sehari Meningkatkan Produktivitas Karyawan

Venus saat ini memiliki suhu permukaan 864 derajat Fahrenheit.

Memahami kekuatan dan kecepatan gelombang seismik dapat memberi peneliti wawasan tentang karakteristik lapisan berbatu di bawahnya atau bahkan melihat reservoir cair dan aktivitas vulkanik dan tektonik, yang mungkin berguna di Venus.

Misi EnVision ESA yang dapat diluncurkan pada awal 2031 diharapkan akan difokuskan pada sifat Venus, melihat “tesserae” planet, yang setara dengan benua di Bumi.

Ini juga akan mempelajari lapisan bawah tanah planet dan memantau jejak gas di atmosfer, mencari tanda-tanda aktivitas vulkanik aktif.

Menemukan segala jenis aktivitas vulkanik di Venus akan sangat menarik bagi Krishnamoorthy.

“Jika kita melayang di atas hotspot, atau apa yang tampak seperti gunung berapi dari orbit, balon akan dapat mendengarkan petunjuk akustik untuk mengetahui apakah itu memang bertindak seperti gunung berapi terestrial,” tambah Krishnamoorthy.

“Dengan cara ini, balon dapat memberikan kebenaran dasar untuk pengukuran satelit.”

Mengirim balon ke Venus tidak akan menjadi terobosan baru: pada tahun 1985, Uni Soviet saat itu mengirim dua balon sebagai bagian dari misi Vega ke planet kedua, meskipun keduanya tidak memiliki peralatan untuk mendeteksi aktivitas seismik.

Yang pertama dari dua misi NASA, DAVINCI+ (Deep Atmosphere Venus Investigation of Noble gass, Chemistry, and Imaging) akan mengukur atmosfer Venus untuk memahami bagaimana ia terbentuk dan berevolusi dan menentukan apakah ia pernah memiliki lautan.

Ini juga akan mencari gas mulia seperti helium, neon, argon dan kripton – di atmosfernya dan mencari tahu mengapa itu adalah rumah kaca, jika dibandingkan dengan Bumi.

Misi lainnya, VERITAS (Venus Emissivity, Radio Science, InSAR, Topography, and Spectroscopy) akan memetakan permukaan Venus dan melihat sejarah geologinya dalam upaya untuk mengetahui mengapa ia berkembang jauh berbeda dari Bumi.

Ini akan menggunakan radar aperture sintetis dan “memetakan ketinggian permukaan di hampir seluruh planet untuk membuat rekonstruksi 3D topografi” untuk melihat apakah lempeng tektonik dan aktivitas vulkanik masih terjadi di planet ini, tambah NASA.

Pada tahun 2020, para ilmuwan menyebabkan kegemparan ketika mereka mengatakan bahwa sejumlah kecil gas fosfin, gas tidak berwarna yang secara alami diproduksi terutama oleh mikroorganisme tertentu tanpa adanya oksigen, ditemukan.

Namun harapan itu mungkin pupus, ketika sebuah studi terpisah mengatakan bahwa bukan fosfin yang terdeteksi, tetapi sulfur dioksida biasa.