Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bunga

Bunga Liar “Punah” ini Ditemukan Kembali oleh Peneliti di Pegunungnan

Berita Baru, Ekuador – Bunga liar yang berasal dari Amerika Selatan dan dianggap punah oleh peneliti sebelumnya telah ditemukan kembali di kaki pegunungan Andes.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, bunga ini pertama kali ditemukan hampir 40 tahun yang lalu di hutan Ekuador tetapi hanya diteliti oleh para ilmuwan pada tahun 2000.

Mereka memberi bunga liar oranye itu nama ilmiah ‘extinctus’ karena hutan tempat ia ditemukan sebagian besar telah hancur, membuat para peneliti curiga tanaman tropis itu sudah mati.

Namun, para peneliti di Museum Lapangan Chicago kini telah mengkonfirmasi penampakan pertama bunga Gasteranthus punahus dalam empat dekade.

The tropical plant was first found nearly 40 years ago in an Ecuadorian forest but was only described by scientists in 2000
Tanaman tropis pertama kali ditemukan hampir 40 tahun yang lalu di hutan Ekuador tetapi baru dideskripsikan oleh para ilmuwan pada tahun 2000

“Extinctus diberi nama yang mencolok mengingat deforestasi yang luas di Ekuador barat,” kata Dawson White, seorang peneliti postdoctoral di Chicago’s Field Museum dan salah satu penulis utama makalah tersebut.

“Tetapi jika Anda mengklaim ada sesuatu yang hilang, maka tidak ada yang benar-benar akan keluar dan mencarinya lagi.”

“Masih banyak spesies penting yang masih ada di luar sana, meskipun secara keseluruhan, kita berada di zaman kepunahan ini.”

Tanaman yang ditemukan kembali adalah penghuni lantai hutan kecil dengan bunga neon-oranye yang flamboyan.

Nama genusnya, Gasteranthus, adalah bahasa Yunani untuk ‘bunga perut’, karena tanaman ini memiliki kantong besar di bagian bawahnya dengan sedikit bukaan atas di mana penyerbuk bisa masuk dan keluar.

G. punahus ditemukan di kaki pegunungan Andes, di mana tanahnya mendatar ke bidang yang dulunya tertutup hutan awan.

Wilayah yang disebut Centinela Ridge, terkenal di kalangan ahli biologi karena menjadi rumah bagi serangkaian tanaman unik yang lenyap ketika hutannya hampir hancur total pada 1980-an.

Scientists gave the orange wildflower the scientific name 'extinctus' because the forest it was found in had been largely destroyed, leading them to suspect that the plant had died out
Para ilmuwan memberi bunga liar oranye nama ilmiah ‘extinctus’ karena hutan tempat ia ditemukan sebagian besar telah hancur, membuat mereka curiga bahwa tanaman itu telah mati.

Almarhum ahli biologi E. O. Wilson bahkan menamai fenomena organisme yang langsung punah ketika habitat kecil mereka dihancurkan sebagai ‘Centinelan Excursion’.

Kisah Centinela juga merupakan peringatan untuk menarik perhatian pada fakta bahwa lebih dari 97 persen hutan di bagian barat Ekuador telah ditebang dan diubah menjadi lahan pertanian.

Yang tersisa adalah mosaik halus pulau-pulau kecil hutan di dalam lautan pisang dan beberapa tanaman lainnya.

Penulis utama Nigel Pitman, dari Chicago Field Museum, mengatakan: “Centinela adalah tempat mitos bagi ahli botani tropis.”

“Tetapi karena itu dijelaskan oleh orang-orang top di lapangan, tidak ada yang benar-benar memeriksa ulang sains.”

“Tidak ada yang kembali untuk memastikan bahwa hutan telah hilang dan benda-benda itu punah.”

Tetapi sekitar saat Gasteranthus punah pertama kali dijelaskan pada tahun 2000, para ilmuwan telah menunjukkan bahwa beberapa korban kepunahan Centinelan tidak benar-benar punah.

Sejak 2009, sejumlah ilmuwan telah melakukan ekspedisi untuk mencari G. punahus, tetapi semuanya tidak berhasil.

Namun, ketika White dan Pitman menerima dana dari Dewan Wanita Museum Lapangan untuk mengunjungi Centinela Ridge, mereka dan tim mereka memiliki kesempatan untuk memeriksanya sendiri.

Mulai musim panas 2021, mereka mulai menyisir citra satelit mencoba mengidentifikasi hutan hujan primer yang masih utuh.

Mereka menemukan beberapa pesaing dan membentuk tim yang terdiri dari sepuluh ahli botani dari enam institusi berbeda di Ekuador, AS, dan Prancis, sebelum tiba di Centinela pada November tahun lalu.

However, researchers at Chicago's Field Museum have now confirmed the first sighting of Gasteranthus extinctus in four decades
Namun, para peneliti di Museum Lapangan Chicago kini telah mengkonfirmasi penampakan pertama Gasteranthus punah dalam empat dekade
Researchers from Chicago's Field Museum made the trip to Centinela in November last year
Para peneliti dari Museum Lapangan Chicago melakukan perjalanan ke Centinela pada November tahun lalu

“Ini pertama kalinya saya merencanakan ekspedisi di mana kami bahkan tidak yakin akan memasuki hutan,” kata Pitman.

“Tetapi begitu kami tiba di tanah, kami menemukan sisa-sisa hutan awan yang masih utuh, dan kami melihat G. punahus pada hari pertama, dalam beberapa jam pertama pencarian.”

“Kami tidak memiliki foto untuk membandingkannya, kami hanya memiliki gambar spesimen herbarium kering, gambar garis, dan deskripsi tertulis, tetapi kami cukup yakin bahwa kami menemukannya berdasarkan rambut kecilnya yang kecil dan mencolok. bunga “perut buncit”.”

Para peneliti mengambil foto dan mengumpulkan beberapa bunga yang jatuh, tidak ingin merusak tanaman jika hanya mereka yang tersisa di Bumi.

Mereka mengirim foto-foto itu ke pakar taksonomi John Clark, yang mengkonfirmasi bahwa bunga itu adalah G. punah yang belum punah.

Sementara bunga itu tetap sangat terancam punah, ekspedisi menemukan banyak alasan untuk berharap, kata para peneliti.

“Menemukan bunga G. Punahus itu hebat, tapi yang lebih membuat kami bersemangat adalah menemukan hutan yang spektakuler di tempat di mana para ilmuwan khawatir segalanya akan hilang.”

Tim tersebut sekarang bekerja dengan para konservasionis Ekuador untuk melindungi beberapa area hutan yang tersisa di mana G. punahus dan flora Centinelan spektakuler lainnya hidup.

“Menemukan kembali bunga ini menunjukkan bahwa belum terlambat untuk membalikkan skenario keanekaragaman hayati terburuk sekalipun, dan ini menunjukkan bahwa ada nilai dalam melestarikan bahkan area terkecil dan terdegradasi,” kata White.

“Ini adalah bukti penting bahwa belum terlambat untuk mengeksplorasi dan menginventarisasi tumbuhan dan hewan di hutan yang terdegradasi parah di Ekuador barat.”

“Spesies baru masih ditemukan, dan kita masih bisa menyelamatkan banyak hal yang berada di ambang kepunahan.”