Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

cangkir

Cangkir Kertas untuk Kopi Mencemarkan Triliunan Plastik Mikro pada Minuman

Berita Baru, India – Ternyata cangkir kopi sekali pakai sudah dikenal sebagai penyebab polusi lingkungan, karena lapisan plastiknya yang tipis membuatnya sangat sulit untuk didaur ulang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 12 Mei, sekarang sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa wadah minuman panas plastik tersebut dapat menumpahkan triliunan partikel plastik mikroskopis ke dalam minuman Anda.

Para peneliti di Institut Nasional Standar dan Teknologi menganalisis cangkir minuman panas sekali pakai yang dilapisi dengan polietilen densitas rendah (LDPE), film plastik fleksibel lembut yang sering digunakan sebagai pelapis kedap air.

Mereka menemukan bahwa ketika cangkir ini terkena air pada 100 ° C (212 ° F), mereka melepaskan triliunan nanopartikel per liter ke dalam air panas tersebut.

“Pengambilan utama di sini adalah bahwa ada partikel plastik di mana pun kita melihat. Ada banyak dari mereka mencemari Triliun per liter,” kata ahli kimia NIST Christopher Zangmeister.

“Kami tidak tahu apakah itu memiliki efek kesehatan yang buruk pada manusia atau hewan. Kami hanya memiliki keyakinan tinggi bahwa mereka (plastik mikro) ada di sana.”

Untuk menganalisis nanopartikel yang dikeluarkan oleh cangkir kopi, Zangmeister dan timnya mengambil air dalam cangkir, menyemprotkannya ke dalam kabut halus, dan membiarkannya kering, dengan demikian mengisolasi nanopartikel dari sisa larutan.

Teknik ini sebelumnya telah digunakan untuk mendeteksi partikel kecil di atmosfer.

Setelah kabut mengering, nanopartikel di dalamnya disortir berdasarkan ukuran dan muatannya.

Peneliti kemudian dapat menentukan ukuran tertentu, misalnya nanopartikel sekitar 100 nanometer dan meneruskannya ke penghitung partikel.

Nanopartikel terkena uap panas butanol, sejenis alkohol, kemudian didinginkan dengan cepat.

Saat alkohol mengembun, partikel membengkak dari ukuran nanometer ke mikrometer, membuatnya lebih mudah dideteksi.

Proses ini otomatis dan dijalankan oleh program komputer, yang menghitung partikel.

Para peneliti juga dapat mengidentifikasi komposisi kimia nanopartikel dengan menempatkannya di permukaan dan mengamatinya dengan teknik yang dikenal sebagai pemindaian mikroskop elektron.

High resolution images of the nanoparticles found in single use beverage cups, such as coffee cups, at the micrometer (one millionth of a meter) scale.
Gambar resolusi tinggi dari nanopartikel yang ditemukan dalam cangkir minuman sekali pakai, seperti cangkir kopi, pada skala mikrometer (sepersejuta meter).

Ini melibatkan pengambilan gambar resolusi tinggi dari sampel menggunakan berkas elektron berenergi tinggi.

Mereka juga menggunakan spektroskopi inframerah transformasi Fourier, teknik yang menangkap spektrum cahaya inframerah dari gas, padat atau cair.

Semua teknik yang digunakan bersama ini memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang ukuran dan komposisi nanopartikel.

Dalam analisis dan pengamatan mereka, para peneliti menemukan bahwa ukuran rata-rata nanopartikel adalah antara 30 nanometer dan 80 nanometer, dengan sedikit di atas 200 nanometer.

“Dalam dekade terakhir para ilmuwan telah menemukan plastik di mana pun kita melihat di lingkungan,” kata Zangmeister.

“Orang-orang telah melihat salju di Antartika, dasar danau glasial, dan menemukan mikroplastik lebih besar dari sekitar 100 nanometer, yang berarti kemungkinan mereka tidak cukup kecil untuk memasuki sel dan menyebabkan masalah fisik.”

“Studi kami berbeda karena nanopartikel ini sangat kecil dan besar karena mereka bisa masuk ke dalam sel, mungkin mengganggu fungsinya,” kata Zangmeister, yang juga menekankan bahwa tidak ada yang menentukan hal itu akan terjadi.

Sebuah studi serupa oleh Institut Teknologi India di Kharagpur pada tahun 2020 menemukan bahwa minuman panas yang dibawa pulang dalam cangkir sekali pakai mengandung rata-rata 25.000 mikroplastik.

Logam termasuk seng, timbal dan kromium juga ditemukan di dalam air tersebut. Ini, para peneliti menyarankan, berasal dari lapisan plastik yang sama.

Illustration shows coffee cup with magnified section showing plastic particles. Single-use beverage cups, such as coffee cups, can release trillions of nanoparticles, or tiny plastic particles, from the inner lining of the cup when the water is heated
Ilustrasi menunjukkan cangkir kopi dengan bagian yang diperbesar menunjukkan partikel plastik. Gelas minuman sekali pakai, seperti cangkir kopi, dapat melepaskan triliunan nanopartikel, atau partikel plastik kecil, dari lapisan dalam cangkir saat air dipanaskan

Selain cangkir kopi, para peneliti NIST juga menganalisis tas nilon dengan sertifikat food grade seperti baking liner atau lembaran plastik bening yang ditempatkan di loyang untuk membuat permukaan antilengket yang mencegah hilangnya kelembapan.

Mereka menemukan bahwa konsentrasi nanopartikel yang dilepaskan ke dalam air panas dari nilon food grade tujuh kali lebih tinggi dibandingkan dengan gelas minuman sekali pakai.

Zangmeister mencatat bahwa tidak ada tes yang umum digunakan untuk mengukur LDPE yang dilepaskan ke dalam air dari sampel seperti cangkir kopi, tetapi ada tes untuk plastik nilon.

Temuan dari penelitian ini dapat membantu dalam upaya mengembangkan tes tersebut.

Microplastics enter the waterways through a variety of means and finish suspended in the liquid. From the water, they can be ingested by seafood or absorbed by plants to end up in our food
Mikroplastik memasuki saluran air melalui berbagai cara dan berakhir tersuspensi dalam cairan. Dari air, mereka dapat dicerna oleh makanan laut atau diserap oleh tanaman untuk berakhir di makanan kita

Sementara itu, Zangmeister dan timnya telah menganalisis produk dan bahan konsumen tambahan, seperti kain, poliester kapas, kantong plastik, dan air yang disimpan dalam pipa plastik.

Temuan dari penelitian ini, dikombinasikan dengan jenis bahan lain yang dianalisis, akan membuka jalan penelitian baru di bidang ini ke depan.

“Sebagian besar studi tentang topik ini ditulis untuk mendidik sesama ilmuwan. Makalah ini akan melakukan keduanya: mendidik para ilmuwan dan melakukan penjangkauan publik,” katanya.