Berita

 Network

 Partner

Musik

Demi dampak Lingkungan, Kedepannya Musisi Disarankan Tidak Menggunakan Jet Pribadi

Berita Baru, Inggris – Untuk mengurangi dampak iklim dari musik, kedepannya, artis dan band harus menukar jet pribadi dengan transportasi kereta api dan festival harus dijalani dengan syarat untuk menghasilkan lebih banyak energi terbarukan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini adalah salah satu rekomendasi dari peta jalan baru untuk “musik langsung super rendah karbon” yang diterbitkan oleh para ahli dari Pusat Penelitian Perubahan Iklim Tyndall.

Analisis tersebut ditugaskan oleh band elektronik Inggris Massive Attack, dan berdasarkan data yang dikumpulkan selama tur terakhir mereka pada tahun 2019.

Menanggapi temuan tersebut, Massive Attack telah mengumumkan bahwa mereka akan menguji coba sejumlah rencana pengurangan emisi selama tur 2022 mereka.

Setelah ini, mereka akan menyatukan semua temuan dalam pertunjukan live di utama Inggris untuk mendorong artis lain untuk mengikutinya.

Band ini juga bekerja sama dengan perusahaan energi hijau industrialis Dale Vince, Ecotricity, untuk membentuk kemitraan yang dipesan lebih dahulu dengan berbagai arena dan tempat musik.

Rencananya termasuk meningkatkan kapasitas energi terbarukan jaringan listrik Inggris, melatih staf acara untuk menjalankan operasi yang berkelanjutan dan untuk memperkenalkan pilihan makanan vegan di acara-acara.

Karena sebagian besar pengurangan emisi adalah tentang pemotongan biaya energi, para ahli mencatat, upaya semacam itu dapat mengurangi biaya pertunjukan, dan harga tiket terkait.

Menurut Robert ‘3D’ Del Naja dari Massive Attack, analisis tersebut telah menyediakan industri musik “dengan formula yang komprehensif, independen, dan diproduksi secara ilmiah untuk memfasilitasi kompatibilitas industri dengan target iklim Paris/1.5°C [2.7°F].”

“Yang penting sekarang adalah implementasinya. Promotor utama hanya harus berbuat lebih banyak tidak bisa dibiarkan artis terus-menerus membuat daya tarik publik ini,” lanjutnya.

“Sektor kami beroperasi dalam kekosongan pemerintah. Sembilan minggu dari COP26, di mana rencana industri atau rencana apa pun, untuk skala transformasi yang diperlukan bagi ekonomi dan masyarakat Inggris”

“Perusahaan bahan bakar fosil tampaknya tidak memiliki masalah sama sekali untuk mendapatkan subsidi besar dari pemerintah, tetapi di mana rencana investasi dalam teknologi baterai bersih, infrastruktur bersih, atau pasokan makanan tanpa karbon untuk sektor musik live?”

Industri musik, Del Naja menjelaskan, masing-masing menghasilkan £4,6 miliar (Rp. 65 Triliun) untuk perekonomian dan mempekerjakan lebih dari 200.000 orang.

“Terlalu sering target pengurangan karbon bisa tampak berlebihan atau tidak dapat dicapai,” tambah Del Naja.

“Tapi kita tahu dari pengalaman kita sendiri perjalanan band melalui kereta api dan ketersediaan, sekarang, teknologi biogas HGV [kendaraan barang berat] yang menawarkan pengurangan emisi gas rumah kaca 90-95 persen – bahwa tindakan segera mungkin.”

Bahkan, jelasnya, beralih ke kereta api telah memangkas jejak karbon terkait perjalanan band, aktivitas paling intensif karbon mereka sebesar 31 persen.”

Del Naja menambahkan: “Diskusi kami sendiri dengan penyedia energi terbarukan dan operator transportasi menunjukkan lebih banyak peluang yang ada untuk perubahan positif.”

Berita Terkait :  Riset : Minum Bir Sehari Sekali Mengurangi Risiko Penyakit Jantung

Dia mengatakan kepada BBC News bahwa beberapa konsep pengurangan karbon sudah terjadi, hanya dalam skala yang terlalu kecil.

Salah satu ide, misalnya, adalah membuat tempat “plug-and-play”, sehingga band dapat menyewa teknologi seperti sound system secara lokal, daripada membawa sendiri sehingga mengurangi pengiriman produksi tur.

“Saat kami muncul di festival, kami menggunakan perlengkapan yang sama. Kami berada di panggung yang sama. Sebagian besar barang yang kami gunakan sangat mirip,” kata Del Naja.

“Kedengarannya gila bahwa band-band saling bersilangan di jalan raya yang sama di malam hari dengan peralatan yang sama dengan truk besar yang sama itu tidak perlu.”

Demi dampak Lingkungan, Kedepannya Musisi Disarankan Tidak Menggunakan Jet Pribadi
Menanggapi temuan tersebut, Massive Attack telah mengumumkan bahwa mereka akan menguji coba sejumlah rencana pengurangan emisi selama tur 2022 mereka. Setelah ini, mereka akan menyatukan semua temuan dalam pertunjukan live testbed utama Inggris untuk mendorong artis lain untuk mengikutinya. Foto: Robert Del Naja dari Massive Attack tampil live di O2 Arena pada bulan Februari 2019

“Kami berharap peta jalan (roadmap) ini dapat membantu mengkatalisasi perubahan dengan menguraikan skala tindakan yang diperlukan dan bagaimana peta ini melintasi berbagai elemen tur”, kata Carly McLachlan dari Pusat Penelitian Perubahan Iklim Tyndall.

“Untuk mengurangi emisi sejalan dengan Perjanjian Paris tentang perubahan iklim, praktik tur perlu disusun kembali secara berbeda ketika industri muncul dari tantangan signifikan yang telah diciptakan pandemi.”

“Ini dimulai dari awal tur dan membutuhkan kreativitas dan inovasi seniman, manajer, promotor, desainer, dan agen untuk dilepaskan guna membangun cara baru dalam perencanaan dan penyampaian musik live.”

Seniman musik, Profesor McLachlan mengatakan kepada BBC, memiliki “platform yang sangat luar biasa untuk membicarakan masalah ini.”

Namun, tambahnya, advokat semacam itu perlu mempraktikkan apa yang mereka khotbahkan dan memastikan bahwa mereka, misalnya, mengurangi perjalanan udara dan bekerja dengan mitra untuk menghilangkan karbon di tempat yang mereka mainkan.

Laporan tersebut telah meminta badan pusat yang independen untuk memantau kemajuan yang dibuat industri musik terhadap “target yang jelas dan terukur”.

Demi dampak Lingkungan, Kedepannya Musisi Disarankan Tidak Menggunakan Jet Pribadi
Menghilangkan penggunaan jet pribadi (digambarkan) oleh musisi adalah salah satu rekomendasi dari peta jalan baru untuk ‘musik langsung super rendah karbon’ yang diterbitkan oleh para ahli dari Pusat Penelitian Perubahan Iklim Tyndall

“Kami senang bisa bekerja sama dengan Massive Attack untuk memfasilitasi perubahan cepat di dunia musik live,” kata Vince, yang mendirikan Ecotricity pada tahun 1996.

“Setiap bagian dari masyarakat harus membuat perubahan positif, dan pertunjukan tidak terkecuali.”

“Kemitraan yang kami rancang akan memungkinkan tempat dan arena untuk menciptakan dan menyumbangkan lebih banyak energi terbarukan ke jaringan listrik setiap kali mereka menyalakan lampu, atau menyalakan alat band.” lanjutnya.

“Elemen pelatihan staf dapat menghubungkan keberlanjutan ke dalam setiap area operasi, dan pilihan makanan vegan untuk semua kalangan dapat membuat perbedaan langsung pada dampak karbon kita.”

Massive Attack telah mengatakan bahwa mereka ingin melihat transisi apa pun ke industri musik yang lebih rendah karbon dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak berdampak secara tidak proporsional pada festival dan tempat yang lebih kecil dan independen yang telah terpukul keras oleh COVID.

Temuan lengkap dari penelitian ini dipublikasikan di situs web University of Manchester.