Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Elon Musk : Tesla Tidak Akan Diizinkan Menjadi Kendaraan Otonom Sepenuhnya

Elon Musk : Tesla Tidak Akan Diizinkan Menjadi Kendaraan Otonom Sepenuhnya

Berita Baru, Amerika Serikat – Elon Musk mengumumkan Tesla telah sampai saat ini belum menerima persetujuan untuk sistem ‘Full Self-Driving’ (FSD) atau kendaraan otonom sepenuhnya, karena pihak berwenang masih belum puas mobilnya dapat mengemudi dengan aman tanpa manusia di belakang kemudi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 6 November, Pembuat mobil Silicon Valley menjual perangkat lunak tambahan senilai $ 15.000 (Rp. 210 Juta) yang secara otonom menggerakkan kendaraan untuk mengubah jalur dan parkir, meskipun beberapa pengemudi melihat ini sebagai fungsi yang sepenuhnya otonom.

Berbicara pada panggilan untuk membahas hasil kuartalan Tesla, Musk mengatakan dia berharap untuk merilis perangkat lunak FSD yang ditingkatkan pada akhir tahun, menambahkan bahwa sementara mobilnya tidak siap untuk tidak memiliki siapa pun di belakang kemudi, pengemudi jarang harus menyentuh kontrol.

CEO berharap untuk merilis pembaruan pada tahun 2023 untuk meyakinkan regulator bahwa teknologinya jauh lebih aman daripada rata-rata pengemudi manusia.

Tesla meluncurkan sistem FSD pada tahun 2020, versi beta yang hanya tersedia untuk beberapa pengemudi, yang menyediakan akses ke fitur khusus untuk bantuan jalan raya dan lampu lalu lintas otomatis serta kontrol tanda berhenti.

Saat ini dapat dibeli seharga $ 12.000 (Rp. 187 Juta) atau dengan biaya berlangganan bulanan $ 199, tetapi masih memerlukan pengawasan aktif dari pengemudi.

Namun, pengemudi harus ‘memeriksa’ dengan setir setiap beberapa menit untuk menunjukkan bahwa mereka memperhatikan jalan dan tidak tertidur.

Artinya, teknologi tersebut masuk dalam kategori otonomi Level 2.

Level 0 hingga Level 2 menyatakan bahwa manusia harus mengendarai mobil dengan tangan di atas kemudi dan mengawasi sebagian fungsi otomatis mobil.

Di Level 3 hingga Level 5, kendaraan mampu mengambil alih lebih banyak tanggung jawab, dengan Level 5 digambarkan sebagai sepenuhnya otonom di semua kondisi lalu lintas dan cuaca.

Elon Musk : Tesla Tidak Akan Diizinkan Menjadi Kendaraan Otonom Sepenuhnya
Musk juga mengatakan dia berharap untuk merilis perangkat lunak FSD yang ditingkatkan pada akhir tahun, yang akan meminimalkan berapa banyak kontrol sentuh pengemudi.

Musk, bagaimanapun, masih berusaha keras untuk mendapatkan persetujuan peraturan untuk teknologinya dengan harapan akhirnya berarti istilah ‘Full Self Driving’, karena telah dikritik dan menyesatkan.

Langkah selanjutnya tampaknya adalah pembaruan yang keluar pada akhir tahun, yang memudahkan jumlah kontak yang dimiliki pengemudi pada kontrol.

“Mobil akan dapat membawa Anda dari rumah Anda ke tempat kerja Anda, rumah teman Anda, toko kelontong tanpa Anda menyentuh kemudi,” katanya selama panggilan Rabu.

“Ini masalah terpisah, apakah itu akan memiliki persetujuan peraturan. Itu tidak akan memiliki persetujuan peraturan pada saat itu,” tambahnya.

Departemen Kendaraan Bermotor California (DMV) pada hari Kamis mengatakan “memiliki tinjauan berkelanjutan terhadap desain yang dimaksudkan dan kemampuan teknologi kendaraan Tesla,” tanpa merinci lebih lanjut.

Regulator sebelumnya mengatakan sedang mengevaluasi apakah tes self-driving Tesla memerlukan persetujuan peraturan, menyusul ‘video yang menunjukkan penggunaan berbahaya dari teknologi itu’ dan penyelidikan federal terhadap kecelakaan kendaraan Tesla.

Dikatakan Tesla ‘penuh self-driving’ beta memerlukan intervensi manusia dan karena itu tidak tunduk pada peraturan pada kendaraan otonom.

Kritikus mengatakan Tesla mampu menghindari pengawasan peraturan negara dengan memberi tahu DMV bahwa fitur FSD-nya tidak membuat mobil menjadi otonom.

Elon Musk : Tesla Tidak Akan Diizinkan Menjadi Kendaraan Otonom Sepenuhnya
Regulator mengatakan beta ‘pengemudi mandiri penuh’ Tesla memerlukan intervensi manusia dan oleh karena itu tidak tunduk pada peraturannya tentang kendaraan otonom.

“Ketegangan antara NHTSA [Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional] dan Tesla akan meningkat pada akhir tahun dan Tesla akan bergerak maju,” kata Gene Munster, mitra pengelola di perusahaan modal ventura Loup Ventures, yang memiliki saham Tesla.

Namun, beberapa analis mengatakan masalah utama Tesla bukanlah regulator tetapi perangkat lunak itu sendiri, mengingat kompleksitas mengemudi otonom.

“Kendalanya adalah teknologi. Ini bukan tentang persetujuan teknologi itu,” kata Bryant Walker Smith, seorang profesor hukum di University of South Carolina.

Tesla telah berulang kali melewatkan target yang ditetapkan sendiri untuk kendaraannya untuk mencapai kemampuan mengemudi sendiri sepenuhnya, sebuah fungsi yang Musk katakan pada akhirnya akan menjadi ‘sumber profitabilitas terpenting bagi Tesla.”

Berita baru-baru ini sangat berbeda dari apa yang diumumkan Musk pada bulan Agustus ketika dia mengatakan kendaraan swakemudi Tesla yang sepenuhnya otonom akan tersedia secara luas di AS, bersama dengan Eropa, pada akhir tahun.

Namun, Musk mencatat bahwa rencana induk ini bergantung pada persetujuan peraturan, yang tidak dia dapatkan.