Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Greenland

Greenland telah kehilangan Sebanyak 4.700 Gigaton Lapisan Es sejak 2002

Berita Baru, Denmark – Sebuah penelitian telah memperingatkan, Kawasan Greenland telah kehilangan sebanyak 4.700 gigaton lapisan es selama dua dekade terakhir, ini cukup untuk menenggelamkan AS di dengan air sedalam 0.5 Meter.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Temuan ini berasal dari analisis data Denmark dari satelit Gravity Recovery And Climate Experiment (GRACE) yang dikumpulkan dari April 2002 hingga Agustus 2021.

Hilangnya es pada skala ini, para peneliti menjelaskan, telah berkontribusi sekitar 0,47 inci (1,2 sentimeter) terhadap kenaikan permukaan laut global sejak 2002 saja.

Studi ini datang melalui Institut Meteorologi Denmark, Institut Luar Angkasa Nasional, dan Survei Geologi Denmark dan situs web Portal Polar Greenland.

This finding comes from a Danish analysis of data from the Gravity Recovery And Climate Experiment (GRACE) satellites collected from April 2002–August 2021
Temuan ini berasal dari analisis data Denmark dari satelit Gravity Recovery And Climate Experiment (GRACE) yang dikumpulkan dari April 2002–Agustus 2021
Ice loss on this scale, the researchers explained, has contributed some 0.47 inches (1.2 centimetres) to global sea level rise since just 2002, as depicted
Hilangnya es pada skala ini, para peneliti menjelaskan, telah berkontribusi sekitar 0,47 inci (1,2 sentimeter) untuk kenaikan permukaan laut global sejak tahun 2002, seperti yang digambarkan
In fact, a 2019 study published in the journal Nature calculated that — under current levels of warming — Greenland (pictured) will contribute around 3–5 inches (7–13 centimetres) to global sea level rise come the end of the century
Faktanya, sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Nature menghitung bahwa — di bawah tingkat pemanasan saat ini — Greenland (foto) akan berkontribusi sekitar 3–5 inci (7–13 sentimeter) terhadap kenaikan permukaan laut global pada akhir abad ini.

“Data menunjukkan bahwa sebagian besar hilangnya es terjadi di sepanjang tepi lapisan es,” tulis para peneliti di situs web mereka.

Di tepi, mereka menjelaskan, “pengamatan independen juga menunjukkan bahwa es menipis, bahwa bagian depan gletser mundur di fjord dan di darat, dan bahwa ada tingkat pencairan yang lebih besar dari permukaan es.”

Tinggi di wilayah tengah lapisan es, bagaimanapun, “satelit GRACE menunjukkan bahwa ada sedikit peningkatan massa es. Pengukuran lain menunjukkan bahwa ini disebabkan oleh sedikit peningkatan curah hujan/salju.”

Hilangnya es sangat parah di sepanjang pantai Greenland Barat, di mana pemanasan air bawah permukaan mempercepat pencairan glasial, ini menurut para peneliti NASA.

Hilangnya lapisan es Greenland dan Antartika adalah salah satu pendorong utama kenaikan permukaan laut yang dipicu oleh perubahan iklim, kata NASA.

Bersama-sama, massa glasial ini diperkirakan mengandung sekitar 99 persen dari total cadangan air tawar dunia.

Di mana seluruh lapisan es Antartika mencair, itu akan menaikkan permukaan laut global sekitar 200 kaki (60 meter), kata Pusat Data Salju dan Es Nasional AS.

Jika lapisan es Greenland menghilang, itu akan melepaskan cukup air untuk meningkatkan permukaan laut global hingga 24 kaki (7,4 meter).

Faktanya, sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Nature menghitung bahwa di bawah tingkat pemanasan saat ini, Greenland akan berkontribusi sekitar 3–5 inci (7–13 sentimeter) terhadap kenaikan permukaan laut global pada akhir abad ini.

The study comes via the Danish Meteorological Institute, National Space Institute, and the Geological Survey of Denmark and Greenland's Polar Portal website. Pictured: the 8 main drainage basin into which Greenland can be divided
Studi ini datang melalui Institut Meteorologi Denmark, Institut Luar Angkasa Nasional, dan Survei Geologi Denmark dan situs web Portal Polar Greenland. Foto: 8 cekungan drainase utama tempat Greenland dapat dibagi
'Data shows that most of the loss of ice occurs along the edge of the ice sheet,' the researchers wrote on their website. Pictured: ice is being lost at different rates from the different basins
‘Data menunjukkan bahwa sebagian besar hilangnya es terjadi di sepanjang tepi lapisan es,’ tulis para peneliti di situs web mereka. Foto: es hilang dengan kecepatan yang berbeda dari cekungan yang berbeda

“Sebagai aturan praktis, untuk setiap kenaikan sentimeter di permukaan laut global, 6 orang lainnya yang terkena banjir pesisir di sekitar planet ini,” ilmuwan iklim Universitas Leeds dan penulis makalah 2019, Andrew Shepherd, mengatakan kepada NASA.

“Pada tren saat ini, membuka es Greenland akan menyebabkan 100 juta orang banjiran setiap tahun pada akhir abad ini, jadi totalnya 400 juta.”

Temuan lengkap dari penelitian ini di situs web Polar Portal.

The loss of the Greenland and Antarctic ice sheets are among the primary drivers of the sea-level rise being triggered by climate change, NASA have said. Pictured: the change in the thickness of ice over Greenland between 2018–2020
Hilangnya lapisan es Greenland dan Antartika adalah salah satu pendorong utama kenaikan permukaan laut yang dipicu oleh perubahan iklim, kata NASA. Foto: perubahan ketebalan es di Greenland antara 2018–2020