Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pakaian

Gunungan Kain Pakaian Daur Ulang Merek Besar Dunia Memenuhi Saluran Air di Ghana

Berita Baru, Afrika – Beberapa bagian Afrika tertangkap foto tenggelam dalam jutaan pakaian bekas yang dikirim oleh industri mode dunia setiap tahun. Ini mencangkup nama brand besar seperti H&M dan Zara telah berjanji untuk mendaur ulang pakaian bekas.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 November, H&M, pelaku utama dalam industri ini, memproduksi tiga miliar pakaian dalam setahun saja dan hanya mendaur ulang sekitar 10 persennya, dan sisanya dikirim ke tempat-tempat seperti Accra, ibu kota Ghana, di mana terdapat tumpukan pakaian bekas yang membanjiri saluran air.

Industri mode cepat, yang mencakup Zara yang kurang dari 50 persen ramah lingkungan, menghasilkan total 100 miliar per tahun dan mendaur ulang hanya satu persen, lapor Bloomberg.

Lusinan negara Afrika berharap impor dari apa yang disebut Gahanna sebagai obroni wawu, atau pakaian orang kulit putih yang sudah mati, akan dilarang karena arus masuknya terlalu besar bagi masyarakat untuk dipertahankan dan kualitasnya terlalu buruk sehingga pakaian itu tidak bisa dipakai.

Gunungan Kain Pakaian Daur Ulang Merek Besar Dunia Memenuhi Saluran Air di Ghana

Masalah yang dihadapi perusahaan dengan program pakaian ‘berkelanjutan’ mereka adalah waktu dan uang yang digunakan untuk penggunaan kembali, dan solusi termudah bagi mereka adalah dengan mengirimkannya ke tempat lain.

Sebuah bank yang terletak di Accra setinggi 65 kaki tidak dibentuk oleh Alam, tetapi dibuat oleh lapisan pakaian bekas yang ditumpuk di atas satu sama lain.

Menurut ABC, lebih dari 15 juta pakaian bekas masuk ke kota dari Inggris, Eropa, Amerika Utara, dan Australia.

Setidaknya 40 persen berkualitas buruk, membuatnya tidak berharga, dan dikirim langsung ke tempat pembuangan sampah yang tumpah ke daerah berpenduduk.

Gunungan Kain Pakaian Daur Ulang Merek Besar Dunia Memenuhi Saluran Air di Ghana
Jalan-jalan di Ghana dibanjiri pakaian bekas
Gunungan Kain Pakaian Daur Ulang Merek Besar Dunia Memenuhi Saluran Air di Ghana
H&M, pelaku utama dalam industri ini, memproduksi tiga miliar pakaian setahun saja dan hanya mendaur ulang sekitar 10 persennya – sisanya dikirim ke tempat-tempat seperti Accra
Gunungan Kain Pakaian Daur Ulang Merek Besar Dunia Memenuhi Saluran Air di Ghana
Puluhan negara Afrika berharap impor dari apa yang disebut Gahanna sebagai obroni wawu, atau pakaian orang kulit putih yang sudah mati.

Lebih dari 100 miliar pakaian diproduksi di seluruh dunia setiap tahun dan 85 persen di antaranya dibuang ke tempat pembuangan sampah atau dibakar.

Rata-rata orang Amerika dilaporkan membuang 70 pon pakaian dan tekstil lainnya setiap tahun.

Dan jumlah yang mereka beli akan meningkat sebesar 63 persen pada tahun 2030.

H&M menjadi peritel mode global pertama yang meluncurkan program pengumpulan garmen di semua tokonya di seluruh dunia pada tahun 2013.

Perusahaan menyiapkan kotak daur ulang bagi pelanggan untuk melepaskan pakaian mereka – apa pun mereknya.

Sejak memulai program, H&M telah mengumpulkan lebih dari 141.000 ton, lebih dari tiga juta pon, tekstil global.

Media telah menghubungi H&M dan Zara untuk memberikan komentar.

Gunungan Kain Pakaian Daur Ulang Merek Besar Dunia Memenuhi Saluran Air di Ghana
Alasan pakaian ini dibuang adalah karena kualitasnya terlalu buruk untuk dipakai

Masuknya pakaian murah juga merugikan industri tekstil dalam negeri di Afrika, karena perusahaan-perusahaan ini tidak dapat bersaing dalam harga.

“Kami biasa membuat [pakaian],” kata pengecer pakaian bekas Uganda kepada media

“Tapi sekarang ada bentuk kolonialisme baru… mereka ingin membawa produk mereka dengan cara ini, jadi mereka tidak bisa membiarkan kami [membuat sendiri].”

Larangan impor pakaian diajukan oleh beberapa anggota Komunitas Afrika Timur (EAC) pada tahun 2015 – kelompok itu berharap untuk menghentikan kekacauan pada tahun 2019.

Menurut The Stern Opportunity, kelompok itu ‘diintimidasi’ untuk mencabut petisi mereka oleh AS yang diduga mengatakan akan mengambil kembali inisiatif dalam African Growth and Opportunity Act.

Tindakan ini adalah program perdagangan yang memberi negara-negara di Afrika sub-Sahara akses istimewa ke pasar AS, yang memungkinkan mereka mengekspor produk bebas tarif.

Alasan AS mendorong kembali adalah jika mereka kehilangan kemampuan untuk mengekspor pakaian, setidaknya 40.000 pekerjaan di Amerika akan dihilangkan dan 150.000 pekerjaan nirlaba akan ‘dampak negatif.

Namun, AS kemungkinan lebih khawatir bahwa perusahaan mode cepat akan meninggalkan AS karena mereka tidak akan dapat mengirim ke negara berkembang.

Dan dalam lima tahun terakhir, industri pakaian usang nasional mencapai nilai $662 juta per tahun.