Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Tikus

Ilmuwan China Membuat Tikus Jantan Melahirkan dengan Transplantasi Rahim

Berita Baru, China – Seekor tikus jantan di China telah melahirkan melalui operasi caesar setelah eksperimen yang melibatkan penggabungannya dengan tikus betina dan transplantasi rahim.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan dari Naval Medical University di Shanghai mengatakan eksperimen itu mungkin memiliki “dampak mendalam pada biologi reproduksi.”

Mereka tidak merinci implikasinya bagi manusia tetapi itu muncul setelah penelitian yang mengeksplorasi kemungkinan transplantasi rahim ke wanita transgender.

Tim menggabungkan tikus jantan dan betina bersama-sama dengan menempelkan kulit mereka dan berbagi darah, kemudian mentransplantasikan rahim ke jantan dan menanamkan embrio ke tikus jantan dan betina.

Embrio dibiarkan berkembang hingga cukup bulan, yaitu 21,5 hari, dengan sepuluh anak yang berhasil dari 27 embrio normal pada jantan yang dilahirkan melalui operasi caesar.

Mereka terus hidup hingga dewasa dan mampu bereproduksi, tidak menderita efek buruk yang lebih luas ke jantung, paru-paru atau hati, tim menjelaskan.

Para ilmuwan mengatakan: “Sebuah model hewan mamalia dari kehamilan laki-laki dibangun oleh kami.” Namun, Penasihat Kebijakan Ilmu Pengetahuan Senior PETA, Emily McIvor, menyebut penelitian itu adalah keji.”

For the study they joined a male and female rat together by attaching their skin and sharing blood between the two halves of the new pairing, then transplanting a uterus into the male half and implanting embryos into both male and female rats
Untuk penelitian ini, mereka menggabungkan tikus jantan dan betina bersama-sama dengan menempelkan kulit mereka dan berbagi darah di antara dua bagian dari pasangan baru, kemudian mentransplantasikan rahim ke bagian jantan dan menanamkan embrio ke tikus jantan dan betina.

Para ilmuwan mengatakan mereka terinspirasi untuk melihat apakah embrio bisa bertahan hidup di rahim jantan oleh kuda laut jantan yang melahirkan.

Kehamilan jantan adalah fenomena yang sangat langka di alam sangat langka sehingga syngnathidae, keluarga ikan yang mencakup kuda laut, pipefish, dan naga laut, adalah satu-satunya spesies yang diketahui di mana jantan membawa keturunan dalam kehamilan.

Studi ini didasarkan pada percobaan sebelumnya di mana embrio tikus ditanamkan ke bagian lain dari tubuh laki-laki bukan rahim tetapi mereka hanya berkembang untuk waktu yang singkat.

Jadi mereka merancang model tikus yang menghilangkan kendala ini, secara efektif menyatukan tikus jantan dan betina untuk menciptakan satu kesatuan yang menyatu.

Tapi Ms McIvor mengatakan kepada MailOnline: “Pembedahan bergabung dengan dua tikus sensitif yang mengalami mutilasi dan berminggu-minggu penderitaan berkepanjangan tidak etis dan dalam bidang Frankenscience.”

“Tikus memiliki sistem saraf seperti manusia,” katanya, menambahkan bahwa “mereka merasakan sakit, ketakutan, kesepian, dan kegembiraan, sama seperti manusia.”

Tim menggunakan tikus Lewis inbrida, yang memiliki usia kehamilan 21 hingga 23 hari, dengan kelompok tikus betina yang dipilih untuk rahim mereka atau untuk mengembangkan embrio awal.

Mereka mentransplantasikan rahim dari betina ke tikus jantan, yang sebelumnya telah dikebiri.

Tim menanamkan embrio ke dalam rahim yang baru ditanamkan, serta rahim asli tikus betina yang masih bergabung dengan jantan.

Hal ini memungkinkan mereka untuk mengamati perkembangan embrio di rahim yang dicangkokkan dari laki-laki di bawah paparan darah hamil.

Menanamkan embrio ke dalam rahim tikus betina yang menempel berfungsi sebagai tes dan juga embrio jantan dapat berkembang di bawah “darah kehamilan” yang sama.

Secara total mereka memiliki 46 pasang tikus yang disatukan dengan kedua sisi yang dibuahi, dan total 562 embrio dipindahkan ke bagian betina dan 280 ke jantan.

“Kami menemukan bahwa 169 embrio telah berkembang secara normal di rahim asli betina, sedangkan hanya 27 yang berkembang secara normal pada tikus jantan,” kata tim yang dipimpin oleh Rongjia Zhang.

Secara efektif dengan menanamkan embrio di bagian betina dari pasangan serta jantan, itu berarti darah mereka yang baru dibagikan berada dalam kondisi hamil wanita.

“Akhirnya, kami melakukan operasi caesar jika laki-laki itu hamil,” mereka menjelaskan.

Saat melakukan operasi caesar pada laki-laki, mereka menemukan beberapa janin mati yang abnormal sebuah fenomena yang tidak diamati pada mereka yang lahir dari perempuan yang melekat.

“Janin mati ini berbeda dari janin normal dalam hal morfologi dan warna; mereka disertai dengan plasenta yang mengalami atrofi atau bengkak,” kata tim tersebut.

Ada juga janin yang bertahan hidup, beberapa hanya bertahan dua jam dan yang lain lebih dari sehari, menurut para peneliti, yang mengatakan bahwa berat badan setelah dua jam tidak berbeda secara signifikan dengan yang lahir dari perempuan.

Sepuluh anak anjing yang berhasil lahir dari tikus jantan berkembang menjadi dewasa dan secara fungsional reproduktif, tim menambahkan.

Anak anjing ini juga tidak memiliki kelainan yang jelas pada jantung, paru-paru, hati, ginjal, otak, testis, ovarium atau rahim, berdasarkan pemeriksaan histologis.

Some of the foetuses survived to term, others were reabsorbed into the uterus, those developing in the female uterus were much more successful, the team found
Beberapa janin bertahan hingga cukup bulan, yang lain diserap kembali ke dalam rahim, yang berkembang di rahim wanita jauh lebih berhasil, tim menemukan

‘Sepengetahuan kami, kehamilan belum pernah dilaporkan pada hewan mamalia jantan,” tulis para penulis dalam makalah mereka.

“Dalam penelitian ini, kami membuat model tikus kehamilan pada pria dan menemukan bahwa embrio yang ditransplantasikan mampu berkembang hingga dewasa di rahim yang dicangkokkan pada pria [siam dengan wanita] selama terpapar darah wanita hamil.”

‘Tingkat keberhasilan seluruh percobaan sangat rendah, tetapi 10 anak anjing berhasil dilahirkan dari jantan melalui operasi caesar.’

Namun, untuk memungkinkan pejantan dengan rahim yang ditanamkan berhasil mengembangkan dan melahirkan anak, mereka harus memaparkan rahim dan jantan ke darah dan tubuh tikus betina hamil yang menempel di kulit mereka.

Ms McIvor dari Peta menambahkan: ‘Dalam penelitian keji ini, setelah dikebiri dan disambungkan secara paksa ke tikus betina, tikus jantan dipotong terbuka dan ditanamkan dengan rahim dan embrio dimasukkan ke dalamnya – semua untuk memastikan apakah mereka bisa ‘berhasil’ menghasilkan anak. .

“Hasil utamanya: janin mati yang ‘abnormal’,” tambahnya.

‘Eksperimen mengejutkan ini semata-mata didorong oleh rasa ingin tahu dan tidak melakukan apa pun untuk memajukan pemahaman kita tentang sistem reproduksi manusia.

‘Hewan layak dihormati dan dibiarkan dalam damai, tidak dibesarkan di laboratorium, bereksperimen, dan diperlakukan seperti benda sekali pakai.’