Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Katak

Ilmuwan Menemukan Spesies Katak dengan “Saku” yang Terancam Punah

Berita Baru, Australia – Beberapa katak mengerami telurnya dengan duduk di atasnya atau menyimpan telur di kantung vokalnya, tetapi spesies baru ini juga melibatkan katak jantan yang membawa kecebong di dalam sakunya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari University of Newcastle dan South Australian Museum baru-baru ini mengidentifikasi jenis baru ‘hip-pocket’ atau katak berkantung di Taman Nasional Wollumbin di utara New South Wales.

Ini hanya jenis kantong pinggul kedua yang pernah ditemukan dan tidak seperti katak lain yang menyebut wilayah Australia sebagai rumah, kantong pinggul mereka bertelur di lantai hutan hujan dan bukan di air.

Sang ayah duduk di atas telur selama sekitar enam hari sampai kecebong menetas dan memanjat ke dalam kantong kecil yang terletak di kaki katak dewasa dan anak-anaknya tinggal di sana sampai mereka mengembangkan kaki mereka sendiri.

Menteri Lingkungan Matt Kean mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Penemuan luar biasa ini menunjukkan betapa kita tidak tahu tentang dunia di sekitar kita, dengan katak kecil 16 [milimeter] ini ditemukan hanya di satu gunung terpencil di Taman Nasional Wollumbin.”

“Ukuran populasi yang kecil membuat katak ini lebih rentan terhadap dampak perubahan iklim, itulah sebabnya Pemerintah NSW [New South Wales] bergerak cepat untuk melindungi habitatnya dalam beberapa hari setelah dijelaskan secara resmi.”

Spesies baru tersebut diberi nama Assa wollumbin sp.nov. berkonsultasi dengan Sesepuh Aborigin dari Wollumbin Consultative Group.

Ia juga merupakan kerabat dekat Assa darlingtoni, atau katak berkantung.

Anggota pertama dari spesies ditemukan spesies dijelaskan pada tahun 1993, tetapi telah dikenal penduduk asli selama ribuan tahun.

This is just the second of the species ever to be discovered and is unlike the other frogs that call the Australian region home - the hip-pockets they lay eggs on the rainforest floor and not in water
Ini adalah spesies kedua yang pernah ditemukan dan tidak seperti katak lain yang menyebut wilayah Australia sebagai rumah – mereka bertelur di dasar hutan hujan dan bukan di air.

Dr Michael Mahony dari Universitas Newcastle mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Katak berkantong pinggul tidak hanya unik karena biologi perkembangbiakannya yang menakjubkan di antara katak Australia, tetapi juga unik di antara katak di dunia, karena hanya ada empat dari 4000 spesies. di seluruh dunia yang memiliki pengasuhan orang tua jantan di mana jantan membawa berudu yang sedang berkembang.”

Katak berkantung yang baru dideskripsikan adalah salah satu dari sembilan spesies katak yang terancam yang dipelajari para peneliti setelah bencana kebakaran hutan Australia 2019-2020, dan diharapkan memenuhi kriteria negara bagian untuk daftar yang sangat terancam punah.

Pejabat satwa liar memperkirakan bahwa 46 juta hektar terbakar selama kebakaran hutan.

“Ukuran populasi yang kecil membuat katak ini lebih rentan terhadap dampak perubahan iklim, itulah sebabnya pemerintah NSW bergerak cepat untuk melindungi habitatnya dalam beberapa hari setelah dideskripsikan secara resmi,” kata Kean.

“Rencana aksi konservasi akan dikembangkan untuk memastikan kelangsungan hidup spesies katak yang menakjubkan ini, yang telah hidup di dataran tinggi yang belum ditemukan di hutan yang sejuk.”