Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Teleskop

Inikah Teleskop Balon Udara Pengganti Teleskop Hubble ?

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah teleskop akan diluncurkan ke atmosfer atas yang diikat ke balon seukuran stadion tahun depan, dan akan dapat mengambil gambar yang dapat menyaingi Hubble, klaim para ilmuwan di balik proyek tersebut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dinamakan SuperBIT, ia akan terbang hingga 28 mil di atas permukaan bumi dan mengelilingi dunia sambil mengambil gambar alam semesta.

Ini akan memulai debut operasionalnya pada April 2022 ketika akan dikerahkan dari Selandia Baru oleh tim dari Universitas Toronto dan NASA.

Teleskop ini memiliki cermin berdiameter 0,5 meter dan akan dapat bertahan di udara selama berbulan-bulan berkat desain balon supertekanan NASA yang baru.

Tidak seperti teleskop James Webb, yang diluncurkan pada bulan November dan bekerja dalam inframerah, SuperBIT akan beroperasi dalam frekuensi cahaya yang mirip dengan Hubble, meninggalkan para ilmuwan di belakang proyek untuk menggembar-gemborkannya sebagai penerus alami dari Hubble sebagai observatorium yang menua.

Biayanya sekitar $ 5 juta (Rp 71 Miliar Rupiah), sebagian kecil dari biaya peluncuran Hubble senilai $ 1,5 miliar (Rp 21 Triliun), dan dapat diturunkan untuk diperbaiki atau ditingkatkan secara teratur.

A SuperBIT optical and ultraviolet composite image of the 'Pillars of Creation', trunks of gas and dust in the Eagle Nebula, 7,000 light years away in the direction of the constellation of Serpens
Gambar komposit optik dan ultraviolet SuperBIT dari ‘Pilar Penciptaan’, batang gas dan debu di Nebula Elang, 7.000 tahun cahaya jauhnya ke arah konstelasi Serpens

Universitas Durham, Toronto, dan Princeton bekerja sama dengan NASA dan Badan Antariksa Kanada untuk membangun jenis observatorium terapung yang unik ini, dengan kemungkinan seluruh armada teleskop udara di masa depan.

Saat dikerahkan, ditempelkan pada balon helium seukuran stadion sepak bola, balon itu seharusnya mendapatkan gambar resolusi tinggi dari galaksi jauh, planet di tata surya kita, dan bintang.

Mohamed Shaaban, seorang mahasiswa PhD di University of Toronto, mengatakan cahaya dari galaksi yang jauh dapat melakukan perjalanan selama miliaran tahun untuk mencapai teleskop kita.

“Dalam sepersekian detik terakhir, cahaya harus melewati atmosfer bumi yang bergolak dan bergolak dan pandangan kita tentang alam semesta menjadi kabur,” katanya.

Observatorium di tanah dibangun di lokasi ketinggian, dengan banyak yang dibangun di Chili lebih dari 2.000 meter di atas permukaan laut, untuk mengatasi beberapa hal ini.

Sampai saat ini hanya menempatkan teleskop di ruang angkasa yang lolos dari pengaruh atmosfer sepenuhnya, dengan balon tidak dapat bertahan cukup lama.

Superpressure Balloon-borne Imaging Telescope (atau SuperBIT) memiliki cermin berdiameter 0,5 meter dan dibawa ke ketinggian 40km oleh balon helium dengan volume 532.000 meter kubik, seukuran stadion sepak bola.

Uji terbang terakhirnya pada tahun 2019 menunjukkan stabilitas penunjuk yang luar biasa, dengan variasi kurang dari satu tiga puluh enam ribu derajat selama lebih dari satu jam.

Artinya teleskop mampu fokus pada satu titik cahaya cukup lama untuk mengumpulkan data yang cukup besar dan mengambil gambar yang menakjubkan.

Ini akan memungkinkan teleskop untuk mendapatkan gambar setajam yang berasal dari Teleskop Luar Angkasa Hubble, jelas tim tersebut.

“Tidak ada yang pernah melakukan ini sebelumnya, bukan hanya karena sangat sulit, tetapi juga karena balon bisa tetap tinggi hanya untuk beberapa malam: terlalu pendek untuk eksperimen ambisius,” jelas para pengembang.

SuperBIT's final preparations for launch from Timmins Stratospheric Balloon Base Canada, in September 2019
Persiapan terakhir SuperBIT untuk peluncuran dari Timmins Stratospheric Balloon Base Kanada, pada September 2019

Ketika diluncurkan dari Selandia Baru pada bulan April, ia akan dibawa oleh angin musiman yang stabil, mengelilingi Bumi beberapa kali sambil memotret langit sepanjang malam, kemudian menggunakan panel surya untuk mengisi ulang baterainya di siang hari.

Dengan anggaran untuk konstruksi dan pengoperasian teleskop pertama sebesar $5 juta (Rp 71 Miliar), biaya SuperBIT hampir 1000 kali lebih murah daripada satelit serupa.

Balon tidak hanya lebih murah daripada bahan bakar roket, tetapi kemampuan untuk mengembalikan muatan ke Bumi dan diluncurkan kembali berarti bahwa desainnya telah diubah dan ditingkatkan selama beberapa penerbangan uji.

Satelit harus bekerja pertama kali, jadi biasanya memiliki redundansi yang mahal, termasuk modul cadangan.

Mereka juga cenderung menampilkan teknologi berusia satu dekade yang harus memenuhi syarat ruang oleh misi sebelumnya.

Kamera digital modern meningkat setiap tahun sehingga tim pengembangan membeli kamera mutakhir untuk uji terbang terbaru SuperBIT beberapa minggu sebelum peluncuran.

Teleskop luar angkasa ini akan terus ditingkatkan, atau memiliki instrumen baru di setiap penerbangan di masa depan. Sesuatu yang hanya mungkin terjadi dengan Hubble setiap beberapa tahun selama era Pesawat Ulang-alik.

Dalam jangka panjang, Teleskop Luar Angkasa Hubble tidak akan diperbaiki lagi ketika pasti gagal awalnya diperkirakan akan bertahan selama satu dekade tetapi berkat perbaikan dan peningkatan ekstensif, itu telah berjalan 30 tahun.

Dalam beberapa minggu terakhir Hubble berhenti bekerja karena anomali komputer, hanya kembali online setelah pekerjaan perbaikan jarak jauh yang ‘berisiko’ oleh tim NASA.

Selama 20 tahun setelah Hubble gagal, misi ESA/NASA akan memungkinkan pencitraan hanya pada panjang gelombang inframerah atau dalam pita optik tunggal.

Pada saat itu SuperBIT akan menjadi satu-satunya fasilitas di dunia yang mampu melakukan pengamatan optik dan ultraviolet multiwarna resolusi tinggi, kata tim tersebut.

Mereka telah mendapatkan dana untuk merancang upgrade untuk cermin SuperBIT, membawanya hingga 1,5 meter dan di masa depan bisa melihatnya mencapai dua meter.

Pada 1,5 meter mereka akan meningkatkan daya pengumpulan cahaya sepuluh kali lipat, dikombinasikan dengan lensa sudut yang lebih lebar dan lebih banyak megapiksel, akan mengumpulkan gambar lebih baik daripada Hubble.

Biaya yang murah bahkan memungkinkan untuk memiliki armada teleskop luar angkasa yang menawarkan waktu bagi para astronom di seluruh dunia.

“Teknologi balon baru membuat ruang kunjungan murah, mudah, dan ramah lingkungan,” kata Shaaban.

“SuperBIT dapat terus dikonfigurasi ulang dan ditingkatkan, tetapi misi pertamanya akan menyaksikan akselerator partikel terbesar di alam semesta: tabrakan antar kelompok galaksi.”

Tujuan sains untuk penerbangan 2022 adalah untuk mengukur sifat-sifat partikel materi gelap melalui tabrakan skala galaksi ini.

Meskipun materi gelap tidak terlihat, para astronom memetakan caranya membelokkan sinar cahaya, sebuah teknik yang dikenal sebagai lensa gravitasi.

SuperBIT akan menguji apakah materi gelap melambat selama tabrakan.

Tidak ada penumbuk partikel di Bumi yang dapat mempercepat materi gelap, tetapi ini adalah tanda kunci yang diprediksi oleh teori yang mungkin menjelaskan pengamatan baru-baru ini tentang muon yang berperilaku aneh yang dapat mengubah ‘model dasar’ alam semesta.

“Manusia gua bisa menghancurkan batu bersama-sama, untuk melihat terbuat dari apa batu itu,” tambah Prof. Richard Massey dari Universitas Durham.

“SuperBIT sedang mencari krisis materi gelap. Ini eksperimen yang sama, Anda hanya perlu teleskop luar angkasa untuk melihatnya.”