Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kamera

Inovasi Kamera & Getaran untuk Individu dengan Gangguan Pengelihatan

Berita Baru, Inggris – Kamera video baru yang dipasang di dada dan sistem gelang getar dapat mengurangi tabrakan bagi orang dengan gangguan penglihatan hingga 37 persen, klaim pengembangnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah studi baru menunjukkan bahwa perangkat ini bekerja untuk orang buta, orang tunanetra dan mereka yang menggunakan tongkat panjang atau anjing pemandu dibandingkan dengan alat bantu mobilitas saja.

Ada sekitar 360.000 orang di Inggris yang terdaftar sebagai orang buta atau sebagian terlihat, menurut NHS, dengan tongkat panjang dan anjing pemandu adalah pembantu yang paling umum.

Orang-orang yang memiliki gangguan penglihatan berada pada risiko yang jauh lebih tinggi untuk tabrakan dan terjatuh, kata tim dari Mass General Brigham di Boston, Massachusetts.

Sementara beberapa perangkat elektronik dipasarkan langsung ke konsumen yang mengklaim untuk memperingatkan pemakainya akan benda-benda di sekitarnya, hanya ada sedikit bukti keefektifannya dalam pengaturan mobilitas harian yang sebenarnya, sampai sekarang.

Tim menemukan bahwa perangkat peringatan dini yang dipasang di dada dapat mengurangi tabrakan dan jatuh hingga 37 persen pada mereka yang memiliki gangguan penglihatan.

Ini adalah salah satu uji coba terkontrol secara acak pertama yang melihat potensi manfaat perangkat di rumah dan di luar lingkungan lab terkontrol.

“Perjalanan mandiri adalah bagian penting dari kehidupan sehari-hari bagi banyak orang yang mengalami gangguan penglihatan, tetapi mereka menghadapi risiko yang lebih besar untuk menabrak rintangan ketika mereka berjalan sendiri,” kata Gang Luo, penulis studi.

“Meskipun banyak orang buta menggunakan tongkat panjang untuk mendeteksi rintangan, risiko tabrakan tidak sepenuhnya dihilangkan,” kata Luo, yang juga seorang profesor oftalmologi di Harvard Medical School.

“Kami berusaha untuk mengembangkan dan menguji perangkat yang dapat menambah alat bantu mobilitas sehari-hari ini, lebih meningkatkan keamanannya.”

Perangkat eksperimental, dan unit perekaman data dimasukkan ke dalam tas selempang dengan kamera sudut lebar yang dipasang di dada pada talinya, dan dua gelang terhubung Bluetooth yang dikenakan oleh pengguna.

Kamera terhubung ke unit pemrosesan yang menangkap gambar dan menganalisis risiko tabrakan berdasarkan pergerakan relatif objek yang masuk dan sekitarnya dalam bidang pandang kamera.

Jika tabrakan dekat terdeteksi di sisi kiri atau kanan, gelang yang sesuai akan bergetar; tabrakan langsung akan menyebabkan kedua gelang bergetar.

Tidak seperti perangkat lain yang hanya memperingatkan objek terdekat apakah pengguna bergerak ke arah objek atau tidak, perangkat ini menganalisis gerakan relatif.

Ini hanya memperingatkan rintangan yang mendekati yang menimbulkan risiko tabrakan, dan mengabaikan objek yang tidak berada di jalur tabrakan.

Studi baru ini melibatkan 31 orang dewasa tunanetra dan tunanetra yang menggunakan tongkat panjang atau anjing pemandu (atau keduanya) untuk membantu mobilitas harian mereka.

Setelah dilatih untuk menggunakan perangkat, mereka menggunakannya selama sekitar satu bulan di rumah bersama dengan perangkat mobilitas khas mereka.

Itu telah diatur untuk beralih secara acak antara mode aktif, di mana pengguna dapat menerima peringatan getar untuk tabrakan yang akan segera terjadi, dan mode senyap, di mana perangkat masih memproses dan merekam gambar, tetapi tidak memberikan peringatan tabrakan apa pun kepada pengguna.

Modus diam setara dengan kondisi plasebo di banyak uji klinis. Pemakai dan peneliti tidak akan tahu kapan mode perangkat berubah selama pengujian dan analisis. Efektivitas perangkat dievaluasi dengan membandingkan insiden tabrakan yang terjadi selama mode aktif dan diam.

Gang Luo, PhD, displays the camera on the strap of wearable collision device. The camera is connected to a processing unit that captures images and analyses collision risk based on the relative movement of incoming and surrounding objects
Gang Luo, PhD, menampilkan kamera pada tali perangkat tabrakan yang dapat dipakai. Kamera terhubung ke unit pemrosesan yang menangkap gambar dan menganalisis risiko tabrakan berdasarkan pergerakan relatif objek yang masuk dan di sekitarnya

Studi ini menemukan bahwa frekuensi tabrakan dalam mode aktif adalah 37 persen lebih sedikit daripada dalam mode senyap.

Tongkat panjang merupakan salah satu alat mobilitas yang paling efektif dan terjangkau bagi penyandang tunanetra atau tunanetra, namun memiliki keterbatasan.

Tongkat terutama mendeteksi bahaya di tanah yang berada dalam jangkauan; namun, bahaya di atas permukaan tanah sering terlewatkan.

Selain itu, jangkauan sapuan tongkat panjang dapat dibatasi di lingkungan yang sibuk, seperti kota, untuk menghindari menabrak pejalan kaki di dekatnya.

Anjing pemandu sangat efektif, tetapi sulit didapat dan mahal bagi banyak orang, karena melatih anjing pemandu biasanya berharga $45.000-$60.000 (Rp 600 juta)

Alex Bowers, PhD, seorang peneliti klinis dan salah satu rekan penulis makalah tersebut, mengatakan rekaman video dari penelitian ini juga memberikan data yang kaya tentang mobilitas kehidupan sehari-hari orang-orang dengan gangguan penglihatan.

Hal ini, pada gilirannya, dapat membantu para peneliti lebih memahami tantangan deteksi tabrakan bagi orang-orang dengan gangguan penglihatan.

“Tongkat panjang masih merupakan alat yang sangat membantu dan hemat biaya yang bekerja dengan baik dalam banyak situasi, tetapi kami berharap perangkat yang dapat dipakai seperti ini dapat mengisi celah yang mungkin terlewatkan oleh tongkat,” kata Dr Bowers.

Menambahkannya akan memberikan opsi yang lebih terjangkau dan lebih mudah didapat daripada anjing pemandu.

Selanjutnya, mereka berharap untuk memanfaatkan peningkatan berkelanjutan dalam kekuatan pemrosesan seluler dan kamera untuk membuat perangkat lebih kecil dan lebih menarik secara kosmetik.

Dengan dana tambahan, tim berharap perangkat tersebut dapat diajukan ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk disetujui sehingga dapat tersedia secara komersial untuk orang-orang dengan gangguan penglihatan.

“Dr Luo dan timnya memberikan kontribusi besar untuk mendukung dan memastikan kemandirian perjalanan di komunitas low vision kami,” kata Joan W. Miller, MD, Kepala Oftalmologi di Mass Eye and Ear, Rumah Sakit Umum Massachusetts.