Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kebakaran

Kebakaran Hutan di AS 4 Kali Lebih Besar dan Lebih Sering Akibat Perubahan Iklim

Berita Baru, Amerika Serikat – Kebakaran hutan saat ini menjadi lebih ekstrim, menurut para peneliti yang menemukan bahwa perubahan iklim telah menyebabkan peristiwa kebakaran hutan yang lebih luas, sering dan lebih besar dalam 20 tahun terakhir.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 7 April, menurut penelitian dari University of Colorado Boulder, rata-rata, kebakaran hutan di AS telah menjadi empat kali lebih besar dan tiga kali lebih sering sejak tahun 2000.

Tim menyarankan bahwa kebakaran hutan besar ini juga menyebar ke daerah baru, dan berdampak pada lahan yang sebelumnya tidak mengalami pembakaran biasa.

“Perubahan yang diproyeksikan dalam iklim, bahan bakar dan pengapian menunjukkan bahwa kita akan melihat kebakaran yang lebih banyak dan lebih besar di masa depan. Analisis kami menunjukkan bahwa perubahan itu sudah terjadi,” kata Virginia Iglesias, penulis utama studi tersebut dari UC Boulder.

Mereka menemukan bahwa wilayah West dan Great Plains yang paling terpengaruh, tetapi ada lebih banyak kebakaran di semua wilayah di AS yang berdekatan dalam dua dekade terakhir.

Temuan ini didukung oleh laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menemukan bahwa kebakaran hutan global dapat meningkat hingga 50 persen selama 80 tahun ke depan karena pemanasan global.

Untuk mengevaluasi bagaimana ukuran, frekuensi, dan tingkat kebakaran telah berubah di AS, para peneliti menganalisis data dari 28.000 kebakaran antara tahun 1984 dan 2018.

Data berasal dari dataset Monitoring Trends in Burn Severity (MTBS), menggabungkan citra satelit dengan catatan sejarah kebakaran negara bagian dan federal terbaik yang tersedia.

Tim menemukan bahwa ada lebih banyak kebakaran di semua wilayah di AS yang berdekatan pada 2005-2018 dibandingkan dengan dua dekade sebelumnya.

Di Barat dan Timur, frekuensi api berlipat ganda, dan di Great Plains, frekuensi api empat kali lipat pada periode ini, mereka temukan.

According to work by the University of Colorado Boulder, on average U.S. wildfires have become four times larger and three times more frequent since 2000
Menurut penelitian dari University of Colorado Boulder, rata-rata kebakaran hutan di AS telah menjadi empat kali lebih besar dan tiga kali lebih sering sejak tahun 2000
Graph showing changes in amount of land burned in different regions for two periods, between 1984 and 1998, and then 2005 to 2018
Grafik yang menunjukkan perubahan jumlah lahan yang terbakar di berbagai wilayah selama dua periode, antara 1984 dan 1998, kemudian 2005 hingga 2018

Akibatnya, jumlah lahan yang terbakar setiap tahun meningkat dari median 1.552 menjadi 5.502 mil persegi di Barat dan dari 465 menjadi 1.295 mil persegi di Great Plains.

Para peneliti juga melihat lebih dekat peristiwa kebakaran paling ekstrem di setiap wilayah selama masa studi.

Mereka menemukan bahwa di West dan Great Plains, kebakaran hutan terbesar tumbuh lebih besar dan lebih sering terjadi pada tahun 2000-an. Sepanjang catatan, kebakaran besar lebih mungkin terjadi pada waktu yang sama dengan kebakaran besar lainnya.

“Semakin besar kebakaran yang terjadi bersama telah mengubah komposisi dan struktur vegetasi, tumpukan salju, dan pasokan air ke komunitas kami,” Iglesias menjelaskan.

“Tren ini menantang upaya pemadaman kebakaran dan mengancam kehidupan, kesehatan, dan rumah jutaan orang Amerika.”

The team suggest these large wildfires are also spreading into new areas, and impacting land that previously wasn't subjected to regular burning
Tim menyarankan kebakaran hutan besar ini juga menyebar ke daerah baru, dan berdampak pada lahan yang sebelumnya tidak mengalami pembakaran biasa.
Different regions saw changes in the size of fires from each period of time - blue showing 1984 to 199, and orange showing 2005 to 2018
Daerah yang berbeda melihat perubahan ukuran kebakaran dari setiap periode waktu – biru menunjukkan 1984 hingga 199, dan oranye menunjukkan 2005 hingga 2018

Akhirnya, tim menemukan bahwa ukuran area rawan kebakaran meningkat di semua wilayah AS pada tahun 2000-an.

Ini berarti bahwa tidak hanya jarak antara kebakaran individu yang semakin kecil dibandingkan beberapa dekade sebelumnya, tetapi juga bahwa kebakaran menyebar ke daerah-daerah yang tidak terbakar di masa lalu.

Hasil ini mengkonfirmasi perubahan nyata dalam dinamika kebakaran yang telah dicurigai oleh media, publik dan petugas pemadam kebakaran.

Sayangnya, hasilnya juga sejalan dengan tren risiko lain yang mengganggu, seperti fakta bahwa pengembangan zona bahaya alam juga meningkatkan risiko kebakaran hutan.

“Tren konvergen ini, kebakaran yang lebih besar ditambah pembangunan yang semakin intensif, berarti bahwa bencana kebakaran terburuk masih akan datang,” kata William Travis, rekan penulis.

Penulis penelitian menyarankan bahwa untuk beradaptasi dan membangun ketahanan terhadap dampak kebakaran hutan, perencana dan pemangku kepentingan harus memperhitungkan bagaimana api berubah dan bagaimana hal itu berdampak pada ekosistem dan komunitas yang rentan.