Berita

 Network

 Partner

Tikus

Mengatasi “Kelenturan” Otak dapat Mengatasi Kehilangan Memori

Berita Baru, Inggris – Kehilangan memori telah berhasil diatasi pada tikus dalam studi terobosan yang dapat mengarah pada perawatan yang mencegah kehilangan memori pada manusia.

Dilasir dari Dailymail.co.uk, Para ilmuwan di University of Cambridge dan University of Leeds membangun penelitian mereka berdasarkan bukti terbaru yang menunjukkan jaring perineuronal (PNNs) atau struktur seperti tulang rawan yang mengelilingi neuron penghambat berperan dalam kemampuan otak untuk belajar dan beradaptasi.

PNN mengandung senyawa yang dikenal sebagai kondroitin sulfat, yang meliputi kondroitin 4-sulfat yang menghambat aksi jaringan saraf dan neuroplastisitas (kemampuan otak untuk membentuk dan mengatur kembali koneksi sinaptik) dan lainnya seperti kondroitin 6-sulfat yang meningkatkan neuroplastisitas.

Keseimbangan senyawa spesifik ini berubah seiring bertambahnya usia manusia dan ketika kadar kondroitin 6-sulfat menurun, begitu pula kemampuan seseorang untuk belajar dan membentuk ingatan baru berubah sehingga menyebabkan hilangnya ingatan terkait usia.

Mengetahui hal ini, tim berteori apakah memanipulasi komposisi kondroitin sulfat dari PNN dapat memulihkan neuroplastisitas dan mengurangi defisit memori terkait usia.

Studi mereka terdiri dari mengobati tikus yang menua dengan virus yang mampu merekonstruksi jumlah 6-sulfat kondroitin sulfat ke PNN dan menemukan bahwa ini sepenuhnya memulihkan memori pada tikus yang lebih tua, dan ke tingkat yang diamati pada tikus yang lebih muda.

Virus ini, atau “vektor virus’ bisa menjadi kunci untuk mencegah kehilangan memori pada manusia.

Dr Jessica Kwok dari School of Biomedical Sciences di University of Leeds mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami melihat hasil yang luar biasa ketika kami merawat tikus yang menua dengan perawatan ini.”

“Ingatan dan kemampuan untuk belajar dipulihkan ke tingkat yang tidak akan pernah mereka lihat sejak mereka jauh lebih muda.”

Kwok dan rekan-rekannya menggunakan tikus berusia 20 bulan (tikus dapat hidup hanya beberapa bulan, tetapi juga bertahun-tahun tergantung pada jenis dan berapa lama mereka berada di penangkaran), yang dianggap sangat tua, dan melakukan sejumlah tes visual dan memori.

Berita Terkait :  Partikel Polusi Udara Ternyata Penyebab Lebih dari 900.000 Kematian Dini

Satu tes mengamati apakah seekor tikus dapat mengenali suatu objek, dengan para peneliti menempatkan spesimen dalam labirin berbentuk Y di mana tikus dibiarkan menjelajahi dua objek identik di ujung kedua lengannya.

The  study treated aging mice with a virus capable of reconstructing the amount of 6-sulphate chondroitin sulfates to the PNNs and found that this completely restored memory in the older mice. The left image shows Wheat germ agglutinin (WGA), which binds to glycoproteins of the cell membrane, the middle image is the or the neurons found in the Perineuronal nets and the last image is the compounds after they have been manipulated
Studi ini merawat tikus yang menua dengan virus yang mampu merekonstruksi jumlah 6-sulfat kondroitin sulfat ke PNN dan menemukan bahwa ini sepenuhnya memulihkan memori pada tikus yang lebih tua. Gambar kiri menunjukkan Wheat germ aglutinin (WGA), yang berikatan dengan glikoprotein membran sel, gambar tengah adalah neuron yang terdapat pada jaring Perineuronal dan gambar terakhir adalah senyawa setelah dimanipulasi

Tikus telah dikeluarkan dari labirin, tetapi ditempatkan kembali ke dalam.

Dalam hal ini, salah satu gambar benar-benar baru dan yang lainnya sama dengan pengalaman pertama Tikus.

Para peneliti mengukur jumlah waktu yang dihabiskan tikus untuk menjelajahi setiap objek untuk melihat apakah ia mengingat objek dari tugas sebelumnya, yang menunjukkan bahwa tikus yang lebih tua cenderung tidak mengingat gambar yang berulang.

Namun, tikus tua mengenali gambar berulang setelah menerima vektor virus.

Profesor James Fawcett dari John van Geest Center for Brain Repair di University of Cambridge mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Apa yang menarik tentang ini adalah bahwa meskipun penelitian kami hanya pada tikus, mekanisme yang sama harus beroperasi pada manusia molekul dan struktur. di otak manusia sama dengan yang ada pada hewan pengerat.”

“Ini menunjukkan bahwa mungkin untuk mencegah manusia mengembangkan kehilangan memori di usia tua.”

Dengan kerja yang sukses ini, tim dapat mengidentifikasi obat potensial untuk penggunaan manusia yang dapat diminum dan bekerja dengan cara yang sama seperti vektor virus obat ini menghambat pembentukan PNN.

“Ketika senyawa ini diberikan kepada tikus dan tikus dapat mengembalikan memori dalam penuaan dan juga meningkatkan pemulihan cedera tulang belakang,” para ilmuwan berbagi dalam sebuah pernyataan.

Dan langkah selanjutnya adalah menguji obat tersebut pada hewan penderita penyakit Alzheimer.