Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

pisang

Peneliti Mengungkap Cara Agar Buah Pisang Tidak Cepat Berbintik Hitam

Berita Baru, Amerika Serikat – Banyak dari kita menghindari makan pisang ketika buah tersebut mulai membentuk bintik-bintik coklat kecil, ini menyebabkan menumpuknya limbah buah pisang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Mei, sekarang, para ilmuwan mengatakan pembentukan bintik-bintik ini dapat diperlambat, dengan membatasi kadar oksigen yang tersedia untuk sel-sel mikroskopis pada kulit pisang.

Para ilmuwan menghasilkan metode baru untuk mensimulasikan pola bercak pada pisang, yang memberikan wawasan baru tentang bagaimana buah paling populer di dunia menjadi cokelat dari waktu ke waktu.

Mencegah kulit pisang menjadi coklat bisa menjadi kunci untuk mengurangi limbah makanan, menurut penulis penelitian.

Setiap tahun, 50 juta ton pisang berakhir sebagai limbah makanan, menurut penulis utama studi Oliver Steinbock di Florida State University.

“Untuk 2019, total produksi pisang diperkirakan 117 juta ton menjadikannya tanaman unggulan di dunia,” kata Steinbock.

“Saat pisang matang, mereka membentuk banyak bintik hitam yang akrab bagi kebanyakan orang dan sering digunakan sebagai indikator kematangan.”

“Namun, proses bagaimana bintik-bintik ini terbentuk, tumbuh, dan pola yang dihasilkannya masih kurang dipahami, sampai sekarang.”

Baik kulit dan ampas pisang mengalami pencoklatan, karena proses ilmiah yang berbeda.

Daging banyak buah berubah menjadi cokelat saat dipotong dan tidak langsung dimakan, bukan hanya pisang, tapi juga apel.

Ini terjadi karena enzim dalam daging bereaksi terhadap oksigen di udara, atau sebuah proses yang dikenal sebagai pencoklatan enzimatik.

Tapi kulit pisang juga berangsur-angsur menjadi coklat saat buahnya berada di mangkuk buah menunggu untuk dimakan.

Ini karena kulit pisang mengandung gas yang disebut etilen, yang memecah klorofil, bahan kimia yang membuat tanaman tetap hijau.

Warna coklat berasal dari pigmen gelap termasuk melanin, yang ditemukan pada rambut dan kulit manusia.

Pada pisang, pigmen ini terbentuk ketika oksigen bereaksi dengan senyawa kimia alami yang disebut fenol di kulitnya.

Saat pisang menjadi lebih cokelat dan lebih cokelat, sebagian besar pati diubah menjadi gula, menjadikannya sumber rasa manis alami yang sangat baik.

Meskipun demikian, masyarakat cenderung membuang pisang yang sudah coklat, meskipun masih dapat dimakan dan ideal untuk digunakan dalam resep kue.

Untuk penelitian ini, para peneliti menggunakan kombinasi video selang waktu dan model komputer untuk mengungkapkan bagaimana bintik-bintik coklat pisang berevolusi.

Model komputer tim digunakan untuk mempertimbangkan konsentrasi oksigen dan tingkat kecokelatan kulit dalam video.

Oksigen dari udara memasuki kulit melalui lubang-lubang kecil yang disebut stomata, yang menjelaskan mengapa bintik-bintik kecil terbentuk dan menyebar, bukannya seluruh kulit menjadi cokelat secara seragam.

Photos show the development of the brown spots. Time between each of the photos is a single day
Foto menunjukkan perkembangan bintik-bintik coklat. Waktu antara masing-masing foto adalah satu hari

“Kulit pisang memiliki lapisan luar lilin yang jika utuh, dapat melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menjaga oksigen keluar,” kata Steinbock kepada MailOnline. ‘Hasilnya adalah bintik-bintik coklat pada kulit kuning.

“Namun, sangat, sangat lambat, oksigen akhirnya masuk ke kulit di mana-mana, sehingga pisang yang benar-benar tua benar-benar cokelat.”

Para peneliti menemukan bintik-bintik itu muncul dan berkembang pesat sebelum pertumbuhannya terhenti secara misterius semuanya dalam dua hari.

“Hasil kami menunjukkan dengan kuat bahwa lubang-lubang kecil di tengah bintik-bintik coklat itu runtuh,” kata Steinbock.

“Dengan melakukan itu, mereka menyegel kembali kulitnya, memotong aliran oksigen, dan akibatnya pertumbuhan bintik terhenti.”

Researchers produced a new method of simulating spot patterns on bananas, providing new insight into how this fruit browns over time
Para peneliti menghasilkan metode baru untuk mensimulasikan pola bercak pada pisang, memberikan wawasan baru tentang bagaimana buah ini menjadi coklat dari waktu ke waktu

Mencegah proses pencoklatan dapat dicapai dengan modifikasi genetik, atau kondisi penyimpanan yang lebih baik, seperti wadah khusus dengan kadar oksigen rendah.

Mekanisme perlindungan potensial lainnya untuk pisang adalah lapisan tipis untuk mencegah oksigen dari udara memasuki kulitnya melalui lubang-lubang kecilnya.

Berlawanan dengan kepercayaan, lemari es umumnya bukan tempat yang bagus untuk menyimpan pisang setelah dibawa kembali dari toko.

Saat kita menempatkan pisang mentah yang masih agak hijau di lemari es, dagingnya tidak akan matang sama sekali tetapi kulitnya akan menghitam.

Menempatkan pisang matang di lemari es akan membantu mereka tetap matang (bukan menjadi terlalu matang) selama beberapa hari lebih.