Berita

 Network

 Partner

Genetik

Pengelihatan Pria Tua ini Pulih dengan Inovasi Terapi Genetik

Berita Baru, Prancis – Seorang pria buta yang mulai kehilangan penglihatannya sejak 40 tahun yang lalu, saat ini sebagian penglihatannya telah dipulihkan berkat perawatan genetik baru dan sepasang kacamata khusus.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Terapi ini bekerja dengan memodifikasi sel secara genetik di salah satu mata pasien sehingga mereka merespons pulsa cahaya yang dikirim melalui sepasang kacamata khusus.

Sebuah kamera di kacamata menerjemahkan pemandangan dunia nyata menjadi getaran cahaya kuning, dari mana pria itu bisa mengenali, menghitung, dan menemukan objek di depannya.

Namun, penglihatan yang diperoleh kembali tampak hitam-putih dan tidak cukup detail, misalnya, untuk membaca buku atau mengenali wajah orang lain.

Pria 58 tahun dari Brittany, Prancis, kehilangan penglihatannya karena retinitis pigmentosa (RP), penyakit yang menyebabkan sel-sel peka cahaya di mata secara bertahap berhenti bekerja.

RP adalah kondisi mata warisan yang paling umum dan, di Inggris, diperkirakan mempengaruhi sekitar satu dari setiap 4.000 orang. Sampai saat ini, satu-satunya pengobatan yang disetujui untuk RP adalah jenis terapi penggantian gen yang hanya diketahui bekerja pada bentuk awal penyakit.

Tim mengatakan terapi optogenetik dapat membantu dalam memulihkan penglihatan pada pasien dengan kebutaan terkait RP, tetapi lebih banyak penelitian diperlukan untuk mengeksplorasi keefektifannya.

Namun, perawatan seperti itu bisa tersedia untuk umum dalam lima tahun, klaim mereka. Penelitian ini dilakukan oleh dokter mata José-Alain Sahel dari Universitas Sorbonne di Paris dan rekan-rekannya.

“Awalnya pasien tidak bisa melihat apa pun dengan sistem dan jelas ini pasti sangat membuat frustrasi,” kata Profesor Sahel. “Dan kemudian, secara spontan, dia mulai sangat bersemangat, melaporkan bahwa dia bisa melihat garis-garis putih di seberang jalan.”

Berita Terkait :  Serigala Ternyata dapat Mengurangi Kecelakaan Karena Hewan

Terobosan ini mengikuti dua setengah bulan pelatihan dengan kacamata khusus, yang menampilkan proyektor cahaya internal – tetapi penelitian yang mendasarinya adalah tiga belas tahun dalam pembuatan, tim menjelaskan. “Awalnya, tidak ada yang berhasil,” kata penulis makalah Botond Roska dari Institute of Molecular and Clinical Ophthalmology Basel.

“Dan kemudian itu mulai bekerja, jadi tentu saja bagi kami, yang telah berkolaborasi dan bekerja bersama begitu lama, ini adalah tonggak sejarah utama.” Menurut para peneliti, pendekatan mereka melibatkan risiko yang jauh lebih kecil daripada operasi otak, pendekatan lain sedang dieksplorasi untuk membalikkan kebutaan, dan – tidak seperti terapi penggantian gen – dapat digunakan pada orang yang telah kehilangan penglihatan.

“Teknologi baru yang menarik ini mungkin membantu orang yang penglihatannya sangat terganggu,” kata ahli studi retina James Bainbridge dari University College London, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Intervensi itu tampaknya meningkatkan kemampuan untuk menemukan objek dengan penglihatan,” tambahnya, menyebut penelitian itu “berkualitas tinggi” dan “dilakukan dan dikendalikan dengan hati-hati”. Namun, Profesor Bainbridge mencatat, “temuan ini didasarkan pada tes laboratorium hanya pada satu individu.”

A camera on the goggles translated a view of the real world into light pulses that were projected into the man's eye — letting him recognise, count and locate objects in front of him
Sebuah kamera di kacamata menerjemahkan pandangan dunia nyata menjadi pulsa cahaya yang diproyeksikan ke mata pria itu — membiarkannya mengenali, menghitung, dan menemukan objek di depannya.
The therapy worked by genetically modifying cells in one of the patient's eyes so that they responded to pulses of light delivered via a special pair of goggles. Pictured: Optical coherence tomography scans of the man's eyes 80 weeks after the genetic therapy. The blue circle highlights outer retinal degeneration common among individuals with RP
Terapi ini bekerja dengan memodifikasi sel secara genetik di salah satu mata pasien sehingga mereka merespons pulsa cahaya yang dikirim melalui sepasang kacamata khusus. Foto: Pemindaian tomografi koherensi optik pada mata pria itu 80 minggu setelah terapi genetik. Lingkaran biru menyoroti degenerasi retina luar yang umum di antara individu dengan RP

Pekerjaan lebih lanjut akan diperlukan untuk mengetahui apakah teknologi tersebut dapat diharapkan memberikan visi yang berguna.”Yang penting, pasien buta dengan berbagai jenis penyakit fotoreseptor neurodegeneratif dan saraf optik fungsional berpotensi memenuhi syarat untuk perawatan,” kata Profesor Sahel.

“Namun, itu akan memakan waktu sampai terapi ini dapat ditawarkan kepada pasien,” katanya. Dengan studi awal mereka selesai, tim sekarang melanjutkan studi mereka di berbagai situs termasuk Rumah Sakit Mata Moorfields London dengan 15 subjek tes lainnya yang uji coba sebelumnya tidak dapat dilanjutkan karena pandemi.