Berita

 Network

 Partner

Babon

Ternyata Babon Juga Merasa Bahwa Sulit untuk Mengajak Anak Mereka Jalan-Jalan

Berita Baru, Jerman – Ketika datang untuk berjalan dengan balita anak mereka, tampaknya babon berbagi rasa sakit yang sama seperti orang tua di mana-mana, seperti halnya kita manusia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah studi baru tentang pergerakan primata melihat bagaimana individu dengan ukuran berbeda mengubah perilaku mereka untuk memungkinkan suatu kelompok tetap bersatu.

Ditemukan bahwa mereka semua ternyata merasa berkorban, termasuk babon yang lebih besar dan lebih cepat yang menghabiskan lebih banyak waktu bepergian dan lebih sedikit waktu makan karena mereka harus memperlambat atau menunggu orang lain termasuk anak mereka.

Namun itu adalah anggota pasukan terkecil yang paling banyak kalah. Mereka membayar biaya energi terbesar untuk bergerak lebih cepat daripada kecepatan yang mereka sukai dan menempuh rute yang lebih panjang hanya untuk mengikutinya.

Para peneliti memasang akselerometer, setara dengan pedometer, atau alat Fitbits ke pasukan 25 babon di Pusat Penelitian Mpala di Kenya untuk merekam perjalanan harian mereka.

Studi oleh Max Planck Institute of Animal Behavior mengklaim ini adalah yang pertama mendapatkan data resolusi ultra-tinggi tentang pergerakan dan energi sekelompok primata liar.

Babon hidup dalam masyarakat yang stabil hingga 150 individu, mulai dari bayi hingga jantan dewasa dengan berat hampir lima batu, dan bepergian bersama dalam kelompok usia campuran ini.

Studi tersebut menemukan bahwa semua babon mengkompromikan kecepatan pilihan mereka untuk menyamai kecepatan tetangga terdekat mereka, terutama ketika kelompok mulai menyebar.

Tetapi anggota terkecillah yang paling banyak dipaksa untuk menyesuaikan diri, bergerak lebih cepat dari kecepatan yang mereka inginkan, menempuh rute yang lebih panjang, dan menghabiskan lebih banyak energi.

“Siapa pun yang mencoba berjalan dengan balita tahu tantangan bergerak dengan seseorang yang memiliki kemampuan fisik berbeda,” kata Roi Harel, salah satu penulis studi tersebut.

Berita Terkait :  Untuk Mendorong Konsumsi Sehat, Supermarket Harus Menerapkan ini

“Tapi memecahkan misteri ini pada kelompok hewan liar membutuhkan teknologi untuk mengejar ketinggalan.”

Tim menemukan bahwa primata memiliki kecepatan gerakan yang lebih disukai tergantung pada ukuran tubuh mereka: jantan besar dengan kaki lebih panjang secara alami akan bergerak dengan langkah yang lebih panjang dan membutuhkan langkah yang lebih sedikit untuk menempuh jarak yang sama dibandingkan dengan remaja dengan kaki lebih kecil.

When it comes to walking with toddlers, it appears baboons find it as hard going as humans
Ketika berbicara tentang berjalan dengan balita, tampaknya babon merasa sulit berjalan seperti manusia

Namun, para ilmuwan mengatakan fakta bahwa mereka menyesuaikan kecepatan mereka sesuai dengan tetangga mereka adalah bukti dari proses demokrasi yang bekerja di spesies yang sangat despotik.

Ini juga berarti babon yang lebih besar dan lebih cepat membayar “biaya peluang” karena mereka menghabiskan waktu ekstra untuk bepergian yang seharusnya dapat digunakan untuk kegiatan seperti makan.

“Pejantan yang dominan jelas memegang kekuasaan atas babon lain dalam interaksi satu lawan satu,” kata Harel.

“Tetapi ketika menyangkut gerakan kolektif, sepertinya proses pengambilan keputusan bersama mendorong kelompok tersebut.”

Dia menambahkan: “Individu kecil membayar biaya yang tidak proporsional terkait dengan mempertahankan kohesi kelompok, dan ini mungkin karena mereka memiliki keuntungan terbesar dari keanggotaan kelompok.”

Para peneliti juga menggunakan simulasi komputer untuk melihat bagaimana kelompok akan terlihat jika semua orang bergerak dengan kecepatan yang mereka sukai daripada menyesuaikannya agar sesuai dengan orang lain, dan menemukan bahwa itu adalah persyaratan untuk kohesi.

Harel berkata: “Simulasi kami menunjukkan bahwa untuk meniru tingkat kohesi yang kami amati pada babon liar, anggota kelompok perlu menyesuaikan pola gerakan mereka sebagai respons terhadap siapa mereka di sebelah dan di mana mereka berada dalam kelompok.”

Para ilmuwan berharap bahwa penelitian ini akan mengarah pada pemahaman yang lebih besar tentang kelompok hewan yang hidup di habitat alami mereka.