Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

karbon

Pentingnya Menampilkan Tingkatan Jejak Karbon pada Menu Makanan

Berita Baru, Jerman – Baik itu beralih ke bola lampu LED atau memilih berjalan kaki ke tempat kerja, banyak dari kita sudah melakukan berbagai hal untuk membantu membatasi emisi jejak karbon diri kita.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Mei, sekarang, sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti dari Julius-Maximilians-Universit├Ąt W├╝rzburg telah menyoroti bagaimana restoran dapat melangkah lebih maju dalam perang melawan perubahan iklim.

Para peneliti menemukan bahwa pengunjung akan memilih makanan yang lebih ramah lingkungan ketika jejak karbon dari setiap hidangan tercetak atau terpampang di menu.

“Desain menu restoran memiliki efek yang cukup besar pada jejak karbon makan,” tulis para peneliti dalam studi mereka.

The other version of the menu also displayed the CO2 emissions for the dish
Dalam studi tersebut, tim membuat dua versi masing-masing dari sembilan menu restoran hipotetis dari berbagai masakan

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bagaimana pilihan makanan kita secara substansial mempengaruhi jejak karbon pribadi kita.

Namun, hingga saat ini, sedikit penelitian yang berfokus pada bagaimana desain menu restoran dapat memengaruhi pilihan kita yang relevan dengan iklim.

“Tujuan dari penelitian kami adalah untuk menyelidiki bagaimana jejak karbon dari pilihan hidangan dapat dikurangi dengan menggunakan komponen ramah iklim sebagai opsi default dan dengan memberikan informasi tentang emisi GRK [gas rumah kaca] untuk setiap hidangan,” para peneliti menjelaskan.

Dalam studi tersebut, tim membuat dua versi masing-masing dari sembilan menu restoran hipotetis dari berbagai masakan.

Satu versi hanya memiliki nama hidangan, deskripsi, dan harga, sementara versi lainnya juga menampilkan emisi CO2 untuk hidangan tersebut.

Misalnya, salah satu menunya mencantumkan menu couscous salad dengan pilihan daging sapi (emisi CO2 tinggi), chicken shawarma (emisi CO2 sedang) atau menu falafel (emisi CO2 rendah).

Dalam sebuah penelitian online, 256 sukarelawan secara acak diperlihatkan versi menu berlabel CO2 atau tidak, sebelum diminta untuk memilih hidangan.

Carbon labels show the carbon dioxide emissions created as a by-product of manufacturing, transporting and packaging disposing of a consumer product
Label karbon menunjukkan emisi karbon dioksida yang dihasilkan sebagai produk sampingan dari manufaktur, pengangkutan, dan pengemasan yang membuang produk konsumen

Hasilnya mengungkapkan para peserta memilih hidangan yang lebih ramah iklim ketika label karbon hadir.

“Rata-rata, emisi GRK per piringan adalah 13,5% lebih rendah saat label karbon ada daripada saat tidak ada,” kata para peneliti.

Jenis kelamin juga tampaknya berperan dalam pilihan hidangan, dengan rata-rata, peserta pria lebih sering memilih hidangan dengan emisi tinggi daripada peserta wanita.

Tim berharap temuan ini akan mendorong pemilik restoran untuk mempertimbangkan menambahkan label karbon dan opsi rendah emisi ke menu mereka.

“Jika kita ingin lebih banyak kunjungan restoran ramah iklim, menyoroti komponen hidangan pada menu benar-benar dapat menjadi parameter penting karena mengomunikasikan apa yang normal dan direkomendasikan,” tim menambahkan.

“Mungkin juga salah satu hal termudah yang bisa dilakukan pemilik restoran.”

Dalam studi lanjutan, para peneliti berharap untuk menyelidiki dampak dari kebiasaan pribadi, seperti vegetarian, pada pilihan menu.