Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Hidup

Riset : Orang Kaya Ternyata Hidup Lebih Lama

Berita Baru, Amerika Serikat – Ternyata memiliki uang di bank pada usia paruh baya dapat menambah tahun hidup Anda, sebuah penelitian mengungkapkan, menemukan bahwa setiap sekitar £36.000 (Rp 720 juta) yang dihemat ditabungan dapat mengurangi risiko kematian sebesar lima persen selama 24 tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ini bahkan berlaku dalam kasus saudara kandung, dengan mereka yang menabung £100.000 (Rp 2 Miliar) lebih banyak daripada saudara laki-laki atau perempuan memiliki peluang 13 persen lebih besar untuk hidup lebih lama dari kerabat mereka.

Lebih dari 5.400 orang di AS dilacak selama 25 tahun, dan data tentang kekayaan dan kehidupan mereka dianalisis oleh para peneliti dari Northwestern University di Evanston, Illinois.

Informasi tentang peserta, dengan usia rata-rata 46 tahun, dikumpulkan dari 1994 hingga 1996, dan ditindaklanjuti pada 2018 ketika 1.000, sekitar seperlima, telah meninggal.

Penulis koresponden Dr Eric Finegood mengatakan temuan menunjukkan bahwa salah satu kunci umur panjang mungkin terletak pada kekayaan bersih Anda dan manfaat kesehatan terkait seperti mampu membayar perawatan yang lebih baik, makanan dan lebih banyak waktu untuk istirahat.

Dia mengatakan kebijakan pemerintah untuk mengurangi ketimpangan pendapatan akan memiliki “manfaat kesehatan yang signifikan” pada populasi umum.

Studi di Forum Kesehatan JAMA menggunakan model bertahan hidup untuk mengetahui hubungan antara kekayaan bersih dan umur panjang.

Faktor genetika dan kekayaan dipisahkan dengan membagi pria dan wanita menjadi bagian dari saudara kandung dan kembar.

Dalam sampel penuh, memiliki lebih banyak uang mengurangi risiko kematian, dan tren serupa diidentifikasi di antara segmen saudara kandung dalam kelompok.

Seseorang dengan lebih banyak aset keuangan cenderung hidup lebih lama daripada saudara laki-laki, saudara perempuan atau kembaran dengan aset lebih sedikit, mereka menemukan.

Dr Finegood berkata: “Temuan ini harus ditafsirkan melalui lensa masyarakat yang lebih luas,” menambahkan bahwa AS adalah yang pertama dalam ketidaksetaraan ekonomi negara-negara berpenghasilan tinggi.

“Selama 30 tahun terakhir, kesenjangan telah melebar melalui kebijakan dan praktik yang telah mengalihkan bagian kekayaan yang substansial dan meningkat dari kelompok berpenghasilan rendah dan menengah ke kelompok kaya.”

“Redistribusi seperti itu mungkin berimplikasi pada pola umur panjang dalam beberapa dekade mendatang,” jelasnya, menambahkan bahwa kebijakan untuk mengurangi kesenjangan kekayaan, jika diterapkan dengan benar, dapat menghasilkan “pengembalian substansial untuk kesehatan masyarakat.”

Hasilnya tetap setelah memperhitungkan penyakit sebelumnya seperti penyakit jantung atau kanker dan dapat memengaruhi kemampuan untuk memperoleh kekayaan karena biaya perawatan kesehatan.

Dr Finegood dan rekan menganalisis ulang data hanya dengan menggunakan individu tanpa kanker atau penyakit jantung. Hasilnya sama.

Over 5,400 people in the US were tracked for 25 years, and data on their wealth and life was analysed by researchers from Northwestern University in Evanston, Illinois. Stock image
Lebih dari 5.400 orang di AS dilacak selama 25 tahun, dan data tentang kekayaan dan kehidupan mereka dianalisis oleh para peneliti dari Northwestern University di Evanston, Illinois.

Penulis senior Profesor Greg Miller, juga dari Northwestern, menambahkan: “Terlalu banyak keluarga Amerika yang hidup dengan membayar cek untuk membayar cek dengan sedikit atau tanpa tabungan finansial untuk digunakan pada saat dibutuhkan.”

“Pada saat yang sama, ketimpangan kekayaan telah meroket. Hasil kami menunjukkan bahwa membangun kekayaan penting untuk kesehatan pada tingkat individu, bahkan setelah memperhitungkan di mana seseorang memulai kehidupan.”

“Jadi, dari perspektif kesehatan masyarakat, diperlukan kebijakan yang mendukung dan melindungi kemampuan individu untuk mencapai keamanan finansial,” kata Miller.

Temuan ini telah dipublikasikan dalam jurnal JAMA Health Forum.