Berita

 Network

 Partner

Robot Dua Kaki ini Berhasil Menyelesaikan Maraton 5 Kilometer hanya 53 Menit
Robot dua kaki ini berhasil menyelesaikan tantangan marathon

Robot Dua Kaki ini Berhasil Menyelesaikan Maraton 5 Kilometer hanya 53 Menit

Berita Baru, Amerika Serikat – Cassie sebuah robot telah membuat sejarah sebagai robot bipedal pertama yang menyelesaikan lari lima kilometer (5K), dan melakukannya hanya dalam waktu 53 menit.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dikembangkan oleh Oregon State University, mesin berkaki dua dengan lutut yang menekuk seperti burung unta, belajar sendiri bagaimana menjalankan algoritma pembelajaran penguatan yang dalam.

Yesh Godse, seorang sarjana di lab, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Pembelajaran penguatan mendalam adalah metode yang kuat dalam AI yang membuka keterampilan seperti berlari, melompat-lompat dan berjalan naik dan turun tangga.”

Total waktu Cassie 53 menit, tiga detik, termasuk sekitar enam setengah menit reset setelah dua kali jatuh.

Cassie pertama kali tersandung ketika komputernya panas dan yang sempat terjatuh setelah ia berbelok dengan kecepatan yang terlalu tinggi.

Pembuat robot memperkirakan pada akhirnya hal ini akan digunakan mengirimkan paket, mengelola tugas gudang, dan membantu orang-orang di rumah mereka.

Cassie dikembangkan di bawah arahan profesor robotika Jonathan Hurst dengan hibah 16 bulan, $1 juta (Rp 14 Miliar) dari Advanced Research Projects Agency dari Departemen Pertahanan AS.

“Mahasiswa Laboratorium Robotika Dinamis di OSU College of Engineering menggabungkan keahlian dari biomekanik dan pendekatan kontrol robot yang ada dengan alat pembelajaran mesin baru,” kata Hurst, yang ikut mendirikan Agility Robotics pada tahun 2017, yang membangun berbagai robot berbeda.

“Jenis pendekatan holistik ini akan memungkinkan tingkat kinerja seperti hewan. Ini sangat menarik.”

Tim mengabadikan momen bersejarah di depan kamera, dimulai dengan Cassie melakukan pemanasan di garis start di Oregon State University di Corvallis.

Robot itu lepas landas, menuju jalan-jalan kampus dan keluar dari pintu depan di mana ia mulai berjalan melalui lingkungan dan sampai ke pedesaan.

The robot took off, heading through the streets of the campus. The two-legged machine with knees that bend like an ostrich's, taught itself how to run through a deep reinforcement learning algorithm
Robot itu lepas landas, menuju jalan-jalan kampus. Mesin berkaki dua dengan lutut yang menekuk seperti burung unta, belajar sendiri cara berlari melalui algoritma pembelajaran penguatan yang dalam

Cassie menyelesaikan 5K dengan sekali pengisian baterai, Ini juga merupakan robot bipedal pertama yang menggunakan pembelajaran mesin untuk mengontrol gaya berjalan saat berada di luar.

Berlari membutuhkan keseimbangan dinamis, kemampuan untuk menjaga keseimbangan saat berpindah posisi atau sedang bergerak dan Cassie telah belajar membuat penyesuaian halus yang tak terbatas untuk tetap tegak saat bergerak.

Berita Terkait :  Komputer Langka Pertama Apple Laku Terjual Seharga 5,7 Miliar Rupiah

Hurst mengatakan robot berjalan suatu hari akan menjadi pemandangan umum seperti mobil, dan dengan dampak yang sama.

Faktor pembatasnya adalah ilmu dan pemahaman tentang penggerak berkaki, yang mengacu pada metode berbeda yang digunakan oleh robot untuk memindahkan dirinya dari satu tempat ke tempat lain, tetapi penelitian di Oregon State telah memungkinkan banyak terobosan.

The robot's makers foresee it eventually delivery packages, managing warehouse tasks and helping people in their homes
Pembuat robot memperkirakannya pada akhirnya akan mengirimkan paket, mengelola tugas gudang, dan membantu orang-orang di rumah mereka

“Dalam waktu yang tidak terlalu lama, semua orang akan melihat dan berinteraksi dengan robot di banyak tempat dalam kehidupan sehari-hari mereka, robot yang bekerja bersama kita dan meningkatkan kualitas hidup kita,” tambah Hurst.

Cassie memulai debutnya ke dunia pada tahun 2017 dan secara khusus dirancang untuk berdiri, mengemudi, dan “mengambil kejatuhan yang cukup bagus tanpa patah”

Desain kakinya terlihat mirip dengan burung besar, memungkinkannya untuk berjongkok dan dengan mudah berdiri tanpa jatuh.

Robot juga memiliki tiga derajat kebebasan, jumlah sendi yang dapat digerakkan, di pinggulnya dan pergelangan kaki yang fleksibel dan bertenaga.

Dan Cassie mengarahkan dirinya sendiri dan “jatuh dengan cukup baik tanpa patah.”

Cassie's total time of 53 minutes, 3 seconds included about 6 1/2 minutes of resets following two falls
Total waktu Cassie 53 menit, 3 detik termasuk sekitar 6 1/2 menit reset setelah dua kali jatuh

“Teknologi ini akan meledak di beberapa titik, ketika kami membuat kendaraan yang sangat otomatis dan robot yang sangat efisien sehingga pengiriman dan pengiriman hampir gratis,” kata Hurst dalam sebuah pernyataan pada 2017.

“Cukup sederhana, robot dengan kaki bisa pergi ke banyak tempat yang roda tidak bisa.”

“Ini akan menjadi kunci pengiriman yang dapat dilakukan 24 jam sehari, 365 hari setahun, oleh armada van otonom yang berhenti di tepi jalan Anda, dan robot di atas kapal yang mengantarkan ke depan pintu Anda.”

“Kemampuan robot ini akan membebaskan orang dari tugas belanja akhir pekan, mengurangi penggunaan energi, dan memberi konsumen lebih banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang ingin mereka lakukan.”

“Ini secara efektif membawa logistik otomatis yang efisien dari gudang canggih ke luar dan ke seluruh dunia.”