Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Roket

Roket Paling Kuat di Bumi ini Akan Lepas Landas untuk Misi Artemis ke Bulan

Berita Baru, Amerika Serikat – Roket paling kuat di dunia ini berdiri di Launch Pad 39B di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, dan siap untuk lepas landas di 29 Agustus ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 24 Agusuts, Super Launch System (SLS) setinggi 322 kaki, dengan diatasnya terdapat kapsul Orion, telah menyelesaikan perjalanan empat mil ke pad peluncuran dalam 10 jam.

Artemis I adalah program yang pertama dari program empat fase bulan. Misi ini, yang berlangsung enam minggu, berupa roket tanpa awak dan kapsul Orion terbang ke bulan untuk menguji teknologi sebelum astronot manusia diluncurkan pada Mei 2024 nanti, setidaknya astronot tidak akan menginjakkan kaki di permukaan bulan hingga tahun 2025.

Misi tersebut mengalami penundaan selama dua setengah tahun terakhir, tetapi NASA berharap bahwa dunia akhirnya akan melihat pesawat itu lepas landas pada 29 Agustus ini. Tanggal cadangannya adalah 2 dan 5 September untuk berjaga-jaga apabila bulan ini tidak berjalan sesuai rencana.

Akhir dari program Artemis tersebut, yang menempatkan wanita dan orang kulit berwarna pertama di bulan, juga jauh lebih lambat dari yang semula direncanakan NASA ketika mendirikan program Artemis lebih dari satu dekade lalu. Tanggal pertama awalnya ditetapkan untuk 2023.

Artemis I awalnya dijadwalkan untuk November 2020, tetapi NASA tidak dapat maju di awal tahun karena pandemi coronavirus yang memaksa agensi untuk bekerja dari rumah.

Kemudian Badai Ida melanda pada tahun 2021, membuat SLS harus menunggu lebih lama lagi. Roket juga terganggu dengan masalah mekanis dan perangkat lunak.

Penundaan selama bertahun-tahun telah menambah biaya miliaran dolar, tetapi NASA kemungkinan melihat garis waktu lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali.

Roket itu muncul dari gantungan sekitar pukul 10 malam ET tadi malam. Roket ini akan membawa wanita dan orang kulit berwarna pertama ke bulan pada tahun 2025
Roket itu muncul dari gantungan sekitar pukul 10 malam ET tadi malam. Roket ini akan membawa wanita dan orang kulit berwarna pertama ke bulan pada tahun 2025
Roket, dengan kapsul Orion, melakukan perjalanan empat mil dari gantungan ke Launch Pad 39B di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida
Roket, dengan kapsul Orion, melakukan perjalanan empat mil dari gantungan ke Launch Pad 39B di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida
Roket bulan SLS 41 kaki lebih pendek dari roket Saturn V yang digunakan selama Apollo setengah abad yang lalu. Tapi itu lebih kuat, menggunakan panggung inti dan penguat strap-on kembar, mirip dengan yang digunakan untuk pesawat ulang-alik
Roket bulan SLS 41 kaki lebih pendek dari roket Saturn V yang digunakan selama Apollo setengah abad yang lalu. Tapi itu lebih kuat, menggunakan panggung inti dan penguat strap-on kembar, mirip dengan yang digunakan untuk pesawat ulang-alik
Artemis I adalah tahap pertama dari program empat bagian. Kapsul hanya akan mencakup tiga manekin yang akan memungkinkan NASA menguji teknologi dan bagaimana dampak astronot ketika peluncuran di dalam selama Artemis II yang ditetapkan untuk 2024
Artemis I adalah tahap pertama dari program empat bagian. Kapsul hanya akan mencakup tiga manekin yang akan memungkinkan NASA menguji teknologi dan bagaimana dampak astronot ketika peluncuran di dalam selama Artemis II yang ditetapkan untuk 2024
Artemis I disebut sebagai test bed. Roket dan kapsul akan diluncurkan dari Florida dan kemudian memulai perjalanan yang akan dilakukan astronot pada tahun 2025. Kapsul akan terbang mengelilingi bulan sebelum jatuh kembali ke Bumi. Artemis I akan bertahan selama enam minggu
Artemis I disebut sebagai test bed. Roket dan kapsul akan diluncurkan dari Florida dan kemudian memulai perjalanan yang akan dilakukan astronot pada tahun 2025. Kapsul akan terbang mengelilingi bulan sebelum jatuh kembali ke Bumi. Artemis I akan bertahan selama enam minggu

Roket bulan SLS 41 kaki lebih pendek dari roket Saturn V yang digunakan selama Apollo setengah abad yang lalu. Tetapi dengan lebih kuat, menggunakan panggung inti dan penguat strap-on kembar, mirip dengan yang digunakan untuk pesawat ulang-alik.

Badan intinya adalah oranye cerah yang dikelilingi oleh dua pendorong roket putih di setiap sisi, dan satu pendorong menampilkan logo cacing NASA.

Kapsul Orion berada di bagian atas, tepat di bawah Launch Abort System yang dikenali dari ujungnya yang runcing.

Struktur lengkapnya memiliki berat 5,75 juta pound (2600 Ton) dan berukuran lebih tinggi dari Patung Liberty.

Pesawat ruang angkasa Orion akan melakukan perjalanan ke orbit 40.000 mil di luar bulan, atau 280.000 mil dari Bumi.

Misi ini akan mendemonstrasikan kinerja sistem terintegrasi dari SLS, Orion dan Exploration Ground Systems sebelum penerbangan berawak dilakukan.

Pesawat ruang angkasa ini, terutama yang dibangun oleh Lockheed Martin, akan tinggal di luar angkasa “lebih lama daripada yang dilakukan kapal astronot mana pun tanpa harus merapat ke stasiun luar angkasa dan kembali ke rumah lebih cepat dari sebelumnya,” kata NASA sebelumnya.

Jika Artemis I berhasil, maka pada tahun 2024 NASA akan mengirim program Artemis II dalam perjalanan mengelilingi bulan, kali ini dengan kru manusia di dalamnya.

Misi Artemis II berencana untuk mengirim empat astronot dalam kapsul Orion berawak pertama ke bulan terbang selama maksimal 21 hari.

Kedua misi tersebut merupakan uji penerbangan untuk mendemonstrasikan teknologi dan kemampuan Orion, SLS dan misi Artemis sebelum NASA menempatkan manusia kembali di bulan.

Misi Artemis akan menjadi misi pertama yang mendaratkan manusia di bulan sejak Apollo 17 NASA pada 1972. Dengan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama diperkirakan akan menginjakkan kaki di permukaan pada tahun 2025.

Dengan perkiraan $ 1 miliar (Rp. 14 Triliun) per peluncuran, badan antariksa ingin memastikan masalah atau kesalahan diambil sebelum roket sekali pakai meninggalkan Bumi.