Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Selandia Baru

Selandia Baru Dinilai Menjadi Tempat Teraman dari Ancaman dan Bencana Dunia

Berita Baru, Inggris – Jika masyarakat mengalami keruntuhan sosial yang dahsyat karena bencana, Selandia Baru adalah tempat yang ideal dan teraman, menurut sebuah studi baru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti menilai kemampuan negara-negara untuk menghadapi serangkaian peristiwa bencana, termasuk panas ekstrem, banjir, dan pandemi virus yang bahkan lebih buruk daripada Covid-19.

Selandia Baru diidentifikasi sebagai negara “paling tahan terhadap ancaman masa depan”, diikuti oleh Islandia, Inggris, pulau Tasmania di Australia dan Irlandia.

Dikelilingi oleh air adalah sifat yang diinginkan untuk bertahan dari kehancuran global, karena dapat melindungi perbatasan dari migrasi massal dari negara-negara lain yang dilanda bencana.

Para ahli menyebut lima tempat ini sebagai tempat teraman karena mereka adalah pangkalan yang menarik untuk bertahan hidup jika terjadi banjir fatal, kekeringan, dan kehilangan makanan.

Tetapi mereka memperingatkan bahwa Bumi berada dalam “keadaan berbahaya” karena “risiko yang besar dan berkembang di “berbagai bidang usaha manusia” sebagian besar dipicu oleh perubahan iklim.

Studi ini dilakukan oleh Nick King dan Profesor Aled Jones dari Global Sustainability Institute di Anglia Ruskin University.

Profesor Jones “tidak terkejut” bahwa Selandia Baru berada di urutan teratas, tetapi lebih terkejut dengan penempatan Inggris yang kuat.

“Kami cukup terkejut Inggris keluar dengan kuat,” katanya kepada Guardian.

“Ini padat penduduknya, secara tradisional melakukan outsourcing manufaktur, belum menjadi yang tercepat untuk mengembangkan teknologi terbarukan, dan hanya menghasilkan 50 persen makanannya sendiri saat ini. Sehingg negara tersebua memiliki potensi untuk menahan guncangan.”

Untuk penelitian ini, para ahli memeriksa swasembada negara seperti energi dan infrastruktur manufaktur mereka, serta “daya dukung” mereka, seperti berapa banyak lahan yang mereka miliki untuk pertanian yang subur dan populasi keseluruhan.

Mereka juga mempertimbangkan tingkat keterasingan mereka, atau jarak mereka dari populasi besar lainnya yang mungkin menjadi sasaran “peristiwa perpindahan” yang membawa bencana.

“Kami mendasarkan analisis kami pada 20 negara teratas yang diidentifikasi dari Indeks Adaptasi Global Notre Dame,” kata Profesor Jones kepada MailOnline.

“Ini melihat 177 negara secara total dan menilai kesiapan mereka untuk perubahan iklim.”

The UK is protected by water, although it has a high population density. Pictured, packed rows of terraced housing in London
Inggris dilindungi oleh air, meskipun memiliki kepadatan penduduk yang tinggi. Dalam foto, deretan perumahan bertingkat di London

“Dengan menggunakan 20 kabupaten teratas, kami kemudian memperhitungkan masalah lain yang berkaitan dengan kemampuan untuk menahan keruntuhan jika itu benar-benar terjadi.”

“Lima skor teratas diperlukan untuk mencetak skor yang cukup baik di masing-masing faktor ini sehingga negara-negara kepulauan melakukan jauh lebih baik karena keterasingan mereka.”

Kelimanya ditemukan paling cocok untuk mempertahankan tingkat “kompleksitas” sosial, teknologi, dan organisasi yang lebih tinggi di dalam batas mereka sendiri jika keruntuhan global akan terjadi.

Kelimanya adalah pulau atau benua pulau, artinya terpisah dari populasi besar yang mendominasi benua besar tetangga.

Mereka juga memiliki suhu rendah dan karena itu kemungkinan terbesar dari kondisi cuaca yang relatif stabil, terlepas dari efek perubahan iklim.

The study, published in the journal Sustainability, follows severe flooding in the UK. Pictured, a London taxi in The Nine Elms on July 25
Studi yang diterbitkan dalam jurnal Sustainability, mengikuti banjir parah di Inggris. Digambarkan, taksi London di The Nine Elms pada 25 Juli

Dibandingkan dengan empat negara lainnya, Selandia Baru mencapai puncak berkat kemampuannya yang paling besar untuk menghasilkan energi panas bumi dan hidroelektrik, lahan pertaniannya yang melimpah, dan populasinya yang rendah.

Islandia, Tasmania dan Irlandia juga memiliki karakteristik yang menguntungkan dalam hal ini, klaim para ahli, sementara Inggris menyajikan gambaran yang lebih kompleks karena campuran energi yang rumit dan kepadatan penduduk yang tinggi.

Inggris pada umumnya memiliki tanah yang subur dan beragam hasil pertanian, tetapi memiliki ketersediaan lahan pertanian per kapita yang rendah, yang menimbulkan pertanyaan tentang swasembada di masa depan, menurut para ahli.

Tim menyimpulkan bahwa keruntuhan masyarakat dapat terjadi selama “penurunan panjang”, selama bertahun-tahun atau dekade, atau sangat cepat, dalam waktu kurang dari satu tahun, tanpa peringatan gangguan yang akan datang.

Pandemi Covid-19 merupakan salah satu contoh ketidaksiapan pemerintah menghadapi bencana yang relatif tiba-tiba menjadi malapetaka.

Tetapi umat manusia masih memiliki harapan untuk mengimbangi potensi keruntuhan masyarakat, klaim mereka, tergantung pada tanggapan pemerintah di masa depan.

“Perubahan signifikan mungkin terjadi dalam beberapa tahun dan dekade mendatang,” kata Profesor Jones.

“Dampak perubahan iklim, termasuk peningkatan frekuensi dan intensitas kekeringan dan banjir, suhu ekstrem, dan pergerakan populasi yang lebih besar, dapat menentukan tingkat keparahan perubahan ini.”