Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

pesawat

Sisa-sisa Pesawat Perang Dunia II yang Hilang ini Ditemukan

Berita Baru, Amerika Serikat – Dalam pencarian pahlawan yang hilang, tim veteran militer dan arkeolog AS telah menemukan jejak pesawat pembom berat AS yang hilang pada Perang Dunia II di Sisilia yang telah hilang sejak tahun 1943.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pesawat pembom berat B-25 Mitchell Amerika Utara diawaki oleh enam penerbang ketika ditembak jatuh pada 10 Juli 1943 saat menargetkan landasan udara Jerman yang disamarkan di tengah kebun zaitun dan padang rumput.

Kemungkinan sisa-sisa manusia juga telah ditemukan di lokasi yang dapat mengarah pada identifikasi penerbang yang mayatnya tidak pernah ditemukan.

Namun, Badan Akuntansi Pertahanan POW/MIA Pentagon, yang terlibat dalam penggalian, mengatakan kepada DailyMail.com “Banyak yang mengatakan kami menemukan sisa-sisa 5 pilot, tapi itu tidak benar.”

Kami memang menemukan kemungkinan sisa-sisa manusia serta bukti material lainnya, tetapi kami tidak akan tahu pasti sampai ilmuwan forensik kami memiliki kesempatan untuk memeriksa secara menyeluruh apa yang ditemukan.

Penggalian itu berada di dekat Sciacca di pantai barat daya Sisilia dan pertama kali diidentifikasi pada 2017 sebagai lokasi berpotensi jatuhnya pesawat pengebom.

Pada malam 9 Juli 1943, AS dan Inggris Raya, yang memimpin kekuatan Sekutu, melancarkan invasi Sekutu ke Sisilia, dengan nama sandi Operasi Husky.

Operasi Husky, adalah serangan besar-besaran di pantai selatan Sisilia yang berlangsung selama total 38 hari hingga 17 Agustus, tetapi 10 Juli adalah saat pertempuran secara resmi dimulai.

Itu adalah serangan terbesar kedua pasukan Sekutu, yang pertama adalah D-Day, terhadap pasukan Jerman dan Italia.

Serangan itu melibatkan lebih dari 3.000 kapal yang mendaratkan lebih dari 150.000 pasukan darat, yang dilindungi oleh lebih dari 4.000 pesawat.

In a search for lost heroes, a team of US military veterans and archaeologists have uncovered traces of a lost World War II US heavy bomber in Sicily that has been missing since 1943 (stock photo)
Dalam pencarian pahlawan yang hilang, tim veteran militer AS dan arkeolog telah menemukan jejak pembom berat AS Perang Dunia II yang hilang di Sisilia yang telah hilang sejak 1943
The dig was led by a team from the Pentagon's Defense POW/MIA Accounting Agency, which locates and identifies missing US military personnel around the world
Penggalian itu dipimpin oleh tim dari Badan Akuntansi Pertahanan POW/MIA Pentagon, yang menemukan dan mengidentifikasi personel militer AS yang hilang di seluruh dunia.
The team spent November and December at the site, clearing away clay and mud in near freezing temperatures with the hopes of finding the plane and its fallen airmen
Tim menghabiskan bulan November dan Desember di lokasi, membersihkan tanah liat dan lumpur di suhu yang hampir beku dengan harapan menemukan pesawat dan awaknya yang jatuh.

Mereka ditentang di pulau itu oleh hanya dua divisi Jerman, karena kepemimpinan Nazi terus percaya bahwa serangan utama akan datang di wilayah Sardinia dan Corsica.

Pada malam 11 Agustus, Jerman memulai penarikan yang dilakukan dengan baik sehingga 40.000 tentara Jerman dan 60.000 Italia menyeberang ke daratan dengan sedikit hambatan dari Sekutu.

Namun, pembom berat B-25 Mitchell Amerika Utara kalah dalam pertarungan itu.

Penggalian itu dipimpin oleh tim dari Defense POW/MIA Accounting Agency Pentagon, yang mencari dan mengidentifikasi personel militer AS yang hilang di seluruh dunia.

Kelompok ini juga terdiri dari para veteran yang merelakan waktu mereka untuk tidak hanya menemukan kapal yang hilang dan sisa-sisa mereka yang tewas dalam pertempuran dengan harapan memberikan kedamaian keluarga mereka sekali dan untuk selamanya.

Tim tersebut menghabiskan bulan November dan Desember di lokasi tersebut, membersihkan tanah liat dan lumpur dalam suhu yang hampir beku dengan harapan menemukan pesawat dan awaknya yang jatuh.

Arkeolog Clive Vella, direktur ilmiah ekspedisi, mengatakan kepada AP: “Kami berutang jawaban yang akurat kepada keluarga (mereka).”

Pembom berat B-25 Mitchell Amerika Utara dengan enam awak adalah salah satu dari 52 kehilangan udara dengan personel yang hilang di daerah itu selama Perang Dunia II, sebagian besar selama 1943 ketika Sekutu mendesak ke tenggara Sisilia.

The remains were recently recovered from a site in Italy and will be transported and examined by forensic anthropologists and odontologists at DPAA's laboratory.  Pictured is a member the Defense POW/MIA Accounting Agency (DPAA) conducting an honorable carry ceremony
Jenazah baru-baru ini ditemukan dari sebuah situs di Italia dan akan diangkut dan diperiksa oleh antropolog forensik dan odontolog di laboratorium DPAA. Digambarkan adalah seorang anggota Badan Akuntansi POW/MIA Pertahanan (DPAA) melakukan upacara pengangkatan yang terhormat

Seorang anggota kru segera ditemukan dan dimakamkan di pemakaman kota.

Mayat itu diklaim pada tahun 1944 oleh pejabat militer AS, tetapi lima penerbang lainnya masih hilang.

Dalam beberapa dekade, lokasi kecelakaan “seperti kebanyakan tempat lain di wilayah Mediterania, mencari logam, tanah dikembalikan ke penggunaan aslinya,” kata Vella.

Bukti, yang mencakup kemungkinan tulang manusia serta sisa-sisa pesawat yang potensial, telah diangkut ke laboratorium di AS untuk diperiksa.

Di seluruh dunia, ada lebih dari 81.600 personel militer AS yang hilang, termasuk 72.350 dari Perang Dunia II, 7.550 dari Perang Korea dan 1.584 dari Perang Vietnam.

Dan lebih dari 41.000 dari total diperkirakan hilang di laut.

B-25 Mitchell Amerika Utara adalah pesawat pengebom bermesin ganda yang menjadi perlengkapan standar angkatan udara Sekutu pada Perang Dunia II.

Operation Husky, was a massive assault on the southern shores of Sicily that lasted for a total of 38 days until August 17, but July 10 was when the battle officially begun.  Pictured is a US  reconnaissance unit searches for enemy snipers in Messina, Sicily in August 1943.
Operasi Husky, adalah serangan besar-besaran di pantai selatan Sisilia yang berlangsung selama total 38 hari hingga 17 Agustus, tetapi 10 Juli adalah saat pertempuran secara resmi dimulai. Dalam foto adalah unit pengintai AS yang mencari penembak jitu musuh di Messina, Sisilia pada Agustus 1943.

Ini menjadi pesawat bersenjata paling berat di dunia, digunakan untuk pemboman tingkat tinggi dan rendah, pemberondongan, pengintaian foto, patroli kapal selam, dan bahkan sebagai pesawat tempur dan dibedakan sebagai pesawat yang menyelesaikan serangan bersejarah di Tokyo pada tahun 1942.

Dibutuhkan 8.500 gambar asli dan 195.000 jam kerja teknik untuk menghasilkan yang pertama, tetapi hampir 10.000 diproduksi dari akhir 1939, ketika kontrak diberikan kepada Penerbangan Amerika Utara, hingga 1945.

Dinamakan untuk perintis kekuatan udara terkenal Brigadir Jenderal William ‘Billy’ Mitchell, itu adalah pesawat monoplane sayap tengah sayap kembar yang ditenagai oleh dua mesin Wright Cyclone dengan 1.700 tenaga kuda.