Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

tangisan

Tangisan Bayi Memiliki Arti Tersendiri dan Harus Orang Tua Pelajari

Berita Baru, Prancis – Suara tangisan bayi yang terus menerus sudah cukup untuk membuat orang tua muda baru mengalami bingung dan ketakutan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 Agustus, tetapi jika Anda berjuang untuk menguraikan dan memahami arti tangisan bayi Anda, jangan panik, sebuah studi baru telah mengkonfirmasi bahwa ini bukan kemampuan bawaan, dan harus orang tua pelajari seiring waktu.

Para peneliti dari University of Saint-Etienne memutar rekaman bayi yang menangis karena alasan yang berbeda kepada peserta dari berbagai latar belakang pengasuhan anak.

Ditemukan bahwa mereka yang memiliki pengalaman merawat bayi lebih baik dalam membedakan tangisan.

Tim berharap pengetahuan ini akan membantu orang tua belajar bagaimana mengenali rasa sakit sang bayi dan meresponsnya dengan lebih baik.

Profesor Nicolas Mathevon, seorang profesor bioakustik, mengatakan: “Kami menemukan bahwa kemampuan untuk mendeteksi rasa sakit dalam tangisan bayi, yaitu, untuk mengidentifikasi tangisan rasa sakit atau tangisan ketidaknyamanan belaka, ini dimodulasi oleh pengalaman merawat bayi.

“Orang tua saat ini dari bayi muda dapat mengidentifikasi tangisan sakit bayi bahkan jika mereka belum pernah mendengar bayi ini sebelumnya, sedangkan individu yang tidak berpengalaman biasanya tidak dapat melakukannya.”

Menangis adalah satu-satunya sarana komunikasi yang dimiliki manusia yang baru lahir sebelum mereka belajar berbicara, dan dengan demikian tangisan dapat memiliki berbagai arti.

Profesor Mathevon dan rekan-rekannya terlibat dalam penelitian bagaimana informasi dikodekan dalam tangisan bayi dan bagaimana pendengar manusia mengekstrak informasi ini.

Studi baru mereka, yang diterbitkan hari ini di Current Biology, menunjukkan bagaimana pengalaman pengasuhan sebelumnya dengan bayi membentuk kemampuan kita untuk mengidentifikasi kapan mereka (sang bayi) mengalami kesakitan.

Bayi tercatat menangis saat mengalami ketidaknyamanan ringan saat mereka dimandikan di rumah, dan saat kesakitan saat mereka menerima vaksinasi dari dokter anak misalnya.

Delapan tangisan ketidaknyamanan dari satu bayi kemudian dimainkan selama periode pelatihan dua hari kepada individu dengan pengalaman bayi yang berbeda.

Ini termasuk non-orang tua tanpa pengalaman pengasuhan anak sama sekali, pengalaman non-profesional seperti menjaga anak dan pengalaman profesional yang luas terhadap bayi.

Orang tua dengan anak berusia lima tahun atau lebih atau dengan bayi kurang dari dua tahun juga terlibat dalam penelitian ini.

Setelah masa pelatihan, para peserta diminta untuk mengelompokkan ratapan rasa sakit dan tidak nyaman dari tangisan bayi di pelatihan mereka dan bayi yang tidak dikenal.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa individu dengan pengalaman mengasuh anak mempengaruhi kemampuan partisipan untuk memecahkan kode tangisan bayi.

Orang-orang dengan sedikit atau tanpa pengalaman tidak dapat membedakan antara tangisan lebih baik daripada kebetulan, sementara mereka yang memiliki sedikit pengalaman dapat berkinerja lebih baik.

Orang tua dan profesional saat ini melakukan lebih baik daripada kebetulan saja, sementara orang tua dari anak-anak yang lebih tua dan non-orang tua dengan pengalaman profesional tidak melakukannya dengan baik dengan tangisan bayi yang asing.

Tangisan Bayi Memiliki Arti Tersendiri dan Harus Orang Tua Pelajari
Tangisan Bayi Memiliki Arti Tersendiri dan Harus Orang Tua Pelajari
Struktur akustik tangisan bayi dikodekan dengan informasi penting yang mengungkapkan jika alasan penderitaan mereka adalah rasa sakit atau ketidaknyamanan ringan. Peserta studi diminta untuk mengelompokkan ratapan rasa sakit dan ketidaknyamanan dari bayi yang menangis dalam pelatihan mereka dan bayi yang tidak dikenal

Tetapi orang tua dari bayi yang lebih muda adalah pemenang disini, karena mereka dapat mengidentifikasi konteks tangisan bayi bahkan ketika mereka belum pernah mendengar tangisan anak itu sebelumnya.

Rekan penulis studi Camille Fauchon mengatakan: “Pengasuh pediatrik profesional kurang berhasil dalam memperluas kemampuan ini untuk bayi yang tidak dikenal,”

“Ini mengejutkan pada awalnya, tetapi konsisten dengan gagasan bahwa pendengar yang berpengalaman dapat mengembangkan resistensi yang menurunkan kepekaan mereka terhadap isyarat akustik rasa sakit.”

Hasil penelitian menunjukkan bahwa struktur akustik tangisan bayi dikodekan dengan informasi penting yang mengungkapkan alasan kesusahan mereka.

Orang dewasa tampaknya terbiasa dengan informasi itu, tetapi kemampuan manusia untuk memecahkan kode apakah tangisan berasal dari rasa sakit atau ketidaknyamanan menjadi lebih baik dengan paparan.

Para peneliti sedang melakukan studi neuroimaging untuk mengeksplorasi lebih lanjut bagaimana pengalaman dan orang tua membentuk aktivitas otak ketika bayi menangis.