Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Jarum

WHO Memprediksi Akan ada Kelangkaan Jarum Suntik Global di Tahun 2022

Berita Baru, Internasional – Menurut laporan baru dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Mungkin akan ada kekurangan jarum suntik global tahun depan, dengan defisit mendekati dua miliar jarum suntik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Kekurangan tersebut adalah hasil dari kampanye vaksin COVID-19 di seluruh dunia dengan lebih dari 7,25 miliar dosis telah diberikan di seluruh dunia, menurut AFP, ini dua kali lipat jumlah vaksin standar yang diberikan dalam setahun.

Akibatnya, dua kali lebih banyak jarum suntik yang digunakan, sangat memakan pasokan global.

Jika produksi tidak meningkat, itu dapat menyebabkan penimbunan dan pembelian secara panik, dan menghalangi upaya untuk melindungi orang dari sejumlah penyakit, kata WHO.

“Kami meningkatkan kekhawatiran nyata bahwa kami dapat mengalami kekurangan jarum suntik imunisasi, yang pada gilirannya akan menyebabkan masalah serius, seperti memperlambat upaya imunisasi,” Lisa Hedman, penasihat senior WHO untuk Divisi Akses terhadap Obat-obatan dan Produk Kesehatan , kepada AFP.

“Tergantung pada bagaimana penyerapan vaksin berjalan, itu bisa menjadi defisit di mana saja dari 1 miliar hingga dua miliar.”

Berdasarkan skenario sekitar tujuh miliar orang yang membutuhkan dua dosis vaksin virus corona antara sekarang dan 2023, dan kapasitas produksi global sekitar enam miliar jarum suntik imunisasi per tahun, Hedman mengatakan, “cukup jelas bahwa defisit pada tahun 2022 lebih dari satu miliar. [jarum] bisa terjadi jika kita melanjutkan bisnis seperti biasa.”

Jarum suntik juga lebih rentan terhadap penundaan rantai pasokan karena membutuhkan ruang sepuluh kali lipat dari botol vaksin, tambah Hedman, menurut laporan itu.

Kekurangan jarum yang besar atau berkepanjangan bisa berarti penundaan vaksinasi untuk penyakit lain.

Bulan lalu, WHO mendukung vaksin malaria pertama di dunia, sebuah anugerah bagi negara berkembang.

Bahkan ketika anak-anak di Barat mengandalkan inokulasi untuk campak, gondok, rubella, polio dan batuk rejan, di antara virus dan infeksi lainnya.

Penundaan vaksinasi rutin, kata Hedman, dapat berdampak pada kesehatan masyarakat “untuk tahun-tahun mendatang.”

Kekurangan jarum suntik juga dapat menyebabkan praktik yang tidak aman, tambahnya, seperti menggunakan kembali jarum suntik. (Bahkan mensterilkan jarum bekas tidak menghilangkan semua bakteri berbahaya, menurut WHO.)

Pada konferensi pers di Jenewa, Hedman mendesak negara-negara untuk membuat rencana ke depan.

If production does not ramp up, WHO said, it could lead to hoarding and panic buying, and stymie efforts to vaccinate against a host of other illnesses
Jika produksi tidak meningkat, kata WHO, hal itu dapat menyebabkan penimbunan dan pembelian panik, dan menghalangi upaya untuk memvaksinasi sejumlah penyakit lain.
With seven billion people needing two doses of coronavirus vaccine between now and 2023, and a global manufacturing capacity of around six billion immunization syringes a year, 'it's pretty clear that a deficit in 2022 of over a billion [needles] could happen if we continue with business as usual,' said WHO senior advisor Lisa Hedman
Dengan tujuh miliar orang membutuhkan dua dosis vaksin virus corona antara sekarang dan 2023, dan kapasitas produksi global sekitar enam miliar jarum suntik imunisasi per tahun, ‘cukup jelas bahwa defisit pada tahun 2022 lebih dari satu miliar [jarum] dapat terjadi jika kita melanjutkan dengan bisnis seperti biasa,’ kata penasihat senior WHO Lisa Hedman

“Ketika Anda berpikir tentang besarnya jumlah suntikan yang diberikan untuk menanggapi pandemi, ini bukan tempat di mana kita dapat memberikan jalan pintas, kekurangan atau kekurangan keselamatan penuh bagi pasien dan staf kesehatan,” katanya.

Jarum suntik bukan satu-satunya yang kekurangan pasokan: Awal tahun ini, para ahli memperingatkan kekurangan pasir, yang dapat menunda produksi miliaran botol kaca yang dibutuhkan untuk mengirimkan vaksin virus corona ke populasi di seluruh dunia.

“Kami tidak pernah berpikir kami akan kehabisan pasir sebagai bahan jarum suntik, tetapi ini dimulai di beberapa tempat,” Pascal Peduzzi, direktur Database Informasi Sumber Daya Global UNEP mengatakan dalam sebuah pernyataan pada bulan Maret.

Setelah air, pasir adalah bahan mentah yang paling banyak dikonsumsi di dunia ini digunakan untuk membuat kaca, beton, aspal, dan bahkan microchip silikon.

Saat ini, ada kurang dari 1.000 tambang pasir dan kerikil di seluruh AS.

Karena pasir adalah komponen utama dalam kaca, ada juga kekurangan kaca secara global setidaknya sejak 2015, menurut FiveThirtyEight.com.

Dunia diperkirakan membutuhkan dua miliar botol kaca tambahan dalam dua tahun ke depan karena vaksin COVID-19 didistribusikan.

Industri kaca medis baru saja mulai mengejar permintaan pada tahun 2020, tetapi pandemi, masalah rantai pasokan, dan peluncuran vaksin telah membuat segalanya mundur.

Bahkan jika vaksin dimasukkan ke dalam botol 10 dosis, itu masih ratusan juta botol yang dibutuhkan untuk pandemi ini saja, pakar vaksin James Robinson mengatakan kepada FiveThirtyEight,

Hanya tiga perusahaan yang memproduksi sebagian besar tabung gelas farmasi yang dibutuhkan untuk botol dan jarum suntik: Corning, Schott dan Nipro Pharma Corporation.

Fasilitas manufaktur baru mahal dan ada persaingan tinggi untuk jenis pasir bersudut yang dibutuhkan untuk membuat kaca.

Salah satu solusi untuk kedua dilema tersebut adalah pengembangan patch vaksin tanpa jarum.

Sebuah studi yang diterbitkan bulan lalu di jurnal Science Advances menunjukkan hasil yang menjanjikan pada tikus.

A skin patch tested on mice outperformed needles in producing antibodies, and is able to stay stable at room temperature for nearly a month — compared to just hours for vials of the Moderna and Pfizer vaccines
Sebuah patch kulit yang diuji pada tikus mengungguli jarum dalam memproduksi antibodi, dan mampu tetap stabil pada suhu kamar selama hampir satu bulan — dibandingkan dengan hanya beberapa jam untuk botol vaksin Moderna dan Pfizer

Sebuah tim peneliti dari AS dan Australia menggunakan tambalan berukuran satu sentimeter persegi yang dihiasi lebih dari 5.000 paku mikroskopis berduri yang dilapisi dengan vaksin eksperimental.

Duri itu “sangat kecil sehingga Anda tidak dapat benar-benar melihatnya,” kata David Muller, seorang ahli virus di University of Queensland dan rekan penulis makalah tersebut, kepada AFP.

Tikus diberi vaksin baik melalui jarum suntik tradisional atau dengan memakai patch selama dua menit.

Tambalan itu benar-benar mengungguli jarum dalam memproduksi antibodi, kata para peneliti.

Tambalan tidak memerlukan profesional medis terlatih untuk menerapkannya dan tetap stabil secara eksponensial lebih lama: setidaknya 30 hari pada suhu 77 derajat Fahrenheit, dibandingkan dengan hanya beberapa jam untuk botol vaksin Moderna dan Pfizer.

Patch yang digunakan dalam penelitian ini dibuat oleh perusahaan Australia Vaxxas, yang menyiapkan uji coba manusia untuk April 2022.

“Ini adalah masa depan, menurut saya, tidak bisa dihindari,” kata CEO Vaxxes Michael Schrader kepada AFP. “Saya pikir Anda akan melihat selama 10 tahun ke depan, ini (akan) secara dramatis membentuk kembali cara kita mendapatkan vaksin di seluruh dunia.”