Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

siklon tropis

Dampak Buruk dari Siklon Tropis Karena Perubahan Iklim

Berita Baru, Internasional – Meningkatnya suhu yang disebabkan oleh perubahan iklim dapat menyebabkan lebih banyak siklon tropis yang menyerang kota-kota berpenduduk padat seperti Beijing, New York, dan Tokyo.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Seperti namanya, siklon tropis telah lama dicirikan oleh fakta bahwa mereka terbentuk hampir secara eksklusif di atas laut yang terletak di lintang rendah.

Kunci dari badai ini adalah suhu permukaan laut yang hangat setidaknya 81°F (27°C) dan konvergensi angin tingkat rendah yang memaksa udara naik dan membentuk awan badai.

Selama sistem yang sedang berkembang memiliki jarak yang cukup dari ekuator, putaran planet akan berinteraksi dengan aliran udara lembab yang naik, menyebabkannya berputar secara siklon.

Dan sama seperti siklon tidak terbentuk terlalu dekat dengan khatulistiwa, jangkauannya dibatasi pada garis lintang yang lebih tinggi oleh aliran jet, yang telah lama membatasi mereka di daerah tropis.

Penelitian oleh para ahli yang dipimpin Universitas Yale, bagaimanapun, menyarankan bahwa pemanasan global akan mengurangi perbedaan suhu antara khatulistiwa dan kutub.

Ini, mereka memperingatkan, dapat melemahkan aliran jet di garis lintang tengah, memungkinkan siklon terbentuk pada tahun 2100 dalam rentang yang lebih luas daripada yang mereka miliki dalam 3 juta tahun terakhir.

Kemampuan siklon tropis yang lebih banyak untuk terbentuk di garis lintang tengah, tempat sebagian besar penduduk dunia tinggal, akan menempatkan jutaan lainnya dalam jangkauan yang menghancurkan.

As their name suggests, tropical cyclones have long been characterised by the fact that they form almost exclusively over seas located at low-latitudes. Pictured: Typhoon Goni batters the coast of the central Philippines' Sorsogon province on November 1, 2020
Seperti namanya, siklon tropis telah lama dicirikan oleh fakta bahwa mereka terbentuk hampir secara eksklusif di atas laut yang terletak di lintang rendah. Foto: Topan Goni menerjang pantai provinsi Sorsogon, Filipina tengah pada 1 November 2020

Penyelidikan oleh fisikawan Joshua Studholme dari Universitas Yale dan rekan-rekannya sebagian terinspirasi oleh badai subtropis Alpha pada September 2020, sebagai topan pertama yang mendarat di daratan Portugal.

“Kami belum pernah mengamati ini sebelumnya,” kata Dr Studholme kepada BBC News.

“Anda memiliki jenis badai lintang tengah tradisional, yang dalam pembusukannya, kondisi yang tepat untuk pembentukan siklon tropis terjadi,”

“Itu belum pernah terjadi pada Portugal sebelumnya.”

Dalam studi mereka, tim meninjau penelitian yang ada tentang dampak perubahan iklim pada aliran jet, sirkulasi atmosfer tropis dan konvergensi angin pasat di atas khatulistiwa.

Mereka melakukannya, bagaimanapun, melalui lensa bagaimana efek ini berinteraksi dengan proses fisik kompleks yang terjadi pada skala badai individu.

“Apa yang telah kami lakukan adalah membuat eksplisit hubungan antara fisika yang terjadi di dalam badai itu sendiri dan dinamika atmosfer pada skala planet, kata Dr Studholme.”

“Ini adalah masalah yang sulit karena fisika ini tidak disimulasikan dengan baik dalam model numerik yang dijalankan pada komputer modern.”

Key to the formation of tropical cyclones (aka hurricanes) are warm sea surface temperatures of at least 81°F (27°C) and converging low-level winds that force air to rise and form storm clouds. As long as the burgeoning system has enough distance from the equator, planetary spin will interact with the flow of moist rising air, causing it to rotate cyclonically. Pictured: the structure of a hurricane as seen in the Northern Hemisphere
Kunci pembentukan siklon tropis (alias badai) adalah suhu permukaan laut yang hangat setidaknya 81°F (27°C) dan angin tingkat rendah yang menyatu yang memaksa udara naik dan membentuk awan badai. Selama sistem yang sedang berkembang memiliki jarak yang cukup dari ekuator, putaran planet akan berinteraksi dengan aliran udara lembab yang naik, menyebabkannya berputar secara siklon. Foto: struktur badai seperti yang terlihat di Belahan Bumi Utara

Pictured: Earth's atmosphere on July 22, 2017, as captured by NASA . This day was special as it featured the largest number of simultaneous tropical cyclones in the satellite record
Foto: Atmosfer bumi pada 22 Juli 2017, seperti yang ditangkap oleh NASA . Hari ini spesial karena menampilkan jumlah siklon tropis simultan terbesar dalam catatan satelit

Tim mencatat bahwa simulasi iklim hangat masa lalu Bumi seperti yang ditemukan di zaman Eosen (56-33,9 juta tahun lalu) dan Pliosen (5,3-2,6 jtl) menunjukkan bahwa siklon tipikal dapat terbentuk dan meningkat di lintang yang lebih tinggi daripada hari ini.

Temuan tim bahwa perubahan iklim juga dapat meningkatkan risiko siklon tropis di masa depan konsisten dengan sejumlah penelitian terbaru.

Faktanya, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim menulis dalam laporan penilaian keenam mereka Agustus lalu bahwa mereka memiliki ‘keyakinan tinggi’ bahwa pengaruh manusia terhadap iklim mengarah pada penguatan siklon tropis.

“Proporsi siklon tropis yang intens, rata-rata kecepatan angin siklon tropis puncak, dan kecepatan angin puncak dari siklon tropis yang paling intens akan meningkat pada skala global dengan meningkatnya pemanasan global,” mereka menyimpulkan.

Selain mampu menyerang daerah berpenduduk yang sebelumnya berada di luar batas, siklon tropis lintang tengah yang diaktifkan oleh perubahan iklim mungkin memiliki perbedaan yang berbahaya dari rekan-rekan mereka di lintang yang lebih rendah.

“Siklon tropis di pita lintang tengah dapat mengalami perubahan lain seperti gerakan yang lebih lambat dan curah hujan yang lebih tinggi,” kata peneliti badai Gan Zhang mantan Universitas Princeton dan yang tidak terlibat dalam penelitian ini – kepada BBC.

“Perubahan siklon tropis ini, ditambah kenaikan permukaan laut pesisir yang nyata dapat menambah potensi dampak sosial,” tambahnya.

The team noted that simulations of Earth's past warm climates — such as found in the Eocene (56–33.9 million years ago) and Pliocene (5.3–2.6 mya) epochs — suggest that typical cyclones can form and intensify at higher latitudes than today. Pictured: Tropical cyclone tracks seen in the present (top) as compared to the Eocene and the preceding Palaeocene epochs (bottom)
Tim mencatat bahwa simulasi iklim hangat masa lalu Bumi – seperti yang ditemukan di zaman Eosen (56-33,9 juta tahun lalu) dan Pliosen (5,3-2,6 jtl) – menunjukkan bahwa siklon tipikal dapat terbentuk dan meningkat di lintang yang lebih tinggi daripada hari ini. Foto: Jejak siklon tropis terlihat saat ini (atas) dibandingkan dengan zaman Eosen dan Palaeosen sebelumnya

Namun, tim memiliki kabar baik, mereka mencatat bahwa mengatasi perubahan iklim dengan mengurangi emisi karbon secara drastis selama dekade berikutnya dapat membantu menghentikan pembentukan siklon tropis di garis lintang tengah.

“Kontrol atas ini adalah gradien suhu antara daerah tropis dan kutub, dan itu sangat terkait erat dengan perubahan iklim secara keseluruhan,” Dr Studholme menjelaskan.

“Pada akhir abad ini, perbedaan gradien antara skenario emisi tinggi dan skenario emisi rendah sangat dramatis.”

“Itu bisa sangat signifikan dalam hal bagaimana badai ini terjadi.”

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience.