Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

antartika

Penemuan Wabah Tumor Kulit pada Spesies Ikan di Antartika

Berita Baru, Amerika Serikat – Sejumlah besar ikan di Antartika telah ditemukan dengan kondisi tumor kulit yang aneh, ini sebagai wabah yang belum pernah terlihat sebelumnya di wilayah kutub.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 16 Juli, Para peneliti di University of Ohio (UO) percaya penyakit parasit menyebar sebagai akibat dari perubahan iklim yang mengubah lingkungan.

Tumornya terlihat “pucat, merah muda, menonjol, kasar, dan muncul di berbagai tempat di batang tubuh dan kepala, dalam beberapa kasus menutupi lebih dari sepertiga permukaan tubuh,” menurut penelitian yang diterbitkan oleh para peneliti di University of Ohio.

Thomas Desvignes, kepala ilmuwan selama ekspedisi penelitian dan penulis utama studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Ketika kondisi kehidupan menjadi menantang, hewan menjadi lebih rentan terhadap penyakit.”

Kondisi yang berubah termasuk naiknya suhu udara dan mencairnya gletser.

“Perairan Samudra Selatan telah stabil secara lingkungan dan sangat dingin, sehingga berada di dekat titik beku selama 15-20 juta tahun terakhir,” tim berbagi dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal iScience.

“Iklim di Antartika, bagaimanapun, berubah dengan cepat dengan meningkatnya suhu udara dan gletser yang mencair berkontribusi pada perairan bawah yang lebih hangat dan lebih segar.”

Studi ini terus menjelaskan bahwa “stressor abiotik yang kuat telah mempengaruhi fauna Antartika yang sangat endemik dan terspesialisasi, menyebabkan serangkaian respons dari tingkat molekuler hingga komunitas.”

Desvignes, bersama dengan ahli biologi UO John Postlethwait, mengunjungi sebuah fjord kecil di Semenanjung Antartika Barat untuk mempelajari sekelompok ikan unik, yang disebut notothenioids.

Tim tertarik dengan ikan ini karena berbondong-bondong ke Samudra Antartika dari Atlantik dan berevolusi untuk bertahan di air yang sangat dingin.

Ini termasuk mengembangkan protein khusus yang mencegah darah mereka membeku.

Researchers with the University of Ohio (UO) believe the parasitic illness is spreading as a result of climate change altering the environment. This fish was collected from Dallmann Bay
Para peneliti di University of Ohio (UO) percaya penyakit parasit menyebar sebagai akibat dari perubahan iklim yang mengubah lingkungan. Ikan ini dikumpulkan dari Teluk Dallmann
The tumors are 'pale, pink, raised, rough, and appeared at various places on the trunk and head, in some cases covering more than a third of the body surface'
Tumornya ‘pucat, merah muda, menonjol, kasar, dan muncul di berbagai tempat di batang tubuh dan kepala, dalam beberapa kasus menutupi lebih dari sepertiga permukaan tubuh’

Para ilmuwan mempelajari spesimen ikan tersebut di Andcord Bay dan Dallmann Bay.

“Begitu kami mendapatkan pukat pertama kembali di dek, kami menyadari bahwa satu spesies sangat melimpah, dan banyak dari mereka memiliki tumor besar,” kata Desvignes.

“Ketika kami melihat itu, kami segera menyadari bahwa kami harus melakukan sesuatu.”

The team was intrigued by this fish because it flocked to the Antarctic Ocean from the Atlantic and evolved to withstand the frigid waters
Tim tertarik dengan ikan ini karena berbondong-bondong ke Samudra Antartika dari Atlantik dan berevolusi untuk bertahan di air yang sangat dingin.

Tim mengumpulkan beberapa ikan yang terinfeksi dan membawanya kembali ke laboratorium untuk analisis lebih lanjut.

Di sini mereka menentukan parasit yang menyebabkan tumor berasal dari genus yang berbeda dari parasit lain yang terlibat dalam kasus penyakit sel-X sebelumnya.

“Mungkin sulit untuk menyematkan wabah penyakit pada penyebab tertentu. Tetapi ekosistem Antartika sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim dan mengalami perubahan yang sangat cepat,” menurut para peneliti.

“Saat es mencair, misalnya, air di dekatnya menjadi kurang asin. Dan dasar air tempat notothenioid ini hidup menjadi lebih hangat dan lebih segar terutama dengan cepat.”

Desvignes menunjukkan ikan mungkin merasakan tekanan karena air memanas dan ekosistem berubah.

“Perubahan iklim juga dapat mempengaruhi siklus hidup parasit, mungkin membuatnya lebih efektif dalam menyebarkan dan menginfeksi,” katanya.

Penjelasan lain yang tidak terkait dengan iklim dapat menjelaskan wabah juga, tetapi tim mengatakan perlu lebih banyak data sebelum mereka dapat mempersempit kesimpulan yang sulit.

“Mungkin parasit memiliki siklus hidup yang panjang dan hanya sering bermanifestasi menjadi wabah penyakit, dan kita mungkin berada di sana secara kebetulan saat itu terjadi,” kata Desvignes.

“Karena wabah COVID-19 dan logistik yang menantang untuk mengunjungi Antartika, mereka belum dapat kembali ke daerah itu sejak saat itu.”