Berita

 Network

 Partner

Perubahan Iklim

Perubahan Iklim dapat Mengancam Kehidupan Sekitar Pantai Kedepannya

Berita Baru, Belanda – Sebuah studi baru mengungkapkan, Perubahan iklim dapat menempatkan 410 juta orang di sepanjang wilayah pesisir di seluruh dunia pada risiko kenaikan permukaan laut pada tahun 2100, ini meningkat lebih dari 53 persen dari perkiraan saat ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim yang dipimpin oleh NUS Environmental Research Institute di Belanda menemukan bahwa saat ini ada 267 juta orang yang tinggal di tanah yang kurang dari enam kaki di atas permukaan laut, dengan 62 persen populasi berada di daerah tropis tetapi yang terbesar adalah di Indonesia, luas lahan yang berisiko.

Para peneliti menggunakan proyeksi kenaikan permukaan laut setinggi tiga kaki untuk melihat perubahan iklim yang akan terjadi di dunia 79 tahun dari sekarang.

Daerah yang sama masih akan menjadi yang paling berisiko, tetapi jumlah orang yang terancam akan meningkat secara dramatis, yaitu 72 persen di daerah tropis dan 59 persen di Asia tropis saja.

Rata-rata global kenaikan permukaan laut telah meningkat sekitar delapan sampai sembilan inci sejak 1880, tetapi sepertiga dari itu hanya terjadi dalam dua setengah dekade terakhir, menurut situs Climate.gov.

Peningkatan terbesar diamati pada tahun 2019, ketika permukaan laut rata-rata global 3,4 inci di atas rata-rata tahun 1993, saat itulah pengukuran global berbasis satelit dimulai.

Sekarang, para peneliti mencari untuk memprediksi dengan lebih baik di mana banjir dari kenaikan permukaan laut akan terjadi.

“Penilaian risiko banjir pesisir memerlukan data elevasi tanah yang akurat,” penulis utama Aljosja Hooijer dan rekan menulis dalam penelitian yang diterbitkan di Nature Communications.

Berita Terkait :  Manusia Saat ini Mengalami Penurunan Suhu Tubuh dan Aktivitas Fisik Dibanding 2 Abad Lalu
However, a production model shows the population living on at-risk land will increase to 410 million people. 72 percent in the tropics and 59 percent in tropical Asia alone (Pictured is flooding in Indonesia last year)
Namun, model produksi menunjukkan populasi yang tinggal di lahan berisiko akan meningkat menjadi 410 juta orang. 72 persen di daerah tropis dan 59 persen di Asia tropis saja (Foto adalah banjir di Indonesia tahun lalu)
The global average of sea level rise has increased about eight to nine inches since 1880, but a third of that has only happened in the last two and a half decades. Now, researchers are looking to better predict where flooding from rising sea levels will occur
259 / 5000

Rata-rata global kenaikan permukaan laut telah meningkat sekitar delapan sampai sembilan inci sejak tahun 1880, tetapi sepertiga dari itu hanya terjadi dalam dua setengah dekade terakhir. Sekarang, para peneliti mencari untuk memprediksi dengan lebih baik di mana banjir dari kenaikan permukaan laut akan terjadi

“Itu sampai saat ini hanya ada untuk bagian dunia yang terbatas, yang telah mengakibatkan ketidakpastian yang tinggi dalam proyeksi wilayah daratan yang berisiko kenaikan permukaan laut.”

Tim menggunakan pengukuran Lidar, yang merupakan metode penginderaan jauh yang menggunakan sinar laser berdenyut untuk mengukur ketinggian di permukaan bumi, untuk penelitian mereka.

Ini memungkinkan mereka untuk memodelkan dataran rendah secara global dan menentukan wilayah yang kurang dari enam kaki di atas permukaan laut rata-rata.

Dari delapan negara dengan lebih dari 10 juta orang yang tinggal di bawah 2 m [enam kaki] + MSL [permukaan laut rata-rata], enam sepenuhnya atau sebagian berada di Asia tropis dan dua lainnya di Afrika tropis. Jumlah populasi global 2020 di bawah 0 m + MSL adalah 35 juta, dengan setengah (18 juta) berada di daerah tropis yang sebagian besar (15 juta) berada di Asia tropis,’ menurut penelitian tersebut.

Data menunjukkan daerah tropis di Amerika adalah cerita yang berbeda, dengan 20 persen daratan berisiko naiknya permukaan laut, tetapi hanya tiga persen populasi yang tinggal di wilayah ini.

“Angka-angka ini adalah peringatan lain tentang jumlah besar orang yang berisiko di daerah dataran rendah, terutama di negara-negara rentan di Selatan global, di mana orang sering mengalami risiko ini sebagai bagian dari campuran beracun dengan faktor risiko lainnya, saat ini juga termasuk Covid-19,” kata penulis utama kontributor Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), Maarten van Aalst, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, kepada The Guardian sebagai tanggapan atas hasilnya.