Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Galaksi

Tangkapan Gambar Radio Terbaru ini Menunjukan Galaksi Andromeda lebih Dekat

Berita Baru, Kanada – Gambar radio baru yang menakjubkan dari galaksi terdekat dengan galaksi kita Bima Sakti, Andromeda telah memungkinkan para ilmuwan mempelajari bagian mana dari bintang tetangga galaksi kita yang lahir.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Gambar, yang diterbitkan pada frekuensi gelombang mikro 6,6 GHz, dimungkinkan oleh Sardinia Radio Telescope, teleskop 64 meter yang dapat beroperasi pada frekuensi radio tinggi.

“Gambar ini akan memungkinkan kita untuk mempelajari struktur Andromeda dan isinya secara lebih rinci daripada yang pernah ada,” kata penulis utama studi tersebut, fisikawan Universitas British Columbia Sofia Fatigoni, dalam sebuah pernyataan.

“Memahami sifat proses fisik yang terjadi di dalam Andromeda memungkinkan kita memahami apa yang terjadi di galaksi kita sendiri dengan lebih jelas, seolah-olah kita melihat diri kita sendiri dari luar.”

The image, published at the microwave frequency of 6.6 GHz, was made possible by Sardinia Radio Telescope (pictured), located on the Italian island
Gambar, yang diterbitkan pada frekuensi gelombang mikro 6,6 GHz, dimungkinkan oleh Teleskop Radio Sardinia (foto), yang terletak di pulau Italia
The researchers were able to make a map because they were in the frequency range between one GHz to 22 GHz. Upon creating the map, the scientists identified about 100 points, including stars, galaxies and other objects in the background of Andromeda
Para peneliti mampu membuat peta karena berada pada rentang frekuensi antara satu GHz hingga 22 GHz. Setelah membuat peta, para ilmuwan mengidentifikasi sekitar 100 titik, termasuk bintang, galaksi, dan objek lain di latar belakang Andromeda.

Para peneliti menghabiskan 66 jam mengamati galaksi dengan teleskop dan dari data itu, dapat memperkirakan laju pembentukan di galaksi dan menyoroti wilayah tempat mereka dilahirkan.

“Secara khusus, kami dapat menentukan fraksi emisi karena proses termal yang terkait dengan stasiun awal pembentukan bintang baru, dan fraksi sinyal radio yang disebabkan oleh mekanisme non-termal karena sinar kosmik yang berputar di medan magnet. di medium antarbintang,” tambah Fatigoni.

Para peneliti mampu membuat peta karena berada pada rentang frekuensi antara satu GHz hingga 22 GHz.

Meskipun emisi galaksi samar dalam kisaran ini, ini adalah satu-satunya kisaran di mana fitur-fitur tertentu terlihat, memungkinkan para peneliti untuk membuat peta.

Setelah membuat peta, para ilmuwan mengidentifikasi sekitar 100 titik, termasuk bintang, galaksi, dan objek lain di latar belakang Andromeda.

“Dengan menggabungkan gambar baru ini dengan yang diperoleh sebelumnya, kami telah membuat langkah maju yang signifikan dalam mengklarifikasi sifat emisi gelombang mikro Andromeda dan memungkinkan kami untuk membedakan proses fisik yang terjadi di berbagai wilayah galaksi,” kata Dr. Elia Battistelli, seorang profesor di departemen fisika di Sapienza dan koordinator studi.

Studi ini baru-baru ini diterbitkan di Astronomy and Astrophysics.

Pada Agustus 2020, Teleskop Luar Angkasa Hubble memetakan lingkaran gas raksasa yang menyelimuti galaksi Andromeda untuk pertama kalinya.

Galaksi Andromeda, juga dikenal sebagai M31, adalah spiral megah dengan sekitar 1 triliun bintang dan ukurannya sebanding dengan Bima Sakti.

Usianya kira-kira 10 miliar tahun, dan terletak sekitar 2,5 juta tahun cahaya dari Bima Sakti – begitu dekat sehingga tampak seperti noda cahaya berbentuk cerutu tinggi di langit musim gugur.

Dalam waktu kurang lebih 4,5 miliar tahun, Andromeda diprediksi akan bertabrakan dengan galaksi Bima Sakti.