Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

emas

Ternyata di Masa Perunggu, Inggris Tidak Menggunakan Emas Sebagai Alat Tukar

Berita Baru, Inggris – Meskipun mungkin disebut Zaman Perunggu, orang-orang kuno dulu tidak terbatas pada penciptaan perhiasan seperti membuat cincin, kalung, dan anting-anting dari emas.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 29 Maret, namun, sebuah studi baru menunjukkan bahwa ternyata orang Inggris tidak menggunakannya sebagai mata uang, karena benda-benda yang terbuat dari logam mulia dari periode tersebut tampaknya memiliki bobot yang berbeda.

Lebih dari 800 keping emas Inggris dianalisis di Georg-August-Universität Göttingen, Jerman dan tidak ada bukti pengaturan berat yang ditemukan.

Penduduk kuno Eropa menggunakan timbangan timbangan, bersama dengan satuan berat standar, untuk mengatur massa banyak barang seperti di toko modern.

Tapi penelitian baru yang diterbitkan di Antiquity menunjukkan bahwa emas bukan bagian dari ini, dan menghilangkan kemungkinan itu pernah ditukar sebagai mata uang di Inggris.

A rare Bronze Age golden cup as it was when unearthed in a field near Sandwich, in Kent in 2001
Cangkir emas Zaman Perunggu dan Lunula yang keduanya ditemukan di Kepulauan Inggris

Dr Raphael Hermann berkata: “Kita sekarang tahu bahwa penimbangan sebagai metode untuk mengukur sesuatu memang ada di Zaman Perunggu Inggris, sebagaimana dibuktikan oleh timbangan timbangan dan balok skala yang ditemukan di Inggris di Potterne and Cliff End Farm.”

“Meskipun daya tarik emas yang tidak diragukan dan adanya penimbangan dan pengukuran di Inggris Zaman Perunggu kemudian, benda-benda yang terbuat dari logam yang paling berharga tampaknya umumnya tidak diatur berdasarkan beratnya.”

“Sementara emas masih memiliki nilai intrinsik dan mungkin bisa digunakan untuk perdagangan dalam sejumlah keadaan, kemungkinan besar itu bukan bentuk mata uang yang diakui secara umum.”

Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2019 yang merinci penemuan artefak emas yang diatur beratnya di Inggris menunjukkan bahwa mereka dapat diperdagangkan sebagai mata uang.

Ini juga ditemukan barang-barang yang terbuat dari logam mulia di daratan Eropa, yang menunjukkan bahwa barang-barang itu juga digunakan sebagai uang di benua itu.

Namun penelitian baru yang dirilis minggu ini merinci analisis lebih dari 800 benda emas, termasuk obor, cincin, dan barang antik yang ditemukan oleh publik dan dilaporkan ke Skema Barang Antik Portabel British Museum.

Graph showing the frequency distribution of the weight of the 810 gold artefacts studied
Grafik yang menunjukkan distribusi frekuensi berat 810 artefak emas yang dipelajari

Dr Hermann menggunakan Analisis Kuantogram Kosinus (CQA) untuk mengukur setiap bagian, yang mencari kelipatan umum atau kuanta dalam bobotnya.

Semakin banyak item yang berbagi kuantum, semakin besar kemungkinan ini mencerminkan unit aktual yang diukur.

Studi ini tidak menemukan tanda-tanda pengaturan massa pada objek, yang kemungkinan disebabkan oleh ukuran sampel peneliti yang lebih besar.

Sementara orang Inggris Zaman Perunggu mungkin tidak memperdagangkan emas, di Eropa mereka menggunakan cincin, gelang, dan bahkan bilah kapak sebagai bentuk awal uang 5.000 tahun yang lalu.

Ciri utama uang adalah standarisasi, tetapi hal ini sulit diidentifikasi dalam catatan arkeologi karena orang-orang kuno hanya memiliki bentuk pengukuran yang tidak tepat dibandingkan dengan hari ini.